PECINTA BUDAYA ‘’BAJU BATIK MODERN REMAJA’’ SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN BUDAYA BANGSA

PECINTA BUDAYA ‘’BAJU BATIK MODERN REMAJA’’ SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN BUDAYA BANGSA

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta


proses pembuatan kain dan baju - USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA
JUDUL PROGRAM:
 PECINTA BUDAYA ‘’BAJU BATIK MODERN REMAJA’’ SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN BUDAYA BANGSA
BIDANG KEGIATAN
PKM-KEWIRAUSAHAAN
Di Usulkan Oleh:



1.RINA ANJARSARI 8111415108/2015
2.ENDANG MURNIASIH 8111413044/2013
3.ANA PURDIYANTI 8111415143/2015
4.INTAN RACHMAWATI 8111415119/2015


UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
SEMARANG
2015


DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ........................................................................................ i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii
RINGKASAN ....................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1
1.1.Latar Belakang ......................................................................................1
1.2.Rumusan masalah .................................................................................2
1.3. Tujuan ................................................................................................. 2
1.4.Luaran yang Diharapkan .......................................................................2
1.5. Kegunaan Program................................................................................3
BAB II GAMBARAN UMUM MASYARAKAT .................................................4
BAB III METODE PELAKSANAAN .................................................................. 5
BAB IV ANGGARAN BIAYA DAN JADWAL KEGIATAN .............................7
4.1. Anggaran Biaya ....................................................................................7
4.2. Jadwal Kegiatan ...................................................................................8
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................9
LAMPIRAN-LAMPIRAN ....................................................................................10
Lampiran 1. Biodata Ketua dan Anggota ..............................................................10
Lampiran 2. Justifikasi Anggaran Kegiatan ......................................................... 14
Lampiran 3. Susunan Organisasi Tim Kegiatan dan Pembagian Tugas ...............15
Lampiran 4. Surat Pernyataan Ketua Kegiatan .....................................................16




RINGKASAN

Batik Indonesia merupakan salah satu kebudayaan Indonesia yang harus kita lestarikan. Dengan kita memakainya diacara tertentu atau sekedar kita pakai buat santai merupakan upaya atau cara untuk melestarikannya. Membuat batik memang sangat sulit harus dengan kesabaran tingkat tinggi. Mulai dari berkarya diatas kain, membuat motif batik, mewarnai, mengeringkannya, sampai menjadi kain yang bermotif yang disebut dengan batik. Batik-batik itu alangkah lebih menarik lagi kalau menempel dibadan kita atau menjadi sebuah baju batik yang bisa kita pakai sehari-hari dalam kehidupan kita. Model-model baju yang dibuat dari kain batik sangat beragam dan bervariasi sesuai tren remaja masa kini. Kain polos yang dipadukan dengan kain batik yang beraneka ragam akan menjadikan sebuah baju yang baik untuk dikenakan.
Tujuan PKMK ini adalah untuk kita khususnya para remaja agar bisa menjadi para pecinta budaya batik yang dibuat tradisional maupun batik yang dibuat secara modern. Juga agar orang mengetahui bahwa bangsa kita itu memiliki aneka budaya yang salah satunya yaitu Batik.
Seiring perkembangan zaman, model baju batik modern menjadi salah satu pilihan bagi orang-orang. Baju batik modern memiliki model yang beragam karena tidak terikat oleh nilai budaya. Kain batik yang digunakan bisa berasal dari kain batik modern ataupun kain batik tradisional.
Membuat model baju batik yang modern pada dasarnya adalah dengan membuat model baju yang modern. Bagaimana model baju yang modern? Baju yang modern tentu jenis baju terbaru yang tidak mengarah pada model tradisional yang ada pada zaman dulu. Pakaian-pakaian ala barat juga dapat dijadikan model untuk membuat baju batik. Beberapa jenis model baju yang bisa dipakai antara lain:jas, rompi, celana, baju muslim, kaos batik, rok batik.
Kreativitas desainer atau akan membuat kain batik menjadi terlihat elegan dan nyaman untuk dipakai. Saat ini penggunaan kain batik sendiri sudah meluas, anak-anak sekolahan dan pegawai kantoran selalu ada kesempatan untuk menggunakan baju batik. Model baju batik modern disukai karena meskipun terlihat modern namun tetap menggunakan kain batik yang merupakan budaya asli Indonesia. Bangga menggunakan batik berarti bangga terhadap budaya asli Indonesia, hal ini perlu terus ditumbuhkan agar budaya Indonesia terus terpelihara.
Dengan cara ikut memasarkan batik kita termasuk juga telah memelihara aset budaya Indonesia. Di daerah-daerah, ada banyak pengrajin batik yang kurang bisa memasarkan batik buatannya. Sayang sekali kalau mereka sampai berhenti membatik, atau generasi penerusnya tidak mau melanjutkan pekerjaan ini karena penghasilan yang dirasa kurang. Jika kebetulan mengetahui kasus semacam ini, kita bisa coba memasarkan dan menjualkan batik-batik mereka. Dengan menjual batik, kita bisa belajar berwirausaha dan memperoleh untung, orang-orang di sekitar kita jadi terpengaruh untuk membeli dan memakai batik jualan kita, pengrajinnya mendapat penghasilan, batik pun semakin lestari. Bisa juga menumbuhkan semangat khususnya para mahasiswa kalau kita benar-benar memiliki suatu budaya yang luar biasa yang tidak dimiliki bangsa lain.


