Kain Katun Terbuat Dari Serat ? Ini Dia Jawabannya

Kain Katun Terbuat Dari Serat ? Ini Dia Jawabannya

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
Kain Katun Terbuat Dari Serat ? Ini Dia Jawabannya

bahan dasar pembuatan kain - Serat apa ayoo, apa ada yang tahu. Kalo ada yang jawab serat sutra, teet toot, salah. Serat buatan, teet toot, salah juga karena katun bukanlah terbuat dari serat buatan. Serat ijuuk, teet toot makin salah, emang dikira mau bikin sapu apaah, xixixi. Seratan takdirr  :D, hadeeeh makinn ngacoo, itumah suratan takdir kali, hahahha, #getok palu. (kidding)


 Kain katun terbuat dari serat kapas

Ya udah lah admin jawab aja langsung biar gak makin ngelantur, hehehe. Ok, admin kasih info dulu dikit neh. Kain katun itu terbuat dari serat alami dan bukan terbuat dari serat buatan. Katun atau Cotton adalah jenis bahan kain yang terkenal lembut (tergantung dari kualitas), nyaman, dan mampunyai daya serap yang bagus. Inilah alasan mengapa bahan katun menjadi bahan favorit di Industri pembuatan kaos. Lalu, sebenarnya kain katun terbuat dari serat apa ? Simak dibawah ini.


Kain Katun Terbuat Dari Serat Kapas




Seperti yang tadi sudah kita singgung sedikit diatas, yaitu “Cotton” atau sebutan lain dari kain katun, sebenarnya adalah jawaban dari pertanyaan ini.

Cotton adalah kata dalam bahasa inggris yang kalau diartikan dalam bahasa Indonesia yang berarti kapas. Dan memang benar nyatanya kalau kain katun/kain Cotton itu terbuat dari serat kapas atau serat cotton. Bahan baku kapas tersebut sebelum menjadi kain mesti menjalani serangkaian proses dahulu hingga pada akhirnya bisa menjadi kain yang digunakan untuk membuat berbagai macam pakaian.

Kapas diolah dengan cara dipisahkan antara serat yang panjang dan serat yang pendek. Dimana nantinya kualitas serat inilah yang akan menentukan kualitas dari bahan kain yang akan diproduksi. Serat yang panjang akan diproses dan dipintal menjadi benang katun menggunakan sebuah mesin bernama mesin combing. Sedangkan serat yang pendek akan diolah dan dipintal menggunakan sebuah mesin bernama mesin karding.

Nah dari sini mungkin sobat sudah mulai sedikit ngeeh dengan istilah Combing dan Carding yang tampaknya agak familier atau samar-samar di kepala. Yaa, Combing untuk Combed dan Carding untuk Carded. Itu adalah nama jenis kain katun yang sebenarnya diambil dari bagaimana dia di proses. Jeng jeng.. sudah mulai sedkit agak paham kan. Jadi selain tahu kalau kain katun terbuat dari serat kapas, sobat juga sekarang tahu kalau nama kain katun Combed atau Carded itu diambil dari mana.


 cara pembuatan bahan dan pembuatan kain tekstil (Twill atau kain kepar )
Pengolahan bahan dasar tekstil
Barang-barang tekstil merupakan hasil akhir dari serangkaian proses yang
berkesinambungan. Pembuatan tekstil dimulai dari satuan terkecilnya, yaitu
serat. Pembuatan tekstil sangat erat kaitannya dengan proses pengolahan
selanjutnya, yaitu pemintalan serat menjadi benang, benang menjadi kain,
hingga akhirnya terwujud kain sebagai suatu produk akhir.

Serat sebagai satuan terkecil dari berbagai jenis tekstil, dibuat dari
bahan dasar khusus yang memiliki panjang dan diameter tertentu, serta
memiliki sifat mikroskopik, fisik dan kimia yang dapat dikenali. Agar cocok
digunakan untuk tekstil, serta harus memiliki panjang yang lebih besar
disbanding dengan diameternya, serat harus lentur serta kuat untuk
menahan ketegangan dalam berbagai proses pembuatan. Serat tersebut
harus murah harganya, mudah diperoleh dan harus selalu tersedia.

Disamping itu, serat harus sesuai untuk segala suasana, baik suhu maupun
tekstur, memiliki sifat menyerap bahan celup, nyaman dipakai dan mudah
dibersihkan dengan cara tertentu. Biasanya serat-serat diklasifikasikan
menurut asal-usulnya, yaitu serat alamiah (serat yang berasal dari sumber
alam) dan serat buatan atau serat sintetis (dibuat oleh manusia dengan
metode tertentu).

