BAHAN AJAR

BAHAN AJAR

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
BAHAN AJAR

pengertian alat jahit bantu  - Mata Pelajaran     : Dasar Kompetensi Kejuruan
Standar Kompetensi : Melaksanakan Pelaksanaan Kecil
Kode Mata Pelajaran : 103.DKK.02
Kompetensi Dasar     : Mengidentifikasikan Jenis-jenis Alat Jahit
Sub Kompetensi    : 1.Alat Jahit Pokok
Pertemuan ke        : 1 dan 2
Kelas/Semester     : X / Gazal




    Untuk membuat busana diperlukan beberapa peralatan menjahit. Tanpa peralatan menjahit tersebut, maka pekerjaan membuat busana tidak akan tercapai. Peralatan untuk menjahit tersebut meliputi mesin jahit berikut peralatan pendukung lainnya. Semua peralatan jahit-menjahit tersebut sering disebut Piranti Menjahit.
    Berdasarkan penggunaannya, peralatan menjahit dibagi dalam 2 (dua) kelompok besar yaitu :
1.    Alat jahit pokok
2.    Alat jahit bantu/penunjang

1. Alat jahit Pokok
    Alat jahit pokok adalah peralatan menjahit utama yang pertama kali harus dipersiapkan karena dipergunakan secara langsung pada proses menjahit.
    Yang termasuk alat jahit pokok adalah mesin jahit sesuai dengan jenisnya.
Macam-macam alat jahit pokok (mesin jahit) sesuai dengan jenisnya adalah :
1.    Mesin jahit manual
2.    Mesin jahit semi otomatis
3.    Mesin jahit otomatis
4.    Mesin jahit industri
5.    Mesin jahit penyelesaian



1.1. Mesin jahit manual
    Mesin jahit manual adalah mesin jahit yang menggunakan tangan atau kaki untuk menggerakkan mesinnya.
Mesin jahit manual yang menggunakan tangan sering disebut dengan mesin engkol, sedangkan mesin manual yang menggerakkan dengan kaki disebut mesin jahit kaki.

        
     Gb. 1 Mesin jahit engkol tangan                               Gb.2 Mesin jahit kaki

    Mesin jahit manual ini berfungsi menghasilkan setikan lurus. Mesin jahit manual ini mempunyai bagian-bagian sebagai berikut :
a.    Permukaan dasar mesin
b.    Badan mesin
c.    Penutup dasar mesin
d.    Roda atas
e.    Roda bawah (untuk mesin jahit kaki)
f.    Injakkan (untuk  mesin jahit kaki)

1.2. Mesin jahit semi otomatis
    Mesin jahit semi otomatis adalah mesin jahit serbaguna yang digerakkan dengan motor listrik, mempunyai berbagai macam fasilitas/motif. Dikatakan semi otomatis karena untuk pembuatan berbagai macam setikan hiasannya masih memerlukan peralatan (cam) yang sesuai dengan motif yang diinginkan.






                  
   
                                                                     Gb. 3. Mesin jahit semi otomatis            


1.3. Mesin jahit otomatis
    Mesin jahit otomatis biasanya berbentuk portable atau tanpa menggunakan meja. Mesin jahit otomatis mempunyai fasilitas berbagai macam hiasan yang mana untuk menghasilkan hiasan tersebut cukup menekan tombol saja sesuai dengan motif yang dingginkan.

  
Gb.4 Mesin Jahit Otomatis

1.4. Mesin jahit industri
    Mesin jahit industri adalah mesin jahit yang mempunyai kecepatan tinggi, penggunaan menggunakan dinamo besar, mesin ini disebut juga mesin high speed. Mesin jahit ini digunakan di industri pakaian jadi yang digunakan untuk memproduksi dalam jumlah yang besar dan biasanya hanya digunakan untuk menjahit lurus.

  

Gb. 5 Mesin jahit Industri



1.5. Mesin Jahit Penyelesaian
    Mesin jahit penyelesaian dapat juga disebut sebagai mesin jahit khusus. Mesin jahit ini hanya digunakan untuk satu macam penyelesaian jahitan saja. Misalnya mesin obras yang digunakan khusus untuk penyelesaian tiras (pinggiran busana)

   

Gb. 5 Mesin Jahit Penyelesaian

































BAHAN AJAR

Mata Pelajaran     : Dasar Kompetensi Kejuruan
Standar Kompetensi : Melaksanakan Pelaksanaan Kecil
Kode Mata Pelajaran : 103.DKK.02
Kompetensi Dasar     : Mengidentifikasikan Jenis-jenis Alat Jahit
Sub Kompetensi    : 2.Alat Jahit Bantu/Pendukung
Pertemuan ke        : 3 s/d 5
Kelas/Semester     : X / Gazal