BAB I PENDAHULUAN
I.I LATAR BELAKANG
Batik merupakan  budaya  bangsa yang harus kita lestarikan keberadaannya. Banyak bangsa lain yang ingin merebut batik dari Indonesia. Jika kita tidak melestarikannya, mungkin budaya yang sangat kental dengan unsur seni dan estetika ini akan hilang dengan cepat dan anak cucu kita tidak bisa lagi melihat batik sebagai karya bangsa. Batik merupakan kebudayaan khas bangsa Indonesia yang sudah ada sejak masa kerajaan majapahit. Meluasnya kesenian batik menjadi milik rakyat Indonesia dan khususnya suku Jawa ialah setelah akhir abad XVIII atau awal abad XIX. Batik yang dihasilkan ialah batik tulis sampai awal abad XX dan batik cap dikenal baru setelah usai Perang Dunia I atau sekitar 1920.
Sejarah Batik Budaya Asli Indonesiaini berasal dari budaya Jawa yang saat itu digunakan untuk pakaian para penghuni keraton khususnya Raja. Pertama kali batik ditrmukan memang di Yogyakarta hingga akhirnya menyebar ke daerah Jawa Tengah. Batik berasal dari bahasa Jawa yaitu amba dan titik. Amba berarti menulis dan titik terknik pewarnaan malam yang menggunakan malam dengan cara di titik – titik. Menurut cerita sejarah keberadaan batik sudah dikenal pada abad ke 17 dan pada saat itu batik mulai dikembangkan lebih luas. Pada abad ke 17 nenek moyang membatik pada daun lontar dengan corak berupa simbol tanaman dan binatang.
Perkembangan batik Indonesia pada saat itu tersebar dari Kerajaan Majapahit dan Kerajaan Mataram karena pengikut raja yang ada di kerajaan menggunakan pakaian batik. Perkembangan batik ini dilakukan pada jaman Kerajaan Mataram , Keraton Solo, dan Keraton Yogyakarta. Pada awalnya batik hanya dikerjakan didalam keraton saja dengan tujuan utama sebagai pakaian Raja , pengikut raja, dan keluarga Raja. Karena pengikut Raja banyak yang tinggal diluar keraton seni Batik ini semakin berkembang ke daerah luar keraton. Awalnya batik ditirukan oleh masyarakat sekitar keraton hingga pada akhirnya semakin meluas digunakan sebagai pakaian bagi pria maupun wanita. Hingga abad ke 20 batik semakin dikembangkan dengan cara batik tulis dan saat itu belum ada batik cap.Kebanyakan dari kaum muda tidak ingin memakai baju batik karena menganggap batik itu budaya jadul, keting¬galan jaman, kolot dan lain sebagainya. Namun jika desainer baju sudah bertindak dan bisa memodifikasi sedemikian rupa, maka baju batik tidak lagi ketinggalan zaman namun malah bisa menjadi trend yang tak kalah dengan trend baju dari bangsa lain. Sekarang ini sudah banyak pakaian model batik yang bisa anda temui di pasaran Indonesia. Beragam pakaian batik tersebar luas di pasaran dengan harga yang bervariasi dan dengan motif yang beragam.
 Selama ini dari awal perkembangan sampai sekarang, teknik membuat batik yang kita ketahui hanya ada dua macam. Pertama batik tulis yang merupakan teknik asli dan mempunyai nilai estetika serta kesulitan paling tinggi, dan kedua batik cap dengan menggunakan stempel. Walaupun ada teknik yang ketiga yaitu batik printing, namun tidak bisa digolongkan dalam jenis batik karena tidak menggunakan malam pada proses pembuatannya. Saat ini dengan perkembangan jaman dan tuntutan akan inovasi hadirlah jenis baju batik kombinasi.
Apa itu baju batik kombinasi ? sederhananya batik kombinasi merupakan gabungan dua teknik dalam membuat batik. Bisa menggunakan teknik tulis – cap, teknik printing – cap, dan lain sebagainya. Hal ini ditujukan agar dapat menghasilkan produk batik dengan harga yang murah. Salah satu yang daerah yang mulai menggunakan teknik kombinasi adalah daerah Sukaraja di Banyumas.  Biasanya produk batik kombinasi ini berbentuk bahan baju mentah, dan kedua kain jarik. Dalam prosesnya batik printing harus dilakukan pembatikan lagi dengan canting atau dengan cap.
1.2 RUMUSAN MASALAH
1.Bagaimana batik kombinasi itu?
2.Bagaimana pembuatan baju batik yang modern agar bisa menarik pelanggan khususnya para remaja?
1.3 TUJUAN
Tujuan program yang akan dicapai adalah sebagai berikut:
1.    Membuat dan memasarkan baju batik
2.    Mengetahui seperti apa model baju batik yg berkombinasi itu
3.    Melestarikan kebudayaan bangsa kita, yaitu kebudayaan bangsa Indonesia dengan memakai baju batik.
1.4 LUARAN YANG DIHARAPKAN
Dengan adanya Program Kreativitas Mahasiswa bidang kewirausahaan (PKM-K) berupa baju batik, diperlukan luaran sebagai berikut:
1.    Produksi baju batik bermanfaat untuk melestarikan kebudayaan bangsa Indonesia
2.    Menjadikan para remaja sebagai pecinta kebudayaan batik



