JEWELLERY

JEWELLERY

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
JEWELLERY


cara mejahit manik pada pinggang baju pengantin - Kata Jewel diambil dari bahasa latin Jocale ( Permainan ), Jewel juga diambil dari kata Perancis dari kata Jouel. Diambil dari bahasa Inggris , Jewelery yang diartikan sebagai 1 buah perhiasan yang mahal bahan /materialnya. (Batu Mulia, Besi, Tembaga).
Terdapat dua macam:
1.    Real Jewellery
a.    Logam Mulia atau murni ( Emas, Perak, Platina)
b.    Batu Mulia (Berlian, Intan, Ruby, Zamrud,Zafir)
c.    Batu Setengah Mulia (Jade, Giok, Mutiara, Topaz,Coral)
2.    Costume Jewellery
a.    Logam Tiruan / Imitasi
b.    Bahan Alam : Kayu, Rotan, Bambu, Biji, Akar Bahar, Gading, Tanduk, Bulu Burung, Kerang
c.    Buatan : Plastik, Kaca, Keramik, Kristal.
Bentuk Jewellery :
1.    Klasik : Cunduk, Suweng, Blong (Jogja), Binggel (Madura)
2.    Kontemporer/ Modern.

Jenis jewellery :
1.    Anklet     ( gelang kaki )
2.    Armlet    ( gelang tangan- kecil )
3.    Armlet    (gelang tangan-besar)
4.    Brooch    (Bros)
5.    Buckle    (Gesper )
6.    Earing    (Anting )
7.    Fibula    (Peniti )
8.    Hairstyle(Hiasan rambut )
9.    Pendant(Liontin)   
10.    Pomander(Liontin Bukaan)
11.    Ring    (Cincin)








Rangkuman Perkembangan Sejarah Jewellery   :
1.    Mesir
Warna        : Hijau, Biru, Merah
 Material    : Batu Permata dan Pecahan Kaca
2.    Mesopotamia
Warna        : Biru
Materi        : Logam Emas Tipis
Motif        : Daun, Kerucut, Spiral, Anggur
Tehnik        : Ukiran(Glyptic), Cloisone, Granulasi, Benang
3.    Yunani Kuno
Materi        : Emas, Tembaga, Perunggu, Permata, Mutiara, Kristal
Motif        : Binatang, Kerang
4.    Primitif Kuno    :armlets (India, Asia Tenggara), bibir-piring (Afrika Barat), leher memperpanjang leher atau cincin (Burma),  borla dan mang-tikka (India hiasan rambut), hidung hiasan (Afrika, Asia Tenggara, Bahasa Amerika, Amazon Amerika Selatan), dan telinga spul (pra-Columbus Mesoamerika).
5.    Pra Columbus    :MesoAmerika( Olmec, Maya, Mosche, Azctec, Inca)
Motif        :1. Antropomorfic : Tanaman,Topeng,
        2. Zoomorphic : Animal
Bahan        : Emas, Batu Obsidian, Keramik, Tembikar
6.    Iran
Material    : Emas
Motif        : Dipengaruhi Romawi, Siberia, India , Oriental Motif Asia Timur, Mozaik
           Berwarna dan Kaligrafi
7.    India
Material    : Emas, Perak, Tembaga,Manik dari batu lunak, Kerang, Perunggu,Logam
          Cor, Terakota, Gading
Motif        : Antropomorpic : Binatang, Tanaman, Organ Seksual



8.    Etruscan / Italia
Material    : Emas dan Manik-manik
Motif        : Pengaruh Romawi
Teknik        : Rincian/Pola Rumit dengan GRANULASI ( Butiran Halus) dengan pola kerawang
9.    Romawi Kuno
Material    : Emas,Perunggu, Mutiara, Manik-Manik Kaca
Motif        : Binatang
10.    Abad Pertengahan
Material    :Emas, Permata
Motif        : Symbol Binatang dan Dewa-Dewa Kuno
11.    Inggris
1.    Era Victorian
Material    : Emas, Permata
Motif    : Symbol Sentimental : Ular, Anggur, Bunga, Burung digabung dengan fashion
                                                   Klasik
2.    Era Georgia
Material    :Emas, Permata
Motif    : Symbol Rococo (Motif Ghotic ke Motif Rumit), Contoh: Kalung seperti Air
          Sungai mengalir (dengan berlian yang berjuntai )
3.    Era Edwardian
Material     : Emas, Permata
Motif    : Celtic (Salib Celtic- 4 Symbol : Udara, Bumi, Air, Api) yaitu motif Celtic Simpul
           (Geometris berupa jalinan pola spiral).
12.    Art Noveau
Material    : Mix
Motif        : Seni Klasik menuju Modernisme Baru ; Fokus Tema Alam, Fantasi, Bentuk
           Figural Wanita, Bunga Eksotis.

