PENYULUHAN KETERAMPILAN BATIK TULIS

PENYULUHAN KETERAMPILAN BATIK TULIS

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
PENYULUHAN KETERAMPILAN BATIK TULIS


gambar batik - KATA PENGANTAR


    Puji syukur kami panjatkan Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala berkat  dan rahmatnya laporan pelaksanaan hasil kegiatan pengabdian kepada     masyarakat berupa Penyuluhan Keterampilan Batik Tulis pada Kelompok Ibu PKK Dusun Dero, Kepanjen Wedomartani  Sleman, Yogyakarta telah dapat diselesaikan.
    Dalam pelaksanaan Kegiatan penyuluhan ini tidak mungkin bisa berjalan lancartanpa bantuan dari berbagai pihak yang terkait. Oleh karena itu didalam kesempatan ini, kami mengucapkan banyak terimakasih kepada:
1.    Rektor Universitas Negeri Yogyakarta
2.    Dekan FBS Universitas Negeri Yogyakarta
3.    Kepala Dusun Kepanjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta
4.    Semua pihak yang telah membantu hingga terselenggaranya pelaksanaan kegiatan penyuluhan ini.
Laporan ini tentunya masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kami memohon saran serta tanggapan positif untuk perbaikan demi penyempurnaan isi laporan ini.

Yogyakarta,   14 September 2004

Tim Penyuluh




PENYULUHAN KETERAMPILAN BATIK TULIS
Pada Kelompok Ibu PKK Dero, Panjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta

Oleh :
Mardyatmo, I Wayan Suardana, Djoko Maruto, Maraja Sitompul

ABSTRAK


Salah satu upaya meningkatkan kemampuan sumber daya masyarakat  yaitu dengan  memberikan   pembinaan secara khusus. Berkaitan dengan situasi dan kondisi  yang ada,  maka perlu diberikan ketrampilan praktis yang berupa pembuatan batik tulis pada Kelompok Pada Kelompok Ibu PKK Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani,  Sleman, Yogyakarta. Batik tulis sebagai hasil warisan leluhur yang adiluhung, sudah tidak asing lagi bagi kita, namun demikian masih banyak  yang belum  atau  tidak tahu proses pembuatannya.  Hal ini kalau dikelola dengan baik, di samping memberikan ketrampilan khusus juga dapat menambah penghasilan untuk  kebutuhan keluarga.

    Sebagai  realisasinya, bentuk kegiatan yang disampaikan berupa penerapan teknik batik tulis pada kain dibuat lukisan, taplak meja, sarung bantal, korden dan lainnya. Penyampaian materi dengan metode ceramah, dan praktek,  meliputi :  pengetahuan batik tulis, pembuatan desain, pembuatan pola, penyantingan, pewarnaan baik indogosol maupun naptol, pelorodan (menghilangkan malam)    Hasil kegiatan berupa lukisan batik, sarung bantal, taplak meja, hiasan korden

Kata Kunci : Kelompok Ibu-ibu PKK, Penyuluhan Ketrampilan, Batik Tulis.

 
BAB I
 PENDAHULUAN

A. Analisis Situasi
         Keterampilan dan keahlian sangat dibutuhkan dalam kehidupan ini, tanpa punya keahlian khusus sulit untuk bersaing dalam kehidupan sekarang, krisis yang multi demensional membuat sulitnya kehidupan ini, kurangnya lapangan pekerjaan, banyaknya pengangguran membuat kehidupan semakin kompleks, maka dibutuhkan sumber daya manusia yang trampil dan berwawasan luas.
          Dalam rangka menyiapkan sumber daya manusia yang trampil guna mencapai. tujuan pembangunan, peranan pendidikan sangatlah penting. Sesuai dengan salah satu tujuan Tri Dharma Perguruan Tinggi  yakni pengabdian  kepada masyarakat, maka Universitas Negeri Yogyakarta sebagai salah satu lembaga pendidikan tinggi mempunyai tanggung jawab dalam upaya pengembangan kemampuan masyarakat.
    Salah satu peran Lembaga Pendidikan dalam  rangka pengabdian tersebut dengan menyampaikan suatu kegiatan khusus berupa ketrampilan praktis kepada masyarakat. Untuk itu telah ditentukan sebagai obyek penyuluhan yaitu Kelompok Ibu-ibu PKK di Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta.
    Pemilihan khalayak sasaran ini dipandang  tepat  mengingat situasi dan kondisi yang ada di daerah tersebut yang diakibatkan oleh adanya krisis ekonomi. Pendidikan yang rendah, pengangguran, tidak mempunyai ketrampilan dan keahlian khusus. Belum banyak usaha jasa membatik di wilayah tersebut,  padahal batik mempunyai prospek yang baik. Sangat bermanfaat bagi ibu-ibu, guna kebutuhan sehari-hari sebagai Ibu rumah tangga , keterampilan membatik bisa dipakai untuk pekerjaan sampingan guna menambah penghasilan dan bisa dimanfaatkan untuk diri sendiri atau keluarga, misalnya untuk hiasan dinding, taplak meja, seprai, sarung bantal, korden dan lainnya. Letaknya juga strategis, karena dekat dengan hotel dan pariwisata.