Serat bisa berbentuk pendek, seperti kapas, atau sangat panjang
seperti serat sutera dan filamen. Filamen dapat digunakan sebagaimana
adanya karena panjangnya yang luar biasa. Tetapi, serat yang lebih pendek
seperti kapas harus melalui proses permintaan agar panjangnya memadai.
Sejumlah proses harus dilakukan untuk mempersiapkan serat agar bisadimanfaatkan dalam berbagai system pemintalan yang dewasa ini
digunakan.
Serat yang telah diolah akan menjadi benang (yarn) dan merupakan
bahan dasar utama yang digunakan dalam pembuatan kain. Benang
berwujud helaian panjang, yang dibuat dari jalinan dan pengelompokan serat
atau filamen, untuk digunakan dalam tenunan, rajutan, atau pemrosesan
lainnya agar menjadi kain.


Serat

Industri tekstil mempergunakan bermacam-macam serat, baik serat-serat
yang langsung diperoleh dari alam maupun serat-serat buatan untuk bahan
bakunya. Sebagai bahan baku, serat tekstil memegang peranan yang sangat
penting, karena sifat serat menentukan sifat bahan tekstil jadinya. Disamping
itu proses pengolahan yang dilakukan pada serat tekstil harus didasarkan
pula pada sifat-sifat seratnya. Pembuatan serat menjadi benang harus
melalui serangkaian proses, diantaranya carding (penyikatan), combing
(penyisiran), spinning (pemintalan), dan sizing (penganjian).

1.1. Carding (Penyikatan)
Serat alami biasanya bersumber dari bulu domba yang disebut fleece dan
serat kapas. Sebagai bahan mentah, serat tersebut mungkin masih kotor
karena tercampur aduk dengan helaian dan tangkai daun atau benda asing
lainnya. Oleh sebab itu, serat tersebut harus dibersihkan terlebih dahulu.
Setelah itu, serat akan disikat guna menyingkirkan benda asing yang
mungkin masih melekat, dan memisahkannya. Penyikatan juga berfungsi
untuk memisahkan serat yang pendek dan serat yang panjang sehingga
ketika dibentangkan secara paralel satu sama lain serat tersebut akan lebih
rata.

Tujuan proses carding adalah memisahkan serat menjadi elemen
tunggal dan menjajarkan serat sejajar mungkin satu sama lain. Proses
carding sangat penting dalam tahap pemintalan karena akan mempengaruhi
mutu hasil akhir.

1.2. Combing (Penyisiran)
Proses penyisiran melanjutkan langkah pembersihan dan penyortiran yang
sudah dimulai dalam tahap penyikatan. Serat-serat tersebut diluruskan
sehingga terbentang secara parallel (sejajar). Penyisiran sangat tergantung
pada jenis kain yang akan dibuat dengan serat tersebut. Biasanya serat
bermutu baik adalah yang berukuran lebih panjang dan bila disisir akan
menghasilkan benang yang lebih halus dan rata. Untuk memperoleh hasil
yang lebih halus dan rata, serat berserabut panjang tadi dapat disisir lebih
dari sekali. Serat berserabut pendek yang dipisahkan pada tahap penyikatan
biasanya tidak dibuang. Serat itu masih diolah menjadi benang, tetapi
hasilnya tidak sehalus berserabut panjang.

Istilah disikat dan disisir dalam produk tekstil biasanya ditujukan untuk
benang yang terbuat dari kapas. Benang hasil penyisiran serat beurukuran
panjang lebih kuat dan menghasilkan kain lebih baik dan permukaanya lebih
halus tetapi kuat, semuanya disisir. Jika akan digunakan untuk membuat kain
wol, serat tersebut hanya disikat. Tetapi jika dipergunakan untuk membuat
benang wol serat harus disikat dan disisir. Benang wol biasanya lebih
pendek dan lebih halus dari pada benang wool yang tidak diluruskan dalam
penyisiran. Jika benang tersebut telah menjadi kain wol, permukaannya
umumnya lunak, seperti permukaan halus kain flannel dan tweed. Sedangkan kain wol seperti kain gabardin, kain kepar atau kain krep tampak
halus permukaannya namun terasa kaku.

