MENGENAL PSIKOLOGI PERKEMBANGAN

MENGENAL PSIKOLOGI PERKEMBANGAN


1.    Pengertian Psikologi Perkembangan
Psikologi perkembangan ialah suatu ilmu yang merupakan bagian dari psikologi. Dalam ruang lingkup psikologi, ilmu ini termasuk psikologi khusus, yaitu psikologi yang mempelajari kekhususan dari pada tingkah laku individu.

2.    Kegunaan psikologi perkembangan.
    Berikut ini akan dikemukakan kegunaan psikologi perkembangan sebagai berikut:
    Dengan mempelajari psikologi, orang akan mengetahui fakta-fakta dan prinsip-prinsip mengenai tingkah laku manusia.
    Untuk memahami diri kita sendiri dengan mempelajari psikologi sedikit banyak orang akan mengetahui kehidupan jiwanya sendiri, baik segi pengenalan, perasaan, kehendak, maupun tingkah laku lainnya.
    Dengan mengetahui jiwanya dan memahami dirinya itu maka orang dapat menilai dirinya sendiri.
    Pengenalan dan pemahaman terhadap kehidupan jiwa sendiri merupakan bahan yang sangat penting untuk dapat memahami kehidupan jiwa orang lain.
    Dengan bekal pengetahuan psikologi juga dapat dipakai sebagai bahan untuk menilai tingkah laku normal, sehingga kita dapat mengetahui apakah tingkah laku seseorang itu sesuai tidak dengan tingkat kewajarannya, termasuk tingkat kenormalan tingkah laku kita sendiri.

    Pengetahuan Psikiologi Perkembangan, sangat berguna bagi guru, yaitu dengan bekal psikologi perkembangan:
o    Mereka dapat memilih dan memberikan materi pendidikan dan pengajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak didik pada tiap tingkat perkembangan tertentu.
o    Mereka dapat memilih metode pengajaran dan menggunakan bahasa yang sesuai dengan tingkat perkembangan pemahaman murid-murid mereka.

3.      Pengertian perkembangan.
        Objek psikologi perkembangan adalah perkembangan manusia sebagai pribadi. Perkembangan pribadi manusia ini berlangsung sejak konsepsi sampai mati. Perkembangan yang dimaksud adalah proses tertentu yaitu proses yang terus menerus, dan proses yang menuju ke depan dan tidak begitu saja dapat diulang kembali.
        Istilah “perkembangan “ secara khusus diartikan sebagai perubahan-perubahan yang bersifat kualitatif dan kuantitatif yang menyangkut aspek-aspek mental psikologis manusia.

JENIS-JENIS DAN KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN

    Elizabeth Hurlock mengemukakan jenis-jenis perubahan selama proses perkembangan dan sifat-sifat khusus dalam perkembangan.

1. Jenis-jenis perkembangan (Types of changes in Development)
    Perubahan-perubahan yang terjadi dalam proses perkembangan digolongkan ke dalam 4 jenis; yaitu:
    Perubahan dalam ukuran (changes in size)
    Perubahan dalam perbandingan ( changes in proportion)
    Pengertian wujud ( Disappearance of Old Features)
    Memperoleh wujud baru ( Acquisition of New Features)

2. Sifat-sifat khusus perkembangan (Characteristics of Development)
    Ada beberapa sifat khusus yang dapat kita lihat dalam perkembangan. Dan hanya diambil yang jelas menunjukkan pengaruh yang besar; yaitu:
a.    Perkembangan berlangsung menurut suatu pola tertentu.
b.    Perkembangan berlangsung dari sifat-sifat umum ke sifat-sifat khusus.
c.    Perkembangan adalah tidak terputus-putus.
d.    Perbedaan kecepatan perkembangan antara kanak-kanak akan tetap berlangsung.
e.    Perkembangan dari pelbagai bagian badan berlangsung masing-masing dengan kecepatan sendiri.
f.    Sifat-sifat dalam perkembangan ada sangkut pautnya antara satu dengan lainnya.
g.    Perkembangan dapat dikira-kirakan lebih dahulu.
h.    Tiap-tiap fase perkembangan mempunyai coraknya masing-masing.
i.    Apa yang disebut sikap yang menjadi persoalan kerapkali sikap biasa sesuai dengan umurnya.
j.    Tiap-tiap orang yang normal akan mencapai masing-masing fasenya terakhir dalam perkembangan.