B. Perumusan Masalah
    Berdasarkan data dan permasalahan yang ada,  maka dapatlah dirumuskan sebagai berikut: Bagaimana cara memberikan pengetahuan dan ketrampilan batik tulis kepada kelompok Ibu-ibu PKK Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta., sehingga dapat meningkatkan kemampuannya.

C. Tujuan
    Kegiatan penyuluhan   ketrampilan batik tulis kepada kelompok Ibu-ibu PKK Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta. ini mempunyai tujuan sebagai berikut:
1).  meningkatkan kemampuan sumber daya masyarakat.
2). memberikan pembinaan ketrampilan teknik batik tulis.

D. Manfaat
    Dengan adanya kegiatan pembinaan ini diharapkan bermanfaat dalam mengembangkan potensi Pemuda dan Pemudi dalam bidang ketrampilan cetak sablon, sehingga dapat menambah penghasilan, serta sebagai kegiatan kreatif. Bagi pelaksana  kegiatan pengabdian,  sejalan dengan salah satu tujuan Tri Dharma Perguruan Tinggi, menyumbangkan pengetahuannya  sebagai langkah nyata  ikut serta dalam  pembinaan dan pembangunan masyarakat di luar kampus. Bagi lembaga yang pelaksana program kegiatan, dapat terinformasikan keberadaannya, khususnya jurusan Pendidikan Seni Rupa dan program studi Seni Kerajinan.

E. Review Kepustakaan
    Untuk meningkatkan sumber daya manusia perlu diberikan kepada mereka kegiatan ketrampilan khusus. Salah satu bentuk penyampaian yang praktis  kepada masyarakat yaitu berupa teknik membatik tulis.
Apakah batik itu ? Batik adalah lukisan atau gambar pada mori yang dibuat dengan menggunakan alat bernama canting disebut membatik (bahasa Jawa : mbatik). Membatik menghasilkan batik atau batikan berupa macam-macam motif dan mempunyai sifat-sifat khusus yang dimiliki oleh batik itu sendiri., (Hamzuri, 1981: VI) Dalam perkembangan selanjutnya dipergunakanlah alat-alat lain yang lebih baik untuk mempercepat proses pengerjaan, misalnya dengan cap. Demikian pula memproses batik menjadi kain batik. Kerja mencap ini pun menghasilkan motif seperti batik yang sebenarnya, bukan batik lagi. Motif batik cap yang nantinya menjadi kain motif batik cap, mutunya tidak mungkin dapat mengimbangi batik sebenarnya. Sekarang oleh masyarakat keduanya disebut batik. Untuk membedakan masing-masing disebut batik tulis dan batik cap. Sesuai dengan perkembangan teknik modern, maka cara mengerjakan batik dimodernisasi. Teknik modern ini menghasilkan kain dengan motif seperti batik. Karena hasilnya bukan batik lagi, maka lebih tepat diberi nama kain motif batik seperti batik yang sebenarnya.  Secara garis besar membatik dapat  dibagi menurut tahapan sebagai berikut :     1). proses pembuatan gambar (disain),
2). proses penyantingan (pemberian malam), 3). proses pewarnaan (pencelupan atau dengan kuas langsung/ teknik colet), 4). Penghilangan malam (lorod)
    Dalam proses batik tulis, perlengkapan atau peralatannya sangat sederhana bisa didapat dengan mudah dan pengerjaan tidak sulit, bisa dikerjakan di mana-mana tidak memerlukan tempat khusus, sehingga bisa sebagai pekerjaan sambilan, tapi kalau digunakan sebagai mata pencarian tetap dikerjakan secara profesional usaha batik tulis ini sangat menjanjikan prosfek yang  baik untuk mata pencaharian.