1.5 KEGUNAAN PROGRAM
Dengan adanya Program Kreativitas Mahasiswa bidang kewirausahaan (PKM-K) berupa baju batik, diharapkan diperoleh kegunaan sebagai berikut:
1.    Untuk menjadikan baju batik sebagai peluang usaha
2.    Untuk mengetahui peluang yang berkelanjutan usaha baju batik sebagai usaha yang menjanjikan dan bermanfaat bagi masyarakat
Manfaat yang diharapkan dari terlaksanakannya program ini adalah:
a.Bagi Pemerintah
1.Informasi akan lebih cepat tersampaikan kemasyarakat
2.Menciptakan lapangan pekerjaan
3.Mengurangi angka pengangguran
b.Bagi masnyarakat
1.Menambah wawasan ilmu pengetahuan
2.Menjadi masyarakat yang cerdas
3.Mengembangkan kreativitas
c.Bagi akademis
1.Meningkatkan kreatifitas para pelajar
2.Sebagai sarana pembelajaran dan pendekatan terhadap masyarakat
3.Menumbuhkan jiwa pembisnis


BAB II GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA
Usaha yang bergerak dalam pembuatan baju batik dan sekaligus pemasarannya ini yang tadinya kain batik dan kain polos akan dibuat menjadi sebuah baju yang bermodel-model dikalangan masyarakat khususnya para remaja.
Untuk saat ini jarang orang yang memakai batik mungkin karena dianggap banyak orang batik itu tradisional belum trend dan mungkin juga karena harganya terlalu mahal. Dan proses pembuatannya juga sulit dan memakan banyak waktu, tapi di zaman sekarang sudah ada yang menggunakan proses pembuatan batik modern.
Memakai baju batik dengan model perpaduan kombinasi antara kain batik dan kain polos yang di desain dengan model yang pas akan menjadikan sebuah baju yang enak dikenakan oleh masyarakat.