Kesimpulan :
o    Pengetahuan tentang dasar-dasar perkembangan adalah sangat penting artinya bagi kita.
o    Memungkinkan kita mengetahui apa yang dapat kita harap pada suatu usia, sehingga tidak terjadi harapan yang berlebihan atau mematikan pengharapan yang kedua-duanya akan berakibat tidak baik.
o    Memungkinkan kita mengetahui secara tepat kapan kita harus berbuat dan apa yang harus kita buat untuk membantu pertumbuhannya, agar berlangsung dengan baik.

FASE DAN CIRI-CIRI PERTUMBUHAN & PERKEMBANGAN
    Pendapat para Ahli mengenai periodisasi yang bermacam-macam di atas dapat digolongkan dalam tiga bagian, yaitu:
1)    Periodisasi yang berdasar biologis.
Periodisasi  atau pembagian masa-masa perkembangan ini didasarkan kepada keadaan atau proses biologis tertentu. Pembagian Aristoteles didasarkan atas gejala pertumbuhan jasmani yaitu antara fase satu dan fase kedua dibatasi oleh pergantian gigi, antara fase kedua dengan fase ketiga ditandai dengan mulai bekerjanya kelenjar kelengkapan kelamin.
2)    Periodisasi yang berdasar psikologis.
Tokoh utama yang mendasarkan periodisasi ini kepada keadaan psikologis ialah Oswald Kroch. Beliau menjadikan masa-masa kegoncangan sebagai dasar pembagian masa-masa perkembangan, karena beliau yakin bahwa masa kegoncangan inilah yang merupakan keadaan psikologis yang khas dan dialami oleh setiap anak dalam masa perkembangannya.                                    
3)    Periodisasi yang berdasar didaktis.
Pembagian masa-masa perkembangan sekarang ini seperti yang dikemukakan oleh Harvey A. Tilker, PhD dalam “Developmental Psycology to day”(1975) dan Elizabeth B. Hurlock dalam “Developmental Psycology”(1980) tampak sudah lengkap mencakup sepanjang hidup manusia sesuai dengan hakikat perkembangan manusia yang berlangsung sejak konsepsi sampai mati dengan pembagian periodisasinya sebagai berikut:
1.    Masa Sebelum lahir (Prenatal Period)
Masa ini berlangsung sejak terjadinya konsepsi atau pertemuan sel bapak-ibu sampai lahir kira-kira 9 bulan 10 hari atau 280 hari. Masa sebelu lahir ini terbagi dalam 3 priode; yaitu:
a.    Periode telur/zygote, yang berlangsung sejak pembuahan sampai akhir minggu kedua.
b.    Periode Embrio, dari akhir minggu kedua sampai akhir bulan kedua.
c.    Periode Janin(fetus), dari akhir bulan kedua sampai bayi lahir.

2.    Masa Bayi Baru Lahir (New Born).
Masa ini dimulai dari sejak bayi lahir sampai bayi berumur kira-kira 10 atau 15 hari. Dalam perkembangan manusia masa ini merupakan fase pemberhentian (Plateau stage) artinya masa tidak terjadi pertumbuhan/perkembangan.
    Ciri-ciri yang penting dari masa bayi baru lahir ini ialah:
a)    Periode ini merupakan masa perkembangan yang tersingkat dari seluruh periode perkembangan.
b)    Periode ini merupakan saat penyesuaian diri untuk kelangsungan hidup/ perkembangan janin.
c)    Periode ini ditandai dengan terhentinya perkembangan.
d)    Di akhir periode ini bila si bayi selamat maka merupakan awal perkembangan lebih lanjut.