BAB II
 METODE  PENGABDIAN


A. Metode Pengabdian
        Metode yang digunakan dalam memecahkan masalah di atas melalui tahapan sebagai berikut :
Analisis situasi dan studi kelayakan yang terkait dengan permasalahan di Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta.
1.    . Sebetulnya proses  batik tulis   ini sederhana dan sangat mudah,  orang awampun apabila diberikan contoh pasti akan dapat dan cepat membuatnya. bahwa membatik dapat dilakukan oleh siapa saja baik laki-laki maupun wanita, orang dewasa atau anak-anak. Sebab bahan-bahan yang dipergunakan mudah sekali untuk didapat serta harganya sangat murah. Hal  ini  kalau dikelola  dengan  baik, di samping memberikan  ketrampilan khusus juga akan memberikan tambahan  penghasilan yang cukup.
2.    Identifikasi kebutuhan dan permasalahan yang ada.
3.    Perencanaan program dengan mempertimbangkan aspek sarana dan prasarana.
4.    Pelaksanaan program kegiatan
5.    Evaluasi program

B. Pendekatan Pembinaan
Dalam upaya menerapkan metode pelaksanaan program tersebut lebih ditekankan pada pendekatan individual yang dalam penyampaian materinya dengan menggunakan ceramah dan  demonstrasi (praktek), meliputi beberapa topik, yakni : 1). Tentang Membatik,   2). Pengetahuan tentang Alat, Bahan,  
3). Pembuatan desain/ pola, 4). Pemberian malam/ penyantingan, 5). Praktek pewarnaan (pencelupan / pencoletan)

 

BAB III
 HASIL  DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
Program kegiatan pembinaan ini dilaksanakan di Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta.
Sasaran kegiatan penyuluhan praktek ketrampilan membatik ini melibatkan Ibu-ibu PKK, menempati lokasi di Rumah Kepala RW Kepanjen
    Kegiatan penyuluhan teknik sablon tersebut dilaksanakan pada bulan Juli hingga September 2004 selama 8 kali pertemuan. Pelaksanaan kegiatan diadakan pada waktu sore hari pukul 14.00 hingga  selesai. 
Dalam pelaksanaan kegiatan ini materi yang disampaikan disesuaikan dengan tujuan dan sasarannya, yaitu berupa ketrampilan teknik membatik yang  meliputi :  teori  dan teknik batik tulis, demonstrasi, pemberian tugas, dan evaluasi.
    Mengingat kebutuhan dan kondisi yang ada, maka dalam pelaksanaan penyuluhan ketrampilan ini lebih ditekankan pada penerapan membatik pada kain membuat lukisan dan sarung bantal, seprai, korden dll   
Pada awal pertemuan, peserta diberikan pengetahuan tentang batik, meliputi bahan, alat, cara penggunaan, dan pengolahannya baik pewarnaan sistem celup maupun sistem celup. Sehingga mereka tahu betul mengenai sifat dan karakternya masing-masing. Juga diberikan pengetahuan dan teknik pembuatan disain
Pada pertemuan ke-dua, diberikan penjelasan mengenai , teknik penyantingan baik dengan menggunakan canting maupun dengan kuas sistem block penuh dan pecah.
Pada pertemuan ke-tiga, peserta diberi latihan menyanting dengan menggunakan kertas secara berulang-ulang
          Pada pertemuan ke-empat peserta diberi kesempatan untuk latihan menyanting secara mandiri membuat karya mandiri, langsung menggunakan kain         
          Pada pertemuan ke lima Peserta latihan pemberian warna baik sistem celup maupun sistem colet
         Pertemuan ke enam dan seterusnya praktek mandiri dari pemberian lilin/malam, pewarnaan sampai menghilangkan malam (ngolrod). Hasil nyata dari  kegiatan praktek batik tulis ini, adalah peserta mendapatkan pengetahuan  teknik-teknik membatik dan praktek langsung ; pembuatan desain, penyantingan (pemberian malam), pewarnaan (celup dan colet), pembersihan malam (pelorodan). Hasil jadinya berupa lukisan batik, sarung bantal, korden, taplak meja dll.