BAB III METODE PELAKSANAAN
1. Perencanaan
Agar program ini berjalan secara maksimal, maka diperlukan perencanaan secara tepat, diantaranya:
a.    Menyusun proposal kegiatan pelatihan membuat baju batik
b.    Menjelajahi manfaat batik dan analisis ekonomi masyarakat
c.    Mengamati pentingnya mengadakan program karena latar belakang masyarakat yang memiliki letak stategis dan potensi wilayah
d.    Menyusun waktu pelaksanaan kegiatan
e.    Meminta izin kepada pihak yang berwenang dengan menghubungi Kaur Kesra yang telah bersedia menyediakan sarana kegiatan
f.    Mempersiapkan alat dan bahan dalam memberikan pelatihan
g.    Mempersiapkan daftar pihak yang hendak dijadikan sebagai penilai dalam kegiatan

2. Pelaksanaan
a. Metode pelaksanaan
1) Mahasiswa menyiapkan alat dan bahan yang digunakan dalam pembuatan baju batik
2) Mahasiswa memberikan penyuluhan kepada masyarakat mengenai cara pembuatan baju batik
3) Mahasiswa melakukan demonstrasi pembuatan baju batik.
4) Masyarakat melalui pelatihan mempraktikkan pembuatan.
5) Mengevaluasi hasil pembuatan baju batik.
b. Alat-alat dan bahan yang diperlukan
1) Alat dan Bahan :
a.    Alat jahit
b.    Kain batik
c.    Kain polos
d.    Benang
e.    Desain gambar yang akan dibuat model baju
c. Proses pembuatan
1.Buat pola atau desain baju sesuai selera terlebih dahulu
2.Siapkan kain batik dan kain polos yang akan dibuat.
3.Potong kain sesuai pola yang telah dibuat
4.Kemudian proses jahit menjahit kain batik dan kain polos
Macam-macam model:
    Model Baju Batik Kombinasi Polos
•    kemeja, batik lebih dominan dibandingkan dengan bahan polos karena hanya digunakan pada bagian kerah dan bagian tangan bawah saja. Warna kain polos mengacu pada salah satu warna yang ada di dalam motif batik yang digunakan, sehingga tidak akan membuat kemeja terlihat monoton.
•    gamis panjang, terdapat 2 pilihan yaitu lebih dominasi bahan batik atau lebih dominasi bahan polos. Jika lebih banyak bahan batik, maka bahan polos hanya digunakan pada lengan dan kerah. Sedangkan jika bahan polos lebih banyak, maka batik hanya menjadi variasi pada bawahan, lengan, dan kerah.
    Model Baju Batik Kantor Wanita Kombinasi
•    Model baju batik kantor wanita kombinasi berupa bahan polos dan motif dengan warna yang berlainan dengan kain batik. Bahan polos dapat dibuat aneka variasi seperti kerah dengan model menyerupai syal atau model gesper yang melekat pada pinggang. Hal ini lebih fleksibel digunakan dibandingkan dengan kombinasi bahan motif yang hanya dapat digunakan pada bagian kerah dan bagian lengan bawah saja. Meskipun demikian, keduanya tampak lebih menarik dan terlihat lebih modern.
    Model Baju Batik Kombinasi Untuk Wanita
•    Model baju batik kombinasi untuk wanita memang lebih bervariasi dibandingkan baju batik untuk pria dengan model kemeja saja. Lebih simple dan lebih elegan baik untuk dipakai sendiri maupun dipakai bersama dengan pasangan dalam menghadiri acara pesta atau lainnya. Untuk baju pria tidak monoton dengan warna gelap saja, melainkan juga warna cerah yang aka membuat para pria lebih tampan. Anda dapat merekomendasikannya kepada pasangan agar terlihat lebih kompak.