3. Masa Bayi (Babyhood).
    Masa ini dimulai dari umur 2 minggu sampai umur 2 tahun.
Masa bayi ini dianggap sebagai periode kritis dalam perkembangan kepribadian karena merupakan periode di mana dasar-dasar untuk kepribadian dewasa pada masa ini diletakkan.

4. Masa Kanak-kanak Awal (Early Chilhood).
    Awal masa kanak-kanak berlangsung dari dua sampai enam tahun. Masa ini dikatakan usia pra kelompok karena pada masa ini anak-anak mempelajari dasar-dasar perilaku sosial sebagai persiapan bagi kehidupan sosial yang lebih tinggi yang diperlukan untuk penyesuaian diri pada waktu masuk kelas 1 SD.

5. Masa Kanak-kanak Akhir (Later Chilhood).
    Akhir masa kanak-kanak atau masa anak sekolah ini berlangsung dari umur 6 tahun sampai umur 12 tahun. Selanjutnya Kohnstam menamakan masa kanak-kanak akhir atau masa anak sekolah ini dengan masa intelektual, dimana anak-anak telah siap untuk mendapatkan pendidikan di sekolah dan perkembangannya berpusat pada aspek intelek. Adapun Erikson menekankan masa ini sebagai masa timbulnya “sense of accomplishment” di mana anak-anak pada masa ini merasa siap untuk enerima tuntutan yang dapat timbul dari orang lain dan melaksanakan/menyelesaikan tuntutan itu. Kondisi inilah kiranya yang menjadikan anak-anak masa ini memasuki masa keserasian untuk bersekolah.
6. Masa Puber (Puberty).
    Masa Puber merupakan periode yang tumpang tindih Karena mencakup tahun-tahun akhir masa kanak-kanak dan tahun-tahun awal masa remaja. Yaitu umur 11,0 atau 12,0 sampai umur 15,0 atau 16,0.
    Kriteria yang sering digunakan untuk menentukan permulaan masa puber adalah haid yang pertama kali pada anak perempuan dan basah malam pada anak laki-laki.
    Ada empat perubahan tubuh yang utama pada masa puber, yaitu:
i.    Perubahan besarnya tubuh.
ii.    Perubahan proporsi tubuh.
iii.    Pertumbuhan ciri-ciri seks primer.
iv.    Perubahan pada ciri-ciri seks sekunder.

8. Masa Dewasa Awal (Early Adulthood).
    Masa dewasa adalah periode yang paling penting dalam masa khidupan, masa ini dibagi dalam 3 periode yaitu: Masa dewasa awal dari umur 21,0 sampai umur 40,0. Masa dewasa pertengahan, dari umur 40,0 sampai umur 60,0. dan masa akhir atau usia lanjut, dari umur 60,0 sampai mati.
    Masa dewasa awal adalah masa pencaharian kemantapan dan masa reproduktif yaitu suatu masa yang penuh dengan masalah dan ketegangan emosional, periode isolasi sosial, periode komitmen dan masa ketergantungan, perubahan nilai-nilai, kreativitas san penyesuaian diri pada pola hidup yang baru.

9. Masa Dewasa madya ( Middle Adulthood).
    Masa dewasa madya ini berlangsung dari umur empat puluh sampai umur enam puluh tahun. Ciri-ciri yang menyangkut pribadi dan sosial pada masa ini antara lain:
a)    Masa dewasa madya  merupakan periode yang ditakuti dilihat dari seluruh kehidupan manusia.
b)    Masa dewasa madya merupakan masa transisi, dimana pria dan wanita meninggalkan ciri-ciri jasmani dan prilaku masa dewasanya dan memasuki suatu periode dalam kehidupan dengan ciri-ciri jasmani dan prilaku yang baru.
c)    Masa dewasa madya adalah masa berprestasi. Menurut Erikson, selama usia madya ini orang akan menjadi lebih sukses atau sebaliknya mereka berhenti (stagnasi).
d)    Pada masa dewasa madya ini perhatian terhadap agama lebih besar dibandingkan dengan masa sebelumnya, dan kadang-kadang minat dan perhatiannya terhadap agama ini dilandasi kebutuhan pribadi dan sosial.