B. Pembahasan
Pada dasarnya selama pelatihan,  mereka sangat pro-aktif dengan adanya kegiatan tersebut,  dan menginginkan kegiatan yang  bersifat kelanjutan.
Di samping hasil yang dinilai positif, sebetulnya pelaksanaan kegiatan pembinaan penyuluhan tersebut masih banyak kekurangan  serta hambatannya, sebagai contoh misalnya dalam hal pembuatan disain (gambar). Biasanya pada pembuatan bentuk disain ini peserta mengalami banyak kesulitan, karena untuk pembuatannya memerlukan kemampuan menggambar dan keahlian khusus bidang disain. Padahal peserta adalah para ibu-ibu dan ada juga nenek-nenek yang tidak mempunyai basis tersebut, sehingga untuk pembuatan disain yang dipraktekkan, mencontoh gambar-gambar wayang dari buku dan ada juga dibuatkan orang lain serta contoh dari tim penyuluh. Sedangkan pada teknik penyantingan, pewarnaan dan pelorodan peserta sebagian besar sudah dapat mengerjakannya. Dengan adanya kerja sama yang baik dari berbagai pihak maka hal tersebut dapat diatasi dengan baik dan berjalan lancar.
Dari pelaksanaan kegiatan tersebut kelompok sasaran mendapat pengetahuan  dan ketrampilan baru. Peserta sangat antusias dalam  mengikuti kegiatan penyuluhan dari awal hingga akhir. Mereka sangat responsif dan mempunyai motivasi yang tinggi  untuk dapat mengerti, serta  memahami  proses dan teknik membatik
    Faktor-faktor yang mendukung akan keberhasilan di dalam pelaksanaan kegiatan  penyuluhan ini antara lain: 
1). adanya fasilitas tempat yang cukup memadai
2). semangat dan motivasi yang tinggi dari peserta di dalam mengikuti   
kegiatan. 
3). kekompakan dari tim, dan kerja samanya. 
    Faktor-faktor penghambat di dalam pelaksanaan  kegiatan pembinaan ini terletak pada pengaturan jadwal kegiatannya. Juga terbatasnya dana, khusus untuk kegiatan yang bersifat praktek seperti ini banyak  membutuhkan dana. Peserta  yang heterogen, bermacam sifat dan kondisinya, ada yang drop-out, bekerja serabutan, dan  ibu-ibu yang sulit meninggalkan bayinya, sehingga ada peserta terpaksa mengajak anaknya, tentunya mengganggu konsentrasi ibunya dan peserta lainnya. 


















BAB IV
SIMPULAN DAN SARAN


A. Simpulan
    Dari pelaksanaan kegiatan membatik dalam rangka pengabdian kepada masyarakat di Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman, Yogyakarta.
secara garis besar dapat disimpulkan bahwa:
1.     Peserta belum pernah  mendapat pengetahuan dan materi teknik batik tulis.
2.     Peserta mempunyai  motivasi tinggi,  dan mereka tidak  banyak  mengalami       kesulitan dalam praktek, kegiatan tersebut sangatlah menarik dan bermanfaat. 
3.   Mendukung adanya kegiatan  yang serupa di masa mendatang.

B. Saran
    Beberapa himbauan dan saran sebagai pertimbangan pelaksanaan kegiatan pengabdian pada masyarakat dimasa mendatang, yakni:
1. Perlu pengaturan jadwal kegiatan yang tepat sesuai dengan kondisi dan situasi.
2. Perlu ada peningkatan pendanaan pada setiap kegiatan yang bersifat praktek.
3. Pencairan dana bisa tepat  pada waktunya,  dan bisa turun sekaligus.




BAB V
Daftar Pustaka


    1. Batik-Patrnen, Naskah berupa Gambar, Koleksi Musium Pusat Jakarta. No.  
1493

2. Marzuki, Jazir : Tirtaamidjaja, N ; Anderson, B.R.O.G. Batik, Pola & Tjorak-Patren & Motif. Djambatan, Jakarta.

3. Hamzuri, Batik Klasik, Djambatan, Jakarta, 1981






















Lampiran :