 
BAB IV BIAYA DAN JADWAL KEGIATAN
4.1 ANGGARAN BIAYA
NO.
JENIS PENGELUARAN
BIAYA(RP)
1
Peralatan penunjang
RP.   3.750.000,-
2
Bahan habis pakai
RP.   6.240.000,-
3
Perjalanan
RP.   1.250.000,-
4
Lain-lain


-Transportasi
-Promosi dan pemasaran
-Komunikasi
-Sewa tempat 2 bulan
RP.      150.000,-
RP.      150.000,-
RP.      150.000,-
RP.      800.000,-
JUMLAH
RP. 12.490.000,-


Rincian biaya dalam tabel 3.1
1)      Peralatan penunjang
·         Desainer model baju   2 orang @RP.375.000            =RP.    750.000,-
·         Sewa Alat jahit           5 bulan@RP.600.000 =RP. 3.000.000,-
Jumlah                                                             =RP.3.750.000,-
2)      Bahan habis pakai (sekali produksi)
·         Kain batik                   108 m @RP.30.000    =RP. 3.240.000,-
·         Kain polos                   150 m @RP.20.000    =RP. 3.000.000,-
·         Benang                                                            =RP.    250.000,-
Jumlah                                                             =RP. 10.240.000,-

3)      Perjalanan                                                              =RP. 1.250.000,-
4)  Lain-lain
·         Transportasi                                                     =RP.150.000,-
·         Promosi dan pemasaran                                  =RP. 150.000,-
·         Komunikasi                                                     =RP. 150.000,-
·         Sewa tempat 2 bulan                                       =RP. 800.000,-

Jumlah                                                                   =RP. 1.250.00,-


 
4.2 JADWAL KEGIATAN
NO.
Kegiatan
Bulan


1
2
3
4
5
1
Persiapan



2
Survei kondisi sekitar masyarakat




3
Pelaksanaan program penelitian






Di lapangan




Pencarian alternatif data





Observasi lahan




Penyuluhan





Pengolahan dan penanaman lahan




4
Evaluasi



5
Penyusunan laporan




6
Pengadaan




7
Laporan akhir







DAFTAR PUSTAKA
https://www.google.co.id/search?q=macam+macam+model+batik&oq=macam+macam+model+batik&aqs=chrome..69i57.13830j0j1&sourceid=chrome&espv=2&es_sm=93&ie=UTF-8#q=macam+model+batik+modern
https://www.google.co.id/search?q=macam+macam+model+batik&oq=macam+macam+model+batik&aqs=chrome..69i57.13830j0j1&sourceid=chrome&espv=2&es_sm=93&ie=UTF-8#q=budaya+batik
https://www.facebook.com/groups/682466145216196/

http://life.viva.co.id/news/read/88114-batik_indonesia_menjadi_warisan_budaya_dunia

 

Lampiran 2. Justifikasi Anggaran Kegiatan
1. Peralatan penunjang
Material

Justifikasi Pemakaian
Kuantitas

Harga Satuan (RP)
Keterangan Total harga
Desainer
Pembuat model baju
2 orang
RP. 375.000,-
RP. 750.000,-
Alat Jahit
Menjahit baju
2 mesin jahit
5 bulan
RP.600.000,-
RP.3.000.000,-

Jumlah
RP.3.750.000,-
2.Bahan Habis Pakai
Material
Justifikasi Pemakaian
Kuantitas
Harga Satuan (RP)
Keterangan
Kain Batik

108 m
RP. 30.000,-
RP.3.240.000,-
Kain Polos

150 m
RP. 20.000,-
RP.3.000.000,-
Jumlah
RP.6.240.000,-
3.Perjalanan
Material
Justifikasi Pemakaian
Kuantitas
Harga Satuan (RP)
Keterangan
Wilayah Semarang

4 orang
RP. 312.000,-
RP. 1.250.000
Jumlah
RP. 1.250.000
4.Lain-Lain
Material
Justifikasi Pemakaian
Kuantitas
Harga Satuan (RP)
Keterangan
Transportasi


RP.150.000,-
RP.150.000
Promosi dan Pemasaran


RP.150.000,-
RP.150.000
Komunikasi


RP.150.000,-
RP.150.000
Sewa Tempat 2 bulan

2 bulan
RP.400.00
RP.800.000
Jumlah
RP. 1.250.000




Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  proses pembuatan kain dan baju

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA (Kain Perca Tas Laptop) 

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit :uap.unnes.ac.id/pkm-bidikmisi/516111592

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.