Penjelasan Ilmiah Kenapa Make Up Harus Disimpan di Kulkas

Penjelasan Ilmiah Kenapa Make Up Harus Disimpan di Kulkas

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
Penjelasan Ilmiah Kenapa Make Up Harus Disimpan di Kulkas


cream theraskin harus disimpan di kulkas - Lemari pendingin atau kulkas tidak lagi berfungsi sebagai tempat penyimpanan buah, sayuran, dan sisa makanan yang sayang jika dibuang begitu saja. Individu modern pun menyimpan semua produk kecantikan (make up) di kulkas, berdampingan dengan telur atau terselip di antara botol-botol berisikan air.

Beragam alasan membuat orang melakukan cara yang entah sejak kapan mulai diberlakukan. Kebanyakan mengatakan, ketika make up digunakan dalam keadaan dingin membuat wajah terasa dingin. Ada juga yang berpendapat, agar kepadatan dari make up itu terjaga dan tidak menyusut.


Dr Philippa Lowe mengatakan, dilihat dari sisi ilmiah menyimpan make up di lemari es untuk melihat apakah produk tersebut menggunakan bahan yang aman digunakan atau tidak. "Jika make up berasal dari bahan alami atau organik, tidak jadi masalah untuk disimpan di kulkas. Justru bakal mendapat manfaat dari pendinginan," kata Philippa, Cosmetic Demartologist dan juru bicara dari Simple Skincare di New York, Amerika Serikat dikutip dari situs Daily Mail, Senin (7/9/2015)

Philippa melanjutkan, sejumlah produk kecantikan memang harus disimpan di dalam kulkas guna mengurangi peradangan. Misal gel mata, akan terasa dingin dan menyegarkan jika disimpan terlebih dahulu di dalam kulkas sebelum digunakan.

"Pembuluh darah menyusut, sekaligus mencegah kemarahan dan bengkak," kata Phillipa menambahkan.

Philippa sendiri selalu menyimpan semua produk make up ke dalam kulkas agar pasien lebih tenang ketika produk itu dioleskan ke tubuh mereka.

"Sebagaian besar krim wajah yang tersedia secara komersial mengandung bahan pengawet, dan telah diuji ketat untuk disimpan dan digunakan pada suhu kamar," kata Philippa.

Namun, tak semua make up dapat digunakan langsung setelah disimpan di dalam kulkas. Bahan-bahan seperti minyak, lanjut Philippa, menjadi lebih tebal di kulkas dan harus dikembalikan ke suhu kamar sebelum digunakan.

Senada dengan Philippa, pakar kecantikan sekaligus presenter televisi di New York, Nadine Baggot mengatakan, masker yang dimasukkan ke dalam kulkas membuat wajah terasa dingin dan mata terhindar dari bengkak.

"Produk kecantikan kami pun ada yang harus disimpan di lemari es karena mengandung tembaga amino isolat serum 1 persen yang harus tetap stabil," kata Co Founder Lush, Rowena Bird.

Tak heran bila sejumlah hotel di Amerika Serikat dan wilayah Eropa menyediakan kulkas kecil yang terletak di bawah meja yang dirancang khusus untuk menyimpan make up.



 Perjalanan Kulit Saya dengan Krim Racikan Dokter (lanjutan cint)
Bagian 2



Yaaakk, post kedua ini saya akan melanjutkan cerita panjangxlebar=luas kemarin ^_^. 
Biar lebih afdol saya tampilkan gambar krim dokter lagi ya.

   

Hokay, langsung aja yah. Sampe di Kendal tepatnya di Kaliwungu, saya ingat hari itu Senin malam yang cerah, karena Pak Dokter buka kliniknya hanya
malam hari dan hari tertentu saja (lupa hari apa saja). Kliniknya lumayan ramai, disana saya daftar dulu karena belum pernah brobat kesityu. Saat nama saya dipanggil saya masuk ruang periksa dokter. Di dalamada 2 orang, 1 laki-laki sekitar 50 tahunan kali yah umurnya (dan beliau adalah Pak Dokternya), dan seorang wanita cantik (menurut saya) mungkin umurnya 30 tahunan yang ternyata perawat.

Ditanya-tanya, masalahnya apa? Yah saat itu  saya bilang, kulit warnanya gak rata (kaya panuan), ada bekas flek (hasil laser), ada kutil, dih itu kulit atau toko swalayan? produknya adaaa semua. Karena kulit saya gak berjerawat dokter langsung orek-orek resep untuk langsung ditebus di apoteknya, soalnya tadi saat saya antre, sempet ngobrol  sama adek-adek (masih SMA) dia bilang pengen banget mutihin wajah tapi sama dokternya dikasih obat jerawat terus gak dikasih obat  yang mencerahkan ituuh. Hooo saat itu saya baru tau ternyata jerawat harus ditumpas dulu kalo mau perawatan mencerahin kulit yeh.