1.3. Spinning (Pemintalan)
Selama proses pemintalan, serabut-serabut kapas dijalin untuk membentuk
benang yang akan saling melekat, sehingga cukup kuat untuk memasuki
tahapan selanjutnya, sebagai rangkaian proses pembuatan kain. Benang
tersebut dapat dipilin ke kiri (simpul s) atau ke kanan (simpul z) atau arah
pilinannya dapat berganti sesuai dengan jenis benang yang ingin dihasilkan.
Jumlah pilinan biasanya diukur dengan jumlah putaran pada panjang yang
ditentukan, biasanya satu inci.

Jika benang wol yang akan dirajut menjadi sebuah sweater halus,
maka hanya diperlukan sedikit pilinan dibandingkan dengan benang wol
worsted yang dirancang untuk menenun kain ketat dan kuat seperti
gabardine atau kain kepar. Kain krep yang memiliki permukaan tidak teratur,
dibuat dari benang yang dipilin dengan ketat. Permukaan kasar yang
dihasilkan oleh kain krep tersebut disebabkan oleh pilinan yang ketat.

Benang yang telah dipilin akan terlihat dari jumlah helaian yang telah
dikombinasikan selama proses pemintalan. Sehelai benang terdiri dari
beberapa serat yang telah terpilin dengan sendirinya. Sedangkan helaian
benang terdiri dari dua helai benang atau lebih yang telah dipilin secara
bersamaan. Benang bias juga dibuat dari serat buatan, biasanya
diklasifikasikan sebagai benang monofilament dan multifilament (terbuat dari
sejumlah filamen yang dipilih bersamaan). Pilihan benang bisanya lebih
kokoh dan lebih kuat disbanding benang satuan.

Pemintalan serat alam, khususnya serat kapas terdiri dari proses cara
tradisional dan mekanisasi/mesin.

Cara tradisional, meliputi proses penarikan serat kapas sedikit demi
sedikit sambil diputar untuk memberikan ikatan antara serat hingga menjadi
panjang tertentu sesuai kebutuhan, kemudian digulung pada tempatnya.

Cara mekanisasi/mesin, meliputi proses yang menggunakan mesin
sebagai berikut:

• Blowing, adalah proses pembukaan biji kapas, kemudian
dibersihkan, lalu dicampur dan hasilnya berupa lap.
• Carding, adalah proses pembersihan penguraian serat, pemisahan
serat yang panjang dengan serat yang pendek serta merubah
bentuk lap menjadi sliver.
• Drawing, adalah proses perangkapan, penarikan dan peregangan
serat-serat dan membuat sliver yang lebih rata
• Roving, adalah proses penarikan, pemberian putaran/twist,
penggulungan dan hasilnya berupa roving.
• Ring Spinning, adalah proses penarikan, pemberian putaran/twist,
penggulungan dan hasilnya berupa benang
• Winding, proses penggulungan benang menjadi bentuk gulungan
yang lebih besar sambil menghilangkan bagian yang lemah dan
tidak rata.

Pemintalan serat buatan, yang terbentuk dari polimer-polimer, baik
yang berasal dari alam maupun buatan hasil proses kimia yang sederhana.
Semua proses pembuatan serat buatan/sintetis dilakukan dengan
menyemprotkan polimer yang terbentuk cairan melalui lubang-lubang kecil
(spineret).

1.4. Sizing (Penganjian)
Menganji berbagai jenis benang merupakan pekerjaan yang sangat rumit,
karena tidak semua serat mengggunakan sistem pengukuran yang sama.
Pada benang pintal, jumlah ukuran, atau perhitungannya didasarkan pada
berat dan panjang benang tersebut.

Penganjian sutra juga berdasarkan pada yard gulungan benang.
Benang wol (wool) menggunakan 300 yard sedangkan pengajian benang
worsted berdasarkan pada gulungan 560 yard. Pengajian benang kapas
dihitung berdasarkan jumlah gulungan yang panjangnya 840 yard. Pada
benang filamen, ukurannya ditentukan oleh ukuran lubang-lubang pada
spinneret dan juga jumlah larutan, yang dimasukkan melalui spinneret
tersebut.

Pengajian benang lusi adalah proses paling penting dalam pertenunan
karena hasilnya akan mempengaruhi effisiensi tenunan dan mutu hasilnya.
Pemilinan bahan kanji yang sesuai juga penting. Pengajian lusi bertujuan
untuk memperbaiki sifat tenunan, rupa, dan rabaan (handling), dan
menimbang kain. Benang yang telah dikanji akan terikat bulu-bulu
benangnya, mempertinggi kekuatan dan kekenyalan serta kelicinan
permukaan benang yang akan mengalami gesekan pada waktu menenun.