JADWAL KEGIATAN

No     Tanggal Kegiatan                           Materi
   1     9 Juli 2004    1. Orientasi tentang membatik, meliputi : pengetahuan     alat,bahan, dan kegunaannya
2. Teknik pembuatan desain /latihan
3. Teknik penyantingan di kertas (pemberian malam)
2    16 Juli 2004    4. Teknik penyantingan di kain dengan canting (pemberian malam)
3    23 Juli 2004    5. Praktek membuat karya lukis batik dengan canting dan kuas (pemberian malam)
4    30 Juli 2004    6. Kegiatan mandiri / praktek membuat batik
5    7 Agustus2004    7. Kegiatan mandiri (lanjutan)
6    14 Agustus 2004    8. Kegiatan mandiri (lanjutan)
7    21 Agustus 2004    9. Kegiatan mandiri (lanjutan)
8    3 September 2004    10. Praktek Lukis batik dan evaluasi

 
LAPORAN HASIL PPM


JUDUL :

PENYULUHAN KETRAMPILAN BATIK TULIS
(Pada Kelompok PKK Dusun Dero, Kepanjen, Widomartani, Sleman Yogyakarta)




Oleh:
Drs. Mardiyatmo. Dkk



PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SENI RUPA
FAKULTAS BAHASA DAN SENI
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2004



HALAMAN PENGESAHAN

2.Judul Kegiatan     : Penyuluhan Ketrampilan Batik Tulis Bagi Ibu-ibu  
PKK Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman Yogyakarta
3.    Ketua Pelaksana        :
a.    Nama            : Drs. Mardiyatmo
b.    NIP            : 131666736
c.    Jabatan / golongan        : Penata/ III c
d.    Institut            : UNY Yogyakarta
e.    Fakultas/Prodi        : FBS/ Pendidikan Seni Rupa

4.   Anggota Pelaksana    : 4 Orang

5.   Biaya Kegiatan        :  Rp 1.000.000,00   
        :  -
6.   Nama dan Alamat Pengabdian    : Dusun Dero, Kepanjen, Wedomartani, Sleman 
                                                              Yogyakarta
7.    Jangka Waktu Pelaksanaan    : 2 bulan





Ketua Jurusan Seni Rupa                                             Yogyakarta, 14 September 2004
.                                                                                      Ketua Pelaksana Kegiatan
           


I  Wayan Suardana,M,Sn                                                Drs. Mardiyatmo
Nip.131808348                                                               Nip. 131666736



Dekan FBS UNY




Prof.Dr.Suminto A. Sayuti
Nip : 130814609



DAFTAR ISI
                                                                                                              Hal
Halaman Judul
Halaman Pengesahan
Tim Pelaksana
Kata Pengantar
ABSTRAK
DAFTAR ISI
BAB I  Pendahuluan ………………………………………………………………..         3
    A. Analisis Situasi …………………………………………………………..         3
    B. Perumusan Masalah ……………………………………………………..          4
    C. Tujuan Masalah ………………………………………………………..            4
    D. Manfaat ………………………………………………………………….         4
    E. Review Kepustakaan ……………………………………………………..        4

BAB II METODE PENGABDIAN ………………………………………………..          6
    A. Metode Pengabdian ………………………………………………………        6
    B. Pendekatan ……………………………………………………………….        6

BAB III HASIL PEMBAHASAN …………………………………………………...       8
    A. Hasil ……………………………………………………………………….      8
    B. Pembahasan ………………………………………………………………..      8

BAB IV SIMPULAN …………………………………………………………………   11
A.    Simpulan …………………………………………………………………… 11
B, Saran ………………………………………………………………………… 11

BAB V, DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………….    12
LAMPIRAN : JADWAL KEGIATAN
        FOTO KEGIATAN




TIM PELAKSANA KEGIATAN PENGABDIAN MASYARAKAT DI DUSUN DERO KEPANJEN WEDOMARTANI SLEMAN YOGYAKARTA 



1. Nama                : Drs. Mardiyatmo (Ketua)
    Nip                    : 131666736
    Pangkat/Golongan        : Penata/III c

2. Nama                : I Wayan Suardana, M,Sn (Sekretaris)
    Nip                    : 131808348
    Pangkat/ Golongan        : Penata TK I/ IIId

3. Nama                : Drs.Djoko Maruta (anggota)
    Nip                    :
    Pangkat/Golongan        : Penata TK I/ IIId

4. Nama                : Drs. Maraja Sitompul (anggota)
    Nip                    :
    Pangkat/ Golongan        : Asisten ahli/ III a



 Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  gambar batik

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang Mengukur badan untuk menjahit busana 

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : staff.uny.ac.id/sites/default/files/.../PPM%20Batik%20pak%20Djoko%20Maruto

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.