10. Masa Usia Lanjut ( Later Adulthood).
        Usia lanjut adalah periode penutup dalam rentang hidup seseorang. Masa ini dimulai dri umur enam puluh tahun sampai mati, yang di tandai dengan adanya perubahan yang bersifat fisik dan psikologis yang semakin menurun.
TUGAS-TUGAS PERKEMBANGAN
Menurut Havighurst, tugas perkembangan adalah tugas-tugas yang harus diselesaikan individu pada fase-fase atau periode kehidupan  tertentu; dan apabila berhasil mencapainya mereka akan berbahagia, tetapi sebaliknya apabila mereka gagal akan kecewa dan dicela orang tua atau masyarakat dan perkembangan selanjutnya juga akan mengalami kesulitan.
Adapun yang menjadi sumber dari pada tugas-tugas perkembangan tersebut menurut Havighurst adalah: Kematangan pisik, tuntutan masyarakat atau budaya dan nilai-nilai dan aspirasi individu. Pembagian tugas-tugas perkembangan untuk masing-masing fase dari sejak masa bayi sampai usia lanjut dikemukakan oleh Havighurst sebagai berikut:
1.    Masa bayi dan anak-anak
    Belajar berjalan
    Belajar mekan makanan padat
    Belajar berbicara
    Belajar mengendalikan pembuangan kotoran tubuh
    Mencapai stabilitas fisiologik
    Membentuk pengertian sederhana tentang realitas fisik dan sosial
    Belajar kontak perasaan dengan orang tua, keluarga, dan orang lain
    Belajar mengetahui mana yang benar dan yang salah serta mengembangkan kata hati
2.    Masa Anak Sekolah
    Belajar ketangkasan fisik untuk bermain
    Pembentukan sikap yang sehat terhadap diri sendiri  sebagai organism yang sedang tumbuh
    Belajar bergaul yang bersahabat dengan anak-anak sebaya
    Belajar peranan jenis kelamin
    Mengembangkan dasar-dasar kecakapan membaca, menulis, dan berhitung
    Mengembangkan pengertian-pengertian yang diperlukan guna keperluan kehidupan sehari-hari
    Mengembangkan kata hati moralitas dan skala nilai-nilai
    Belajar membebaskan ketergantungan diri
    Mengembangkan sikap sehat terhadap kelompok dan lembga-lembaga
3.    Masa Remaja
    Menerima keadaan jasmaniah dan menggunakannya secara efektif
    Menerima peranan sosial jenis kelamin sebagai pria/wanita
    Menginginkan dan mencapai perilaku social yang bertanggung jawab social
    Mencapai kemandirian emosional dari orang tua dan orang dewasa lainnya
    Belajar bergaul dengan kelompok anak-anak wanita dan anak-anak laki-laki
    Perkembangan skala nilai
    Secara sadar mengembangkan gambaran dunia yang lebih adekwat
    Persiapan mandiri secara ekonomi
    Pemilihan dan latihan jabatan
    Mempersiapkan perkawinan dan keluarga
4.    Masa Dewasa Awal
    Mulai bekerja
    Memilih pasangan hidup
    Belajar hidup dengan suami/istri
    Mulai membentuk keluarga
    Mengasuh anak
    Mengelola/mengemudikan rumah tangga
    Menerima/mengambil tanggung jawab warga Negara
    Menemukan kelompok sosial yang menyenangkan
5.    Masa Usia Madya/Masa Dewasa Madya
    Menerima dan menyesuaikan diri terhadap perubahan fisik dan fisiologis
    Menghubungkan diri sendiri dengan pasangan hidup sebagai individu
    Membantu anak-anak remaja belajar menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab dan berbahagia
    Mencapai dan mempertahankan prestasi yang memuaskan dalam karir pekerjaan
    Mengembangkan kegiatan-kegiatan pengisi waktu senggang yang dewasa
    Mencapai tanggung jawab sosial dan warga Negara secara penuh.


Comments