Benang

Benang adalah hasil akhir daripada proses pemintalan baik berupa benang
alam antara lain benang kapas/katun, ataupun benang buatan antara lain
benang nilon, poliester, sesuai dengan asal dari seratnya. Benang umumnya
digolongkan ke dalam tiga kategori, yaitu benang dasar (simple yarns),
benang hias (novelty yarns) dan benang bertek stur. Sebenarnya, terdapat
berbagai variasi di dalam ketiga kategori benang tersebut, namun yang
diuraikan pada bagian ini hanyalah informasi dasar saja.

2.1. Benang dasar (simple yarns)
Benang dasar adalah jenis yang paling sederhana. Meskipun benang ini
mungkin terbuat dari satu serat yang sama atau serat campuran, jumlah
pilinan pada keseluruhan panjangnya sama dan jenis ini tampak cukup
lembut serta rata. Kain yang terbuat dari benang dasar satu ukuran dengan
kandungan serat yang sama, akan menghasilkan tenunan yang lembut
permukaannya namun kurang bervariasi. Sedangkan benang dasar yang
dipilih dengan cara berlainan, atau benang dasar yamg memiliki kandungan
serat berbeda, dapat dikombinasikan dalam proses menenun untuk
menghasilkan kain dengan efek permukaan yang beragam. Dengan ini, dapat dilakukan berbagai kombinasi sehingga menghasilkan jenis kain yang
bervariasi.



2.2. Benang hias (novelty yarns)
Benang hias biasanya dibuat berpilin dua, meskipun terdapat beberapa jenis
khusus yang diperoleh dari benang tunggal. Benang khusus jenis ini dibuat
dari dua benangtunggal atau lebih.

Benang tunggal pertama berfungsi sebagai “dasar” atau “inti” dan
menjadi tempat membelitnya benang-benang tunggal lainnya. Benang
tunggal kedua akan menciptakan efek-efek khusus. Benang ketiga,
menyatukan kedua benang pertama. Bila benang dasar dibuat halus dan
rata, sebaliknya dengan benang hias dibuat tidak teratur, kadang-kadang
tidak rata, agar bisa menghasilkan kain dengan permukaan dan tekstur yang
tidak lazim.

Benang-benang hias dapat menghasilkan berbagai kain yang menarik,
tetapi kain tersebut biasanya kurang enak dipakai dibanding dengan kain
permukaan halus. Ikatan pada boucle misalnya, mudah robek. Semnetara
bagian yang lebih tinggi yang terbuat dari simpul-simpul tampak lebih usang
dibanding kain halus bagian belakangnya. Terdapat banyak variasi pada
benang hias, tetapi yang paling umum digunakan adalah jenis slubbed,
looped, dan knotted spiral.

2.2.1. Benang slubbed (slubbed yarns)
Benang slubbed dibuat dengan mengubah kadar pilih yang digunakan
sehingga selembar benang akan tampak lebih halus. Pada helaian benang,
slub dapat dibentuk dalam satu benang, sementara benang-benang lainnya
digunakan untuk menahan slub itu ke bawah. Benang yang digunakan untuk
jenis kain shantung merupakan jenis slubbed dan permukaannya yang tidak
rata dibuat oleh slub benang.

2.2.2. Benang ikal (looped yarns)
Benang jenis ini dibuat dengan ikatan penuh pada interval yang teratur.
Boucle, merupaka salah satu contoh benang ikal yang kerap kali digunakan
untuk pakaian wanita.

2.2.3 Benang bersimpul (knotted/nubbed yarns)
Benang semacam ini dibuat dengan mengatur mesin pemintalnya sehingga
mesin tersebut akan melilit benang dengan sendirinya secata terus menerus
di satu tempat, hingga terbentuk suatu simpul. Kadangkala, benang ini dibuat
dengan dua warna, dan simpul yang terjadi hanmya dalam satu warna. Kain
yang ditenun dengan benang dua warna itu akan tampak memiliki bintik
berwarna yang jelas pada dasarnya.

2.3. Benang spiral
Benang spiral dapat diperoleh dengan memilin dua benang yang memiliki
ketebalan berbeda. Biasanya, benang bermutu memiliki pilinan lebih tinggi
dan lebih baik daripada yang kasar dan benang yang lebih kasar melilit
benang yang lebih baik. Berbagai variasi dapat dilakukan tergantung pada
efek yang dikehendaki pada kain yang akan dibuat.
2.4. Benang bertekstur

Benang bertekstur umumnya dihasilkan dari serat thermoplastic (serat yang
bentuknya dapat diatur oleh panas, yang diterapkan pada proses
pembuatannya). Serat-serat buatan mampu menyesuaikan diri terhadap
panas.

Pada bagian terdahulu telah diuraikan bahwa benang akan melalui
proses penyisiran agar menjadi lurus, sehingga pada saat dibentangkan
akan rapi ke satu arah. Pada benang bertekstur serat-serat justru sengaja
diacak, sehingga pada saat dibentangkan menjadi tidak sama. Benang
bertekstur dapat diikalkan pada sati sisi atau kedua-duanya, digulung, dilipat,
atau dikerut atau diolah menjadi bulu-bulu halus (agar mengembang). Panas
yang diterapkan pada titik tertentu ketika proses pembuatan berlangsung
akan menghasilkan tekstur yang dikehendaki pada benang. Benang bahkan
dapat dirajut menjadi kain, yang setelah dipanaskan lalu ditutup sehingga
benang yang dihasilkan akan memiliki bentuk dan akan mempengaruhi
permukaan kain yang dibuat dengan benang bertekstur.

Pencelupan Benang

Pencelupan benang, adalah proses mewarnai/memberi warna pada benang
secara merata. Untuk proses ini tidak harus dilakukan, hanya pada benangbenang
yang diperlukan berwarna, sedangkan untuk benang yang putih atau
natural tidak perlu dicelup.

Pewarna benang yang dipergunakan harus sesuai dengan jenis
benang yang akan dipergunakan, untuk benang yang berasal dari serat alam
dipergunakan zat warna alam dan sintetis yang sesuai untuk serat alam,
sedangkan untuk benang yang berasal dari serat sintetis dipergunakan zat
warna yang sesuai dengan serat sintetis.

Tekstil Struktur

Tekstil struktur adalah tekstil yang terbentuk dari jenis benang/serat yang
melalui proses tertentu hingga membentuk struktur.

Pertenunan

Pertenunan adalah persilangan antara dua benang yang terjalin saling tegak
lurus satu sama lainnya, yang disebut benang lusi dan benang pakan, yang
akhirnya menghasilkan lembaran kain.

Benang lusi adalah benang yang arahnya vertikal atau mengikuti
panjang kain, sedangkan benang pakan adalah benang yang arahnya
horisontal atau mengikuti lebar kain. Pada umumnya proses pertenunan
meliputi :


    Pembuatan benang lusi, biasa disebut penghanian yaitu pengaturan dan penyusunan jumlah benang lusi sesuai panjang dan lebar kain yang akan dibuat sesuai desain.
    Pembuatan benang pakan, yaitu menggulung benang pada alat yang akan dipergunakan sebagai benang pakan.
    Pencucukan pada gun dan sisir, yaitu proses benang lusi yang sudah berada pada bum lusi, dimasukan/dicucukan satu persatu kedalam mata gun lalu kedalamn celah-celah saisir dengan menggunakan pisau cucuk.
    Penyetelan, yaitu memasang benang lusi pada alat tenun sehingga benang dapat ditenun.
    Pertenunan, yaitu proses memasukan benang pakan diantara benang lusi. Untuk proses ini dapat dipergunakan ATBM (Alat Tenun Bukan Mesin) atau ATM (Alat Tenun Mesin).

Perajutan

Perajutan adalah salah satu proses untuk mendapatkan lembaran kain yang
dihasilkan dari jeratan-jeratan benang yang bersambung satu sama lainnya,
dimana letak jeratan-jeratan ini teratur merupakan suatu deretan. Cara yang
dipergunakan untuk membuat jeratan-jeratan benang terdiri dari:

• Cara tradisional, menggunakan jarum rajut yang terdiri atas dua
batang yang terbuat dari kayu, bambu, plastik atau besi yang
berbentuk bulat kecil sepanjang 40 cm, yang runcing pada salah
satu ujungnya. Dengan gerakan-gerakan yang sederhana alat-alat
ini digerakkan dengan tangan untuk mengambil benang dan selanjutnya membentuk rajutan. Alat ini masih digunakan hingga
kini, tetapi terbatas untuk kerajinan tangan saja.
• Cara mesin, sebagai pembentuk rajutan digunakan mesin rajut
yang menggunakan jarum yang bergerak naik turun untuk
mengambil benang dan membentuknya menjadi rajutan.

Renda

Untuk proses ini hampir sama dengan proses perajutan secara tradisional,
hanya alat yang dipergunakan bukan jarum rajut melainkan menggunakan
alat yang disebut hakpen, guna membuat sengkelit dari benang yang saling
berkaitan.

Makrame

Makrame yaitu teknik jalinan benang atau tali dengan menggunakan
bermacam-macam simpul.

Kain

Kain adalah lembaran-lembaran hasil dari proses pertenunan, perajutan,
yang masih dapat dilanjutkan dengan proses lanjutan sesuai dengan yang
diinginkan, antara lain proses batik, sablon dan jahit.

Tekstil Hias Permukaan

Tekstil hias permukaan pada prinsipnya memberikan atau membuat unsur
hias pada suatu permukaan, dalam hal ini permukaan kain tekstil.

Batik

Secara keteknikan, membatik adalah suatu cara penerapan corak di atas
permukaan kain dengan canting/cap melalui proses tutup celup dan atau
colet dengan lilin batik sebagai perintang pewarnaan.

Pencelupan Kain

Proses ini sama dengan proses pencelupan benang, hanya saja yang
dicelup/diwarnai bukan benang melainkan lembaran kain. Begitu pula
dengan jenis zat warna yang dipergunakan harus sesuai dengan jenis kain
yang akan dicelup.

Sablon/Cetak Saring

Proses pelekatan zat warna secara setempat pada kain, sehingga
menimbulkan corak tertentu. Pada umumnya urutan proses sablon/pencapan
adalah sebagai berikut:

• Pembuatan screen, melalui tahapan pekerjaan yaitu pemasangan
kain kasa pada rangka screen dan pemindahan gambar dari film
diapositif pada kasa dengan cara penyinaran.
• Persiapan pasta cap, hal ini tergantung dari jenis kain yang akan
dicap harus sesuai dengan jenis zat warna yang akan digunakan,
sama seperti pada proses pencelupan benang/ kain.
• Pencapan kain, pelekatan/pencapan pasta cap pada kain dapat
dilakukan sesuai dengan alat yang akan digunakan.
• Pengeringan, hal ini harus dilakukan untuk menghindari zat warna
keluar dari corak-corak yang ditentukan.
• Fiksasi zat warna, dimaksudkan untuk membangkitkan zat warna,
tergantung pada jenis zat warna yang dipergunakan.
• Pencucian, proses ini berfungsi untuk menghilangkan sisa-sisa
pengental, zat warna yang berlebihan yang tidak terfiksasi.





Jahit

Yang termasuk jahit disini meliputi:
• Jahit perca, adalah proses pembuatan suatu karya kerajinan yang
terbuat dari guntingan/potongan kain perca yang digabungkan
dengan cara dijahit sesuai desain.
• Jahit tindas, adalah teknik menghias permukaan kain dengan cara
melapisi/mengisi kain dengan bahan pelapis/pengisi kemudian
dijahit tindas pada permukaan kain.
• Jahit aplikasi, adalah teknik menghias permukaan kain dengan cara
menempelkan guntingan kain pada kain nlainnya kemudian dijahit
dengan tusuk hias sulam.
Pada proses jahit dikenal dua macam, yaitu:
• Jahit tangan, adalah proses menjahit secara manual dengan
mempergunakan tangan untuk menghasilkan suatu karya.
• Jahit mesin, adalah proses menjahit dengan mempergunakan alat
yang dikenal dengan mesin jahit.


Sulam

Sulam/bordir adalah suatu teknik yang digunakan untuk membuat hiasanhiasan
pada permukaan kain dengan mempergunakan benang hias sulam,
sedangkan untuk proses pengerjaannya dapat menggunakan tangan atau
mesin.


Barang Jadi

Hasil akhir dari proses pengolahan bahan tekstil yang sudah siap
dipergunakan sesuai fungsinya atau siap jual.


Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  bahan dasar pembuatan kain

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang  Pengertian Komposisi pada Seni Rupa dan Desain

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : http://www.kaos-kerah.com/kain-katun-terbuat-dari-serat-ini-dia-jawabannya/

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.