 Saat ambil resep ternyata banyak juga yah yang saya dapat,ada sabun muka,  gambarnya kaya foto di atas itu lhooo.. Ada krim anti iritasi (krim AI), Krim malam 1 (KM1), krim pagi (CKS) dan tirai matahari (TM-CRG), oiya saya juga dapat semacam panduan pemakaian krim dan macam-macam produk perawatan dari pak Dokter ituh. Wes ewes terima resep, dikasi tau kalo krim-krimannya harus disimpan di kulkas bayar (dan waaauu gak sampai 200ribu loh saat itu teman-teman). Dikasi wejangan juga tuh urutan pemakaian krim nya, ini untuk yan malam duyu yah: 1. cumuk duyu, 2. krim AI untuk anti iritasi dan pelembab juga katanyo, 3. KM1, 4. Bobo cantiiik. 
Untuk pagi hari sebelum aktivitas di luaran sana urutannya: 1. cumuk, 2. AI, 3.  CKS, 4. TM-crg.
Wah banyak sekali yah teman-teman lapisan-lapisannya, pikirku apa ya nggak nggedibel di muka tuh kalodi pake semuanyah. Tapi saya niatnya nurut aja sih.

Sepulangnya saya langsung cumuk tuh pake sabun muka rasanya perih euy pemakaian pertama, abis itu saya buka AI krimnya putih kaya krim biasa, dipake juga kesannya biasa. Nah lalu KM1, krimnya putih agak kuning mengkilat gitu broh, baunya obaattt banggettttt, tapi gapapa lah gak dimakan juga, ini krim dipake gak ada rasa perih, dah dibawa bobo deh. Saat pemakaian pertama leher saya gatal-gatal gak tau nih  kenapa,tapi  saya  tahan aja kirain emang efek krimnya (tapi kox di leher doang) ahh akhirnya orra tak pikir soalnya capek dan ngantuk sih heheee. Pagi-pagi bangun tidur saya ngaca saya bingung ni muka brubah sodara-sodara, ni muka apa penggorengan kok minyaknya banyak binggo. Muka juga belum kliatan langsung kinclong ya, cuma jadi kaya penggorengan aja (tiap bangun bobo).

Ya saya brupaya cuek, lalu saya lakukan ritual pagi, sesuai urutan yang disarankan lah yaa, tapi saat pemakaian CKS langsung berasa kulit cekit-cekit (padahal dah pake anti iritasi), saya menduga ni krimpagi jangan-jangan.... jangan-jangan... janganbayem hehe. Yah kirain lebih keras gitu dari krim malamnya (atau mungkin ada beberapa komposisi krim  pagi yang ditolak sama muka saya (muka jual mahal). Pake TM gak ada masalah.

Malam kedua saya menghentikan krim malam di bagian leher karena kukira tu gatel gara-gara KM1,jadi di bagian leher hanya pakai AI tapiieeeeetapiiii, ternyata leher saya tetap gatal sodara-sodara.
Saya menyimpulkan biang gatalnya adalah AI (gak tau juga kenapa padahal muka gapapa). Ritual malamkedua saya dapat sedikit pencerahan (pikiran). Nahhh pagi kedua saya nekat gak pake CKS lho,karena saya gak suka efek cekit-cekitnya, jadi langsung TM. Gimana efeknya?????

Saya perawatan dengan krim dokter minus krim pagi saja, kulit saya tidak mengelupas, tapi dalam waktu 3 minggu kemudian ketika saya telat masuk kuliah, saya diliatin sama temen2 kuliah (padahal  biasa telat juga gak pernah diliatin malah kaya dianggap  angin), selesai kuliah ada teman saya kembar Tanya saya pakai apa kok jadi berubah bangeett, mangklingi. Waah saya sendiri gak sadar tapi saya langsung ke toilet ngaca, saya elus-elus dan baru sadar si kulitku bersihhhhhhhh bangeeettttt. Sebelumnya sih saya gak ‘rumangsa’  karena kosan saya gelap,dan saya tidak terlalu perhatian ke kulit jadi gak ngeh kalo kulitku sebenarnya sudah brubah.

Banyak sekali teman yang pangkling lho bahkan mengira saya adalah orang lain padahal ya ketemu setiap hari (saya benar-benar heran). Pernah saya bertemu dengan teman kos lama (bukan kos yang saat itu saya tempati) jadi posisi saya di atas tangga, teman kos saya di bawah tangga, saya menyapa teman saya sebut saja namanya A, “hoi A!”
Si A menengok ke saya, dia hanya diam memandang saya, beberapa detik kemudian dia berteriak “mbak Tika?!” sambil kaya antara takjub dan tersepona gitu, hehee lebay.
Lalu saya turun dari tangga (haduh brasa kaya tuan putri dah turun tangga sambil diliatin gitu). Si A  juga komen saya berubah. (mosok iya pura-pura gak nyadar hohoho)

Yang paling lucu adalah kejadian di RST, saya selama ini selain tinggal di kos, weekend pulang ke rumah hanya tinggal dengan mama, dan 2 adik saya. 1 adik saya kuliah di Bandung (adek saya 3), papa saya dinas di Kalimantan. Suatu saat saya janjian dengan papa untuk ketemu di RST (saya periksa mata sedangkan papa dari Kalimantan mau pulang ke Demak tapi lewat RST dulu, mau ngasih "uang keamanan" kaya preman aja), saya sedang di ruang tunggu, waktu itu sudah siang, jadi pasien tinggal sedikit, papa saya masuk ke ruang tunggu celingak-celinguk nyariin saya. Padahal papa sudah ngeliat saya tapi tetap celingak celinguk (helloooo sayaa disiiniii), karena sepertinya papah gak ngeh kalo saya sedang duduk manis di kursi, saya samperin dan saat saya samperin papa baru nyadar kalo saya anaknya (T_T brasa kaya di sinetron anak yang hilang),
“Oalah! Tak kira kamu orang lain nduk!” begitu teriak papa saya, ya gak teriak si, emang kalo ngomong suka lantang.
Papa saya! Bahkan Papa saya! Pangkling saudara –saudara.


Dari situ saya simpulkan dari reaksi orang-orang terdekat yang tidak mengenali saya alias Puangkling  mungkin sekarang saya jadi cantik banget atau gak dulu saya jelek banget. Tapi kalo opsi pertama kayanya nggak jua :D.

Saya yang kanan -_- abaikan yang kiri  yah
Saya yang kanan lagi, kiri adek saya masih orang yang sama kaya di atas   
   

Yahh perawatan di dokter kulit itu cocok banget di kulit saya (di temen mantan pacar juga hasilnya kinclong gitu), flek hitam bekas laser memudar, warna kulit rata, mulus, halus seperti sutra (cius deh gak boong), sampai-sampai teman saya yang sudah perawatan di LB* pengen ganti ke dr kulit saya tapi gak jadi karena jauh :P. Muka saya juga gak memerah saat kepanasan, juga tidak tampak berminyak saat siang gitu (soalnya ada temen saya yang merah kalo kena matahari dan mukanya kileng-kileng. Orang-orang yang gak tau saya perawatan ya memang gak bakalan tau kalo saya gak bilang-bilang (nah lho bingung bahasanya).

Tapi, hati-hati teman, perawatan di dokter kulit seharusnya rajin kontrol , tidak seperti saya yang akhirnya malah tidak pernah kontrol (cuma beli krim doang, kontrolnya pas awal-awal aja). Bahkan saya pernah nekat beli krim malam step 2 (di atasnya KM1) tanpa anjuran dokter tapi perih di kulitku, jadi tidak saya teruskan.

Kalau wajah kalian sudah bagus, mulus, gak parah-parah amat, mending gak usah pakai krim dokter, pakai saja krim pasaran yang cocok (tapi bukan krim GAJEBO yah). Kulit cantik itu gak harus putih kan. Kulit sawo matang tapi bersih itu eksotis dan seksehhh, tengok saja Farah Quinn.
Sumber
 Kulit kalo putihnya pucat tampak tak segar, lebih cantik kulit dengan warna alami serta glowy (pandangan saya sekarang).

Saya sudah 4 tahun memakai krim malam dan AI dari  dokter kulit, sabun muka saya hentikan pemakaiannya sejak 2 tahun yang lalu karena bikin kulit saya sensitif terhadap pembersih lain (padahal sejenis Viva saja), tirai matahari pun saya ganti sunscreen di pasaran. Sekarang saya benar-benar sudah melepaskan diri, membebaskan kulit dari cengkraman (weleh-weleh bahasanya) krim-krim itu semuanyaaa! Why?

Karena kulit saya seperti jenuh, seperti mau kusam gitu, selain itu kalau tidak dipakai kulit malah kering mengelupas, saya takut banget dan saya membulatkan tekad demi masa depan yang lebihh..... Baik AAmiin. Usaha 'pembebasan kulit' itu tidak instan say, mau tau ceritanya?? (NGGAAAAK) hehe jawab-jawab sendiri.
Ceritanya lain waktu yah sodara-sodara, itu dulu sajah.

See you.. ^-^




Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  cream theraskin harus disimpan di kulkas

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang Langkah-langkah Membuat Saku Pasepoile

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : http://health.liputan6.com/read/2311317/penjelasan-ilmiah-kenapa-make-up-harus-disimpan-di-kulkas

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.