2. Alat Jahit Bantu/Pendukung
    Alat jahit bantu/pendukung adalah semua peralatan menjahit yang secara tidak langsung membantu dalam proses jahit menjahit. Dengan bantuan alat penunjang ini, maka  dapat memperlancar dan mempermudah pekerjaan menjahit.
    Macam-macam alat penunjang adalah :
1.    Alat pengukur
2.    Alat pembuatan pola
3.    Alat pemotong
4.    Alat Pemberi tanda
5.    Alat-alat pelengkap menjahit
6.    Attacment
7.    Alat Mengepres
8.    Alat mengepas

2.1. Alat Pengukur
    Alat pengukur adalah peralatan yang digunakan untuk mengambil ukuran badan dalam pembuatan busana. Alat pengukur terdiri dari pita ukuran/meteran  dan beterban.
Pita ukuran berupa lajur panjang yang lebarnya + 1 s/d 1,5 cm dan panjang 150cm atau 60 inch.
Syarat pita ukuran :
-    Terbuat dari bahan yang lemas misalnya plastik atau fiber glass.
-    Bagian ujung diberi lempengan logam yang lurus dan rata
-    Tepinya tidak bertiras
-    Letak garis ukuran tepat pada tepi.












2.2. Alat Pembuat pola
    Alat pembuat pola adalah alat yang digunakan untuk membuat pola pakaian. Macam-macam alat pembuat pola adalahpenggaris (dressmaker ruler), pensil hitam (H/HB), pensil merah biru, buku pola, kertas doorslag, karton manila, kertas kopi.

   


                                                                                            












2.3. Alat Pemotong
    Alat pemotong adalah peralatan menjahit yang digunakan untuk memotong kain/bahan pada saat membuat pakaian. Alat pemotong disering disebut dengan gunting. Ada beberapa macam gunting antara lain:
•    Gunting kain yang dipakai khusus untuk menggunting kain, tidak boleh dipergunakan untuk menggunting kertas ataupun lainya agar gunting tetap tajam
•    Gunting zig-zag dipergunakan untuk menyelesaikan tepi bahan / kampuh bahan yang tidak bertiras
•    Gunting kertas, khusus digunakan untuk menggunting kertas
•    Gunting benang  adalah gunting yang dipergunakan untuk menggunting benang atau bagian-bagian yang sulit digunting dengan gunting besar
•    Gunting listrik adalah gunting yang memotong kain dalam ukur yang
besar dan biasanya banyak digunakan oleh industri busana yang besar
pula











2.4. Alat Pemberi tanda
    Alat pemberi tanda adalah semua peralatan menjahit yang digunakan untuk memindahkan garis-garis pola pada kain. Alat-alat pemberi tanda diantaranya adalah :
•     Rader : yaitu alat untuk
        memindahkan garis pola
        pada bahan kain/bahan,
        Rader ada dua macam yaitu
        1. Rader bergerigi digunakan untuk
 Kain-kain agak tebal, 2. rader tidak
 Bergerigi digunakan untuk kain-
 kain tipis.
 Rader biasanya terbuat dari logam
Dengan pegangan atau plastik
Dengan roda dari besi
      

•    Karbon jahit (tracing paper) digunakan saat merader kain/bahan. Warna karbon jahit bermacam-macam. Pilihlah warna karbon yang berbeda dengan warna kain agar kelihatan warna karbonnya pada kain. Karbon jahit ada yang terbuat dari kapur  dan ada yang dari lilin. Karbon yang terbuat dari kapur lebih mudah hilang dari pada dari lilin.



•    Kapur jahit, digunakan untuk memberi
tanda pada bahan-bahan yang tebal dan
sebagai pemberi tanda kampuh pada waktu
memotong /menggunting bahan. Warna
kapur jahit bermacam-macam, untuk
penggunaannya pilih kapur jahit yang
berbeda dengan warna bahan.




•    Skirt marker adalah alat pemberi tanda untuk panjang rok. Bentuk alat ini berupa tongkat berstandar (berkaki) sehingga dapat berdiri tegak dilantai. Tongkat ini diberi ukuran sentimeter mulai dari bawah. Selain itu dilengkapi pula dengan alat penyemprot kapur yang dinaikturunkan sesuai dengan panjang rok yang dikehendaki. Sambil mengelilingi alat pengukur tersebut, sipemakai dapat menyemprotkan kapur itu pada tepi roknya.


2.5. Alat-alat pelengkap menjahit
    Alat-alat pelengkap menjahit berfungsi memperlancar pekerjaan jahit menjahit. Alat-alat pelengkap menjahit diantarnya adalah macam-macam jarum,bidal, pendedel, needle threader dan bantalan jarum.
•    Macam-macam jarum
1.    Jarum tangan dipakai untuk pekerjaan menjahit yang menggunakan tangan misalnya mengelim, menjelujur, memasang kancing.
Jarum tangan terbuat dari baja yang runcing, tajam dan tahan karat. Ukuran jarum tangan bermacam-macam dari yang halus sampai yang kasar. Jarum tangan yang baik adalah licin, tidak berkarat, bentuknya panjang/ramping dan tidak mudah patah.


                                                              
                                                                                                                             

                                                                   

    







2.    Jarum pentul biasanya digunakan untuk menyemat pola pada bahan, menyatukan bagian-bagian bahan  yang sudah dipotong sebelum dijahit/dijelujur, memberi tanda perbaikkan pada waktu mengepas.
Jarum pentul yang berkualitas baik adalah yang bagian kepalanya berbentuk bulat besar serta logam jarumya panjang, tidak mudah berkarat, dan bagian ujung jarum runcing dan tajam.

  









3.    Jarum mesin, Jarum mesin ada 4 macam yaitu :
1.    Jarum mesin jahit manual : tangkainya bagian luar bundar, bagian dalam pipih.
2.    Jarum mesin jahit industri : tangkainya bundar dan agak panjang.
3.    Jarum obras : sama bentuknya dengan jarum mesin industri, tapi lebih pendek
4.    Jarum kembar : jarum yang terdiri dari dua jarum dipakai untuk menghias kain dan biasanya digunakan pada mesin semi otomatis

 


•    Bidal : tudung jari yang digunakan untuk melindungi jari dari pangkal jarum pada waktu menjahit dengan tangan. Tudung jari terbuat dari logam, bentuknya seperti tudung yang bagian atasnya berlekuk-lekuk untuk menahan pangkal jarum. Pilihlah bidal yang sesuai dengan jari tengah agar cocok dalam pemakaiannya.



•    Pendedel atau trenner adalah alat pembuka jahitan, digunakan untuk membuka jahitan yang salah, selain itu dapat juga digunakan untuk memotong lubang kancing yang dibuat dengan mesin. Alat ini terbuat dari logam dengan pegangan dari plastik atau kayu dan bentuknya bermacam-macam.




•    Bantalan jarum, digunakan untuk meletakkan jarum pentul dan jarum tangan agar tidak kececer. Biasanya isi bantalan jarum berupa kapuk atau kapas atau sisa-sisa perca sehingga mudah untuk ditusuk jarum.

  

2.6.    Attachment
Attachment adalah alat-alat yang digunakan untuk membantu pada saat menjahit dengan menggunakan mesin jahit. Attachment ini biasanya berbentuk sepatu mesin jahit. Contoh attachment diantaranya :
•    Sepatu retsluiting, ada dua macam yaitu
-    sepatu retsluiting biasa yang mempunyai satu kaki danterbuat dari logam
-    sepatu retsluiting jepang terbuat dari plastik, ditengahnya terdapat lubang untuk tempat masuk dan keluarnya jarum dan dibawahnya terdapat 2 jalur tempat gigi retsluiting
•    Sepatu klim, terbuat dari logam, dibagian tengahnya alat spiral untuk menggulung kain.
•    Sepatu lubang kancing terbuat dari logam, bentuknya bermacam-macam, sampai yang besar, mulai dari  ukuran yang kecil sampai yang besar. Untuk mesin jahit semi otomatis dan otomatis, biasanya telah dilengkapi sepatu lubang kancing.



2.7    Alat Menngepres
Alat mengepres adalah alat yang digunakan untuk memberikan bentuk yang tetap pada bagian-bagian busana dengan cara disetrika. Alat yang digunakan untuk pengepresan antara lain
•    macam-macam setrika; setrika yang digunakan adalah setrika biasa maupun setrika uap. 
•    Ironing press; berbentuk persegi panjang seperti papan setrika. Pada bagian bawah terdapat papan pres yang dilapisi dengan kain putih yang tidak mudah terbakar., bagian atas terdapat lempengan logam untuk mengepres.
•    Bantalan setrika adalah bantalan yang digunakan untuk membantu proses menyetrika atau mengpres, bentuknya bermacam-macam tergantung dari fungsinya, misalnya bantalan untuk lengan, bahu dan lain-lain.
•    Papan setrika digunakan pada saat akan mengosok kain dengan menggunakan setrikaan. Papan setrika biasanya dilengkapi dengan tempat menyimpan setrika yang letakknya disebelah kanan.   
 
  



2.9. Alat mengepas
    Alat mengepas adalah alat yang digunakan untuk mengepas busana sebelum busana itu jadi. Hal ini dimaksudkan agar sesuai dengan ukuran dan bentuk badan pemakainya. Alat mengepas busana itu diantaranya
1.    Boneka pas dibuat dalam berbagai ukuran (S,M,L), baik untuk anak, wanita maupun pria yang panjangnya sebatas panggul. Umumnya boneka pas dibuat dari fiberglass yang dilapisi kain sehingga mudah disemat dengan jarum
2.    Cermin pas digunakan untuk membantu melihat apakah busana yang dibuat tersebut sudah sesuai dengan ukuran dan bentuk yang diinginkan pemakainya. Pada umumnya cermin pas berbentuk persegi panjang agar nampak seluruh badan. Biasanya terdapat kaki untuk memudahkan memindahkanya.


  Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  pengertian alat jahit bantu
, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang KESULITAN BELAJAR SISWA PADA KOMPETENSI MEMBUAT KEBAYA MODERN DAN KEMBEN DI SMK NEGERI 8 PADANG 

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : https://hodijahrisa.files.wordpress.com/2012/01/bahan-ajar

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.