HISTORY OF JEWELLERY

Perhiasan, kata ini berasal dari kata Latin jocale, yang berarti "mainan," dan kata permata,di abad ke-13 dari kata perancis kuno jouel.  Kata "perhiasan" (dieja Perhiasan di Eropa inggris) digunakan untuk menggambarkan setiap bagian dari bahan berharga (batu permata, logam mulia, dll) yang digunakan untuk menghiasi diri seseorang.
    Perhiasan dalam bentuk yang paling mendasar telah digunakan sejak fajar manusia penggunaan alat-alat dan pakaian.. Sampai baru-baru ini, para peneliti percaya bahwa kemampuan untuk menggunakan simbolisme tidak berkembang sampai manusia telah bermigrasi ke Eropa 35.000 hingga 40.000 tahun yang lalu. . Baru-baru ini menemukan nassarius kraussianus moluska atau kerang yang telah berlubang untuk dibuat menjadi manik-manik yang sekarang dianggap batutertua buatan manusia. 
Perhiasan moluska ini ditemukan di sebuah gua di Blombos, Afrika Selatan, pada zaman Batu Tengah 100.000 tahun yang lalu. Tersedia bahan-bahan alami yang digunakan untuk membuat perhiasan pertama termasuk gigi binatang, tulang, berbagai jenis kerang, ukiran batu dan kayu.  Kemungkinan besar, perhiasan dimulai sebagai barang fungsional digunakan untuk artikel  pakaian bersama-sama dan kemudian diadaptasi untuk estetika murni perhiasan.
 Digunakan sebagai simbol kekayaan dan / atau status serta untuk melindungi terhadap kerugian, bangsal kejahatan, dan menyembuhkan penyakit, Perhiasan digunakan untuk menghiasi hampir setiap bagian tubuh dan telah dibuat dari hampir semua materi yang dikenal manusia.
 Perhiasan produktif mulai dibuat oleh nenek moyang Homo Sapiens, Cro-Magnons lebih dari 40.000 tahun yang lalu, ketika mereka mulai bermigrasi dari Timur Tengah ke Eropa. Cro-Magnons akhirnya menggantikan Neanderthal sebagai spesies dominan.. Perhiasan dari masa itu termasuk gaya kasar kalung dan gelang terbuat dari tulang, gigi, mutiara, kerang dan batu yang dirangkai dengan seutas tali atau otot binatang . Tanda awal metalurgi, menggunakan tembaga untuk membuat perhiasan, terlihat sekitar 7.000 tahun yang lalu.

1.    Mesir Jewelry



Bukti pertama pembuatan perhiasan di sepanjang Delta Nil di Mesir kuno berasal dari 3,500-5,000 tahun yang lalu. Emas adalah logam pilihan untuk bangsa Mesir Kuno dan digunakan secara ekstensif sepanjang beberapa ribu tahun sejarah fir'aun Mesir. Ada tiga puluh satu dinasti penguasa, dari masa pemerintahan raja-raja dan Narmer Serket saya di 3000 SM. (Periode Dinasti Awal Mesir 1 sampai 2 Dinasti), melalui Kerajaan Mesir Tengah (11 sampai 14 Dinasti), untuk Kerajaan Baru Mesir (18 sampai 20 Dinasti), untuk Graeco-Romawi Mesir (332 SM hingga 639 AD ), untuk Ptolemeus Mesir (323 SM hingga 30 SM) dan akhirnya Romawi Mesir (30 SM hingga 639 M).. Perhiasan melambangkan kemuliaan, kekuasaan dan dominasi agama dalam masyarakat sepanjang periode ini.
Di Mesir kuno, ukiran batu permata (glyptic seni) dalam bentuk kumbang scarab dan benda-benda suci lainnya dipakai untuk kepentingan keagamaan. Baik pria maupun wanita memakai perhiasan sebagai perlindungan dari kejahatan dan sebagai simbol kekayaan dan status serta untuk perhiasan. Perhiasan yang dikenakan oleh Mesir kaya dalam hidup, tapi juga dikenakan oleh mereka dalam kematian agar dapat membantu dalam perjalanan ke, dan berfungsi sebagai kenyamanan dalam, hidup di akhirat. Sayangnya, makam-perampok menjarah banyak harta Mesir kuno, yang beberapa di antaranya sudah didaur ulang oleh Raja berturut-turut untuk mereka gunakan sendiri di akhirat.


Meskipun banyak harta yang hilang di makam karena-perampok dan pembajakan, salah satu raja tidak signifikan harta tetap utuh dan tanpa gangguan selama ribuan tahun. Bahwa raja adalah Firaun yang kini terkenal Tutankhamun, baik putra Amenhotep III atau Akhenaten. Meskipun ia hanya memerintah selama 9 tahun (1336 SM hingga 1327 SM), ia mampu mengumpulkan warisan kekayaan dan harta yang hidup hari ini. Mengingat ukuran dan ruang lingkup kekayaannya sulit membayangkan kekayaan yang luas diakumulasikan oleh raja mengekang lama seperti Seti I atau Ramses II.


Meskipun Mesir memiliki akses menggunakan batu permata yang berharga, mereka lebih suka warna-warna yang mereka bisa menciptakan dalam gelas di atas batu warna-warna alami. Hampir di setiap batu permata, ada formulasi kaca yang digunakan oleh Mesir untuk meniru warna. Warna dari perhiasan ini sangat penting bagi orang Mesir, dan warna yang berbeda memiliki arti yang berbeda. Perhiasan berwarna hijau melambangkan kesuburan dan pertumbuhan tanaman baru. Di Mesir Book of the Dead dinyatakan bahwa kalung dari Allah Isis di sekitar leher mumi harus Isis merah untuk memenuhi kebutuhan darah.

Sebagian besar bahan baku yang digunakan untuk perhiasan yang ditemukan di sekitar atau dekat Mesir, tetapi perak dan lapis lazuli yang diimpor dari negara lain seperti Afghanistan. Permata favorit Ratu Cleopatra's  adalah zamrud, ditambang di sekitar Laut Merah. Scarab atau jimat berbentuk kumbang  berhubungan dengan kelahiran kembali, karena kumbang kotoran dicatat untuk menggulung kotoran ke bola , yang digunakan sebagai ruang merenung kemudian lahir kumbang baru muncul.

2.    Mesopotamia Jewelry



Produksi perhiasan kerajinan yang signifikan di kota-kota Sumeria (Asiria), di selatan Mesopotamia, dan Akkad, di utara Mesopotamia. Ur (2600 SM hingga 2400 SM) adalah dihuni dalam tahap awal pemukiman desa di selatan Mesopotamia, dikenal sebagai periode yang Ubaid. Terletak di dekat mulut asli dari sungai Eufrat dan Tigris, Ur adalah kota kuno Sumeria di Mesopotamia selatan.
Dalam Asyur (bagian selatan Mesopotamia alias setengah Babilonia), laki-laki dan perempuan sama-sama memakai perhiasan dalam jumlah yang banyak, termasuk jimat, gelang pergelangan kaki, silinder anjing laut, dan multi-untai kalung. Perhiasan dari periode ini dibuat dari logam emas tipis daun ditetapkan dengan batu berwarna cerah seperti batu akik, lapis, akik, dan yaspis, seperti ditunjukkan pada contoh di bawah dari Ur.
Seni ukiran batu permata yang rumit yang dikenal sebagai seni glyptic dipopulerkan melalui penggunaan batu permata sebagai segel signets atau pribadi-batu. Glyptic ukiran ringstones digunakan pada umumnya dikenakan oleh wanita atau anak-anak.


Dalam desain perhiasan Mesopotamia, pilihan bentuk dan motif termasuk daun, kerucut, spiral, dan tandan buah anggur. Perhiasan  dibuat  untuk digunakan oleh manusia dan untuk menghiasi patung-patung dan berhala. . Mesopotamia perhiasan dan pengrajin menerapkan berbagai teknik Metalworking, seperti cloisonne, ukiran, granulasi, dan benang.
3.    Perhiasan Yunani Kuno



Banyak keterampilan yang artistik Yunani kuno atau dimiliki Mycenae mungkin diwarisi dari seniman dari peradaban Minoan yang mendahului Mycenae. The Minoans tinggal di pulau Kreta dan Thera (Santorini), dan di Anatolia dari 2700 SM hingga 1600 SM (Zaman Perunggu awal), ketika budaya mereka tiba-tiba berakhir, mungkin disebabkan oleh letusan gunung berapi yang menghancurkan Thera's Stroggilí gunung berapi di tahun 1620 SM, dan gempa bumi atau tsunami yang menyusul. Dalam Minoan reruntuhan kota, arkeolog telah menemukan perunggu dan tembaga ingot sebagai bukti dari teknik peleburan maju.
Pada milenium ke-2 SM, Mycenae adalah salah satu pusat utama dari peradaban Yunani. Kekayaan dan kekuasaan dari Mycenae adalah didokumentasikan secara Homer's Iliad, di mana Raja Agamemnon memimpin pasukan Yunani melawan Troy. Padat topeng pemakaman emas dikenal sebagai "Mask of Agamemnon" ditemukan di Mycenae oleh pemburu harta karun Jerman Heinrich Schliemann, pada tahun 1876.
Umur Mycenaean awal terdiri dari yunani perhiasan manik-manik berbentuk seperti kerang dan binatang. Yunani mulai menggunakan emas dan permata dalam perhiasan mereka sekitar 1.400 SM (akhir zaman perunggu). Pada 300 SM, mereka telah menguasai penggunaan batu permata berwarna seperti batu kecubung, mutiara dan zamrud di perhiasan mereka, ukiran dan ukiran pola rumit ke dalam batu permata. Gading ukiran, dipopulerkan oleh Minoans, juga motif yang populer pada masa itu. 

Orang-orang Yunani  pertama yang menggunakan ide, menciptakan  dari krim, cokelat, dan bergaris-garis bentuk batu akik merah jambu batu yang disebut India Sardonyx. Yunani awal desain perhiasan yang digunakan sederhana dan pengerjaan yang membuat mereka berbeda dari gaya hiasan kebudayaan lain (di atas). Dengan berjalannya waktu, desain mereka, teknik dan berbagai bahan tumbuh di kerumitan (di bawah). Laurel , karangan bunga yang digunakan sebagai mahkota kehormatan bagi para pahlawan dan sarjana (bawah tengah). Para daun laurel adalah suci bagi Apollo, dewa intelek dan cahaya.



Orang-orang Yunani kuno gemar liontin anting-anting menghiasi dengan gambar dara, atau dewa-dewa Eros dan Nike. Amphora gantung yang dihiasi dengan batu permata atau enamel, tergantung dari biasanya mawar mahkota atasnya oleh Isis. Entah kalung tali rantai yang luas dengan menggantung buah atau calyxes (di atas), atau rantai bulat dengan kepala binatang atau berbentuk lumba-lumba clasp. Emas karangan bunga yang dikenakan sebagai hiasan kepala mewah dihiasi dengan dedaunan, bunga, biji, Eros dan Nike. Cincin bezels mereka telah ditetapkan dengan sealstones atau batu semi mulia.

Perhiasan dari periode Helenistik
Usia Helenistik (330-27 SM), diprakarsai oleh penaklukan Alexander Agung dan meningkatkan kontak dengan Timur Jauh dan Mesir, membawa perubahan besar dalam selera dan gaya dalam arsitektur, pakaian, dan perhiasan. Banyak jenis perhiasan baru diperkenalkan, dan penggunaan emas meningkat secara dramatis. Chalcedony, cornelian, garnet, dan batu kristal menjadi tren. Kesan murah, disisipkan kaca perhiasan yang  digunakan sebagai pengganti batu  sehingga terkesan lebih mahal.
4.    Upacara ritual primitif & Perhiasan
Penggunaan, dan pentingnya perhiasan di suku primitif, atau kafir ritualisme, dan perhiasan yang digunakan sebagai alat untuk kedua kecantikan / dekorasi, dan tubuh modifikasi / deformasi  kembali  ke masa ribuan tahun. Meskipun modifikasi tubuh secara rutin dilakukan sejak masa kuno Pra-Columbus dan Lembah Indus budaya, kecantikan jenis ini masih dalam praktiknya saat ini di Afrika, Amerika Selatan, Asia Tenggara, dan bahkan di dalam sub-kultur dalam masyarakat barat.
Dalam banyak kebudayaan primitif, perhiasan, hiasan dan tubuh badan modifikasi telah digunakan untuk membesar-besarkan Dimorfisme seksual, sistematis menonjolkan perbedaan antara jenis kelamin. Perhiasan juga digunakan untuk ritual pagan, untuk menghormati dewa tertentu, atau sebagai persembahan dalam upacara pengorbanan, meskipun kadang-kadang, perhiasan  tidak digunakan dan lebih memunculkan kecantikan yang sederhana.
Primitif Motif & Bahan
Ada banyak kesamaan dalam motif primitif kebudayaan pribumi, mungkin karena nenek moyang kuno , atau karena kesamaan dalam perjuangan primordial kita dan mendesak, atau mungkin hanya kesamaan desain. Perbedaan utama dalam norma-norma budaya yang berhubungan dengan kuantitas perhiasan dipakai,  dilihat dari jenis kelamin pemakainya, dan lokasi tubuh yang item dikenakan. Bahan yang digunakan, dan desain motif semua relatif sama.


Kaba suku c.1915 (photo: public domain)        
Suku Foulah perhiasan & gaun (photo: public domain)


Segala jenis ritual perhiasan yang digunakan oleh suku manusia, dari yang lebih konvensional gelang, gelang, chokers, anting-anting, kalung, dan cincin jari, untuk lebih eksotis item. seperti gelang, manset, bibir cincin, cincin jari kaki, dan berbagai jenis tindikan. Ada juga barang-barang perhiasan yang khusus untuk wilayah geografis tertentu. Ini termasuk armlets (India, Asia Tenggara), bibir-piring (Afrika Barat), leher memperpanjang leher atau cincin (Burma),  borla dan mang-tikka (India hiasan rambut), hidung hiasan (Afrika, Asia Tenggara, Bahasa Amerika, Amazon Amerika Selatan), dan telinga spul (pra-Columbus Mesoamerika).
Karena banyak kebudayaan suku asli relatif miskin, atau telah mengalami penjarahan oleh kekuasaan kolonial, pemilihan bahan baku agak minim. Sederhana digunakan logam seperti kuningan, besi, tembaga, timah, timah, perak-kencang paduan tembaga, atau teroksidasi paduan logam putih; dicampur dengan sejumlah kecil perak dan emas.

Manik-manik di Perhiasan Kesukuan
Apa yang disebut "perdagangan Afrika manik-manik" dapat dibuat dari daur ulang atau reklamasi antik barang-barang seperti botol gelas, manik-manik kaca Ceko, dadu manik-manik, porselin "Prosser" manik-manik, atau dekoratif gelendong-whorls tanah liat . Dapat dibuat dari batu, semimulia mineral atau bahan organik.
Manik-manik batu semimulia mungkin termasuk batu akik, Chalcedony, akik, chrysocolla, apa yang disebut "Greenstone" (chlorastrolite, chrysoprase, greenschist, omphacite, atau berbelit-belit), batu giok, jasper, lapis lazuli, onyx, batu obsidian, batu kristal, sardonyx, soapstone, terra cotta dan pirus.


            lingkaran manik-manik        
Tibet ambar & perak manik-manik


Materi ini mungkin termasuk tulang, tempurung kelapa, kopal (yang kuning-seperti Copaifera resin dari pohon), kebakaran karang, rambut, eksotis kayu keras, apa yang disebut "Tibet ambar" (polimerisasi resin kopal), kayu damar, gading, kulit, kacang-kacangan dan biji-bijian (pekerjaan air mata, Coix lacryma-Jobi), biji mutiara, cakar , seluruh kerang, benang berwarna dan mutiara. Dalam suku perhiasan dari Asia, India, dan Persia budaya itu khas untuk sebagian besar bahan-bahan manik-manik ini menjadi rumit dihiasi dengan ukiran glyptic yang mewakili motif lokal.


           Manik-manik  Afrika       
Kamboja penari (kiri), gadis Samoa (kanan)

" Manik-manik dirangkai dari  otot hewan, rambut, tali rami, atau benang; dan dapat membentuk satu helai berbentuk cakram besar, bicone, oval, berbentuk bulat atau menjatuhkan manik-manik,  diatur dalam beberapa untaian kecil "biji manik-manik."  "cinta manik-manik," atau "Natal Beads," menggunakan benih kecil manik-manik yang dirangkai menjadi untaian yang banyak digunakan dalam hiasan kepala tradisional atau sebagai hiasan rambut.
Motif  Asia dari Bali  termasuk manik-manik rumit dari emas atau perak, apa yang disebut "Hill Tribe" . Manik-manik perak dari suku Karan ,Segitiga Emas dan suku Kamboja, Cina, Laos, Burma, Thailand atau Vietnam , manik-manik logam dari Akha, Chin , Dong, Hmong (Miao), lahu, Lisu atau suku Shan. Negara-negara lain yang terkenal dengan logam rumit adalah Bhutan, Tibet, Nepal dan India.


Seorang gadis tamil perhiasan (c. 1907)        
Turkmen kalung perak & akik

Afrika, atau Ethiopia ambar (kopal) manik-manik berasal dari negara-negara Afrika Timur dari Ethiopia, Kenya, Somalia dan Yemin. Kopal dari resin dari pohon kemenyan Frankincense carteri Boswellia telah dihasilkan di wilayah ini selama ribuan tahun, dan salah satu kelompok etnis terbesar untuk menghasilkan ambar ini adalah Oromo nomaden dari Ethiopia. Manik-manik kopal terbentuk, dibuat manik-manik  terlebih dahulu membuat pola pada permukaan manik-manik, dan diselesaikan motifnya dengan tongkat panas.
Ornament Hidung & Piercing
Ornament hidung telah dipakai oleh sebagian besar suku budaya selama ribuan tahun,  seperti satu cincin, barbel atau pin ,Desain rumit seperti jala raksasa atau hidung gaya kipas Perhiasan yang dipakai oleh Pra-Columbus bangsa Moche Peru dan Kolombia.
The Matis Indian Amazon Rainforest (alias "Jaguar People") menggunakan beberapa lembaran tipis  duri dari palem (Oenocarpus bataua), menembus septum di sudut-sudut aneh, untuk kesan mirip penampilan kumis jaguar juga kemiripan kumis kucing dari hutan dengan menggunakan punggung kaki panjang yang terbuat dari alang-alang Cana Brava (Gynerium sagittatum), yang juga dapat digunakan untuk membuat tombak dan racun panah. Matsés perempuan juga menggunakan alang-alang untuk menembus tusukan di bibir bawah .


 Dahomey suku di Benin  (1890)        
Hidung suku Asmat ornamen (foto: © Lou Rose)

Wanita Hindu tradisional  dari anak benua India menggunakan cincin hidung untuk menandakan status perkawinan, dan ini juga bisa sangat kompleks, disambung ke rambut dengan menggunakan rantai rumit. Lubang hidung, septum dan jembatan tindikan dapat dibuat dari logam, atau dihiasi dengan mutiara dan batu mulia atau semimulia. Orang-orang dari Austro-Asiatik suku Asmat-pantai selatan Irian Jaya, Indonesia (West Papua), memakai hidung besar Hiasan Mushaf (hingga 8 inci lebar) dengan bentuk datar, berbentuk spiral , terbuat dari gading babi hutan.

 Modifikasi  Badan dalam Kultur Primitif
Body modifikasi  pada alam adalah setua peradaban itu sendiri, dan dipraktekkan dalam beberapa bentuk oleh hampir setiap kebudayaan primitif. Islam adalah salah satu dari sedikit kebudayaan yang melarang kecantikan jenis ini, karena dianggap sebagai menodai ciptaan Allah. Perubahan ini termasuk tindik, , tatoo, telinga, hidung, bibir dan dahi  (africa, Mesoamerika pra-Columbus), leher peregangan (Burma),  mengikat (Cina), dan sejumlah lain metode"kecantikan" .
Ritual tatoo, atau "fetishist scarification" dan modifikasi tubuh itu, dan masih sangat populer di berbagai Selatan dan Afrika Barat fetish-pemujaan suku-suku seperti Diola (Senegal, Gambia), Dahomey (Benin), Foulah Tong (Senegal), Kirdi ( Camaroon), Malinke (Niger, Guinea), Sara Kaba (Republik Afrika Tengah) dan Soussou (Afrika Selatan).

Kayan wanita leher panjang (foto: Wiki CC/2.0)        
Suku Mentawai di Sumatera Barat c.1895

Di negara Asia Tenggara dari Burma (Myanmar), maka etnis Tibet-Burma  dikenal sebagai Kayan (alias Padaung) memiliki bentuk tubuh yang unik modifikasi. Kayan "leher panjang" perempuan meregangkan leher mereka dengan menambahkan kuningan kumparan berturut-turut, dimulai ketika mereka berkembang dari masa kanak-kanak. Ada beberapa teori tentang asal dan tujuan dari jenis modifikasi, mulai dari keinginan sederhana untuk mempertahankan identitas budaya mereka, untuk membesar-besarkan Dimorfisme, dan bahkan untuk melindungi wanita dari menjadi budak dengan membuat mereka kurang menarik Hanya ada sekitar 7.000 anggota yang masih hidup suku Kayan tersisa di Myanmar, dan pemerintah mengecilkan praktek agar dapat tampil lebih modern.
Seperti perempuan Kayan Burma, Austro-Asiatik Bonda suku (alias: Remo) memakai beberapa cincin leher yang terbuat dari perak, tetapi mereka longgar dan tidak dimaksudkan untuk peregangan leher. Para Bonda plainsmen adalah salah satu yang paling tua dan paling primitif suku-suku di daratan India, yang tinggal di pegunungan dataran rendah Kabupaten Malkangiri, di negara bagian Orissa, India.
Suku Matis Indian Amazon  memakai perhiasan di telinga yang dibuat dengan 2-inci dengan diameter berbentuk kerucut siput kerang,  menempel pada ujung batang kayu kayu panjang yang menembus daun telinga. Ornamen ini dipercaya untuk meningkatkan kemampuan pendengaran pemburu .

Primitif  fetisisme & Totemisme
Dalam dunia suku, sebuah "jimat" adalah setiap benda, baik alami atau buatan manusia, yang dipercaya memiliki kekuatan supranatural, atau kekuasaan atas orang lain. Istilah "fetisisme" menggambarkan atribusi dari kekuatan luar dari suatu objek, atau "jimat." " Kata ini berasal dari kata Prancis "fétiche," yang berasal dari kata Portugis "feitiço," dan kata Latin facticius, yang berarti "buatan," dan facere, yang berarti "untuk membuat."


Kalimantan suku gaun (foto: © Charles Hose)
   
Fetish perhiasan dari Sumatera (foto: Primitif Erotis Seni)


Meskipun penggunaan kontemporer kata "jimat" telah menjadi identik dengan erotisme dan seksualitas, tradisional / suku penggunaan jimat terikat pada setiap aspek kehidupan desa, dari keprihatinan pertanian, cuaca dan harmoni sosial atau perselisihan, untuk kesehatan, kesuburan dan prokreasi. Fetishes model biasanya  objek perhatian, seperti orang, hewan, bagian tubuh, dll
Sebuah "totem" serupa dengan sebuah jimat dalam bahwa itu adalah sebuah benda mati (patung ukiran, bagian hewan, dll) yang memiliki kekuatan shamanistic, dan mengambil bentuk hewan atau naturalistik lain sosok yang secara spiritual mewakili sekelompok orang yang terkait , suku atau marga.

Tato & Ritual Scarification
Henna (Mehndi dalam bahasa Hindi) tato adalah peninggalan kuno Afrika, India dan Tamil, Persia, Mesopotamia, Badui, suku-suku Maori dan Moor. Pewarna jenis ini tidak sepenuhnya tato permanen, dan terbuat dari tanaman pacar (Lawsonia inermis) yang berasal dari daerah tropis dan subtropis Afrika dan Asia Tenggara.


Suku Maori dengan wajah moko ta tato        
Wanita Afrika dengan ritual scarification (photo: public d.)

Di India, Persia dan Esat Tengah, desain rumit dikenakan sebagai tato henna di tangan dan lengan, menciptakan ilusi dekoratif renda sarung tangan. Pentingnya budaya tato ini bervariasi dari etnisitas ke etnisitas, Tetapi simbolisme umum berkaitan dengan pencerahan rohani, kesuburan, dan kesehatan yang baik. Sebagai hiasan untuk upacara pernikahan India,  henna tattoo, atau mehndi dikaitkan dengan transendensi dan transformasi.
Bangsa Maori, yang adalah suku asli pribumi dari pulau Aotearoa (Selandia Baru), bermigrasi dari Polinesia Timur antara tahun 800 dan 1300 AD. Polinesia kuno ini dikenal untuk ta moko, yaitu tato wajah yang rumit, dan bentuk yang menakutkan. Dibuat oleh scarification ukiran kulit dengan uhi (pahat) yang dibuat tertekan alur di kulit, bukan permukaan halus  diciptakan dengan cara menusuk. Ketua bangsa Maori dalam ilustrasi di atas (kiri) memiliki wajah klasik ta moko, serta rambut tradisional "jambul" yang dihiasi dengan bulu-bulu, sisir yang terbuat dari tulang, dan anting-anting dan liontin Greenstone.

Jewelry & Paganisme
Semua suku-suku primitif  dikenal berlatih  bentuk Paganisme, yang  mengacu pada setiap praktik spiritual yang baik politeisme, dan pra-Kristen. Ini termasuk agama-agama rakyat yang menggunakan animistik, panteistik atau transformasi praktek-praktek perdukunan dan ritual. Budaya pagan primitif secara historis disebut sebagai "kafir" atau "orang-orang liar," yang digunakan sebagai istilah peyoratif oleh para pengikut agama-agama monoteistik Barat. Budaya suku pagan dan spiritualitas biasanya berkisar sekitar konsep jiwa atau roh-roh yang ada pada manusia, dan juga pada hewan, tanaman atau benda mati. Ketika digunakan oleh Pagan dukun, dukun atau imam, seorang dukun jimat transformasi dapat mengubah realitas yang dirasakan subjek, memiliki sosial dan spiritual, serta kimia dan efek metabolik pada mereka.
Perhiasan dan Fetishes yang berisi bagian-bagian hewan seperti gigi, tulang, kulit atau menyembunyikan, cakar, kuku dan rambut memainkan peran yang sangat penting dalam keyakinan Pagan. Pemakainya jenis ini Hiasan Mushaf percaya bahwa dia benar-benar memiliki jiwa binatang, imbuing pemakainya dengan sifat-sifat binatang dan kekuatan: kecepatan, keberanian, kekuatan, licik dan terselubung.

Suku Eskimo Utara
Istilah "Eskimo" merujuk pada tiga suku-suku asli dari daerah Kutub Utara di Amerika Utara itu adalah: Inuit (Inuvialuit) suku yang berasal utara Kanada (Nunavut), yang Yupik (Yup'ik) yang asli untuk barat Alaska dan aleut yang asli ke Kepulauan Aleut. Semua suku ini telah berlatih beberapa bentuk perdukunan yang didasarkan pada prinsip-prinsip animisme, dan ini tercermin dalam perhiasan mereka.
Untuk suku Inuit, yang Inukshuk adalah motif berulang dalam perhiasan. The Inukshuk, yang berarti "gambar manusia semangat," adalah tipe pria-seperti patung totem rambu ditempatkan di sepanjang pantai utara benua sebagai penanda untuk memimpin jalan mereka.
Inuit perhiasan cukup sederhana, terdiri dari jimat yang dipakai untuk menangkal kejahatan dan membawa keberuntungan; tembaga atau ikat kepala kulit binatang dihiasi dengan gigi, dan "hairsticks" berupa potongan tulang yang diambil di sekitar mana terdapat luka di rambut mereka. Tulang atau fosil gading  dipotong dari hasil berburu binatang. Digunakan untuk menari, berburu, memancing, di kehidupan desa atau  upacara keagamaan.

5.    Pra-Columbus Civlizations (7th SM sampai abad ke-15 Masehi)
Selama lebih dari 22 berabad-abad, adat budaya pra-Columbus di Amerika tinggal di kawasan Amerika Tengah yang disebut sebagai "Meso-Amerika" (Spanyol: Mesoamerika), yang membentang dari dari sentral Meksiko ke Honduras dan Nikaragua, dan dalam Amerika Selatan, atau Andes / Peru daerah-hari modern Bolivia, Kolombia, Ekuador dan Peru, serta angin utara Argentina dan Chile.
Mesoamerika budaya yang terdiri dari banyak sub-budaya yang diawali dengan awal bangsa Paleo-India (10,000-3500 SM) yang nomaden pemburu-pengumpul, hidup dari sebelum munculnya masyarakat pertanian dan terorganisir. The "Archaic" pemukiman pertanian (3500-1800 SM) adalah masyarakat yang terorganisir pertama adalah pendahulu kepada "Awal Preclassic" budaya (2000-1000 SM) dari Olmec, para "Tengah untuk Akhir Preclassic" budaya (SM 1000 -- 200 AD) dari peradaban Maya, dan Postclassic untuk Posting budaya Penaklukan (100-1500 M) dari Moche, Aztec, dan Inca peradaban.

        

Peru / Andes Valdivia (Chavin) budaya tertua di seluruh Amerika, berkonsentrasi pada lereng timur pegunungan Andes, dan sepanjang pantai Ekuador. Budaya ini membentang dari sekitar 3.500-1.800 SM. Para Valdivia diikuti oleh Norte Chico budaya yang hidup di zaman modern Peru sekitar 3000 SM. Budaya yang Valdivia pusat keagamaan berada di Chavin de Huantar, di lereng timur Andes, lebih dari 3.200 meter di atas permukaan laut.
Pertama terorganisasi sangat-peradaban Mesoamerika's "periode pembentukan" adalah Olmec. Hampir semua pra-Columbus Maya, Aztec dan Inca masyarakat menghilang, atau berasimilasi selama penaklukan Spanyol di bawah Pizarro pada 1532, dan kemudian Kolonisasi Amerika selama abad 16 dan 17.
Pra-Columbus Perhiasan Motif & Bahan
Semua budaya pra-Columbus yang politeistik, berlatih beberapa bentuk paganisme. Tema yang sering muncul di pra-Columbus kerajinan adalah penggunaan antropomorfik, zoomorphic, dan tanaman-seperti pencitraan dalam seni, mesin terbang-ukiran, keramik, dan perhiasan. Buaya, rusa, Jaguars, dan ular, serta bentuk-bentuk kandang burung khususnya lazim.
Tembikar, mesin terbang seni, patung-patung, dan perhiasan dalam bentuk apapun tidak dirancang hanya untuk nilai estetika mereka, tetapi biasanya memiliki upacara khusus, rohani atau  fungsi untuk melakukan. Tidak seperti Peru / budaya suku Andean periode, erotisme itu tidak terlalu umum dalam seni Mesoamerika.  Namun humor, dan ketertarikan dengan "aneh" i.konografi adalah tema berulang di sebagian besar budaya pra-Columbus.
Meskipun Pra-Columbus peradaban memiliki banyak sumber daya alam dalam hal logam mulia, ada pilihan yang agak terbatas permata yang berharga. Logam termasuk tembaga, emas, perak, dan paduan tembaga dan emas tumbago. Manik bekerja dan glyptic ukiran kebanyakan terbatas pada kerang, terakota, batu giok (jadeite, nephrite), atau apa yang disebut "Greenstone" (chlorastrolite, chrysoprase, greenschist, omphacite, atau berbelit-belit), serta certa, batu api, obsidian , bijih besi, pirus, dan sejumlah kecil lapis lazuli dari Chili. Berharga permata seperti zamrud itu terbatas pada Lembah Magdalena, dekat Bogota, Colombia.
Ada juga seorang ambar-seperti substansi yang disebut kopal yang merupakan dipadatkan (polimerisasi) pohon-resin dari genus Copaifera, yang asli Mesoamerika. Kopal ini terutama digunakan oleh budaya pra-Columbus seremonial sebagai aromatik dupa.
Annular Rings 
Mesoamericans yang dicapai para astronom, dan keasyikan mereka dengan menghitung dan menghitung siklus berulang matahari, bulan, planet-planet dan bintang-bintang ini sangat tercermin dalam seni dan perhiasan. Annulus cincin itu hanya semacam objek, menjadi datar, batu berbentuk cakram (batu giok atau Greenstone) dengan lubang bor melalui pusatnya. Annulus cincin itu biasanya diukir dengan mesin terbang-ukiran yang memiliki signifikansi matematika atau astronomi.

 Giwang Telinga Pra-Columbus
Ornamen wajah sangat populer di dunia Pra-Columbus, dan untuk sebagian besar, perhiasan itu unisex , dikenakan oleh laki-laki dan perempuan. Satu-satunya pengecualian untuk ini adalah penggunaan bibir dan hidung , yang dikenakan secara eksklusif oleh laki-laki dari pangkat. Giwang Telinga- adalah item yang populer di sebagian besar ornamen Pra-Columbus (Mesoamerika) peradaban, dikenakan di cuping telinga laki-laki atau perempuan. Kelos telinga adalah piringan berbentuk corong biasanya terbuat dari Tembikar, , Jade, Emerald, Batu Obsidian atau Kerang.
Umum lainnya termasuk barang-barang perhiasan gelang atau borgol (wristlets), ritual ikat pinggang, era plugs, penjaga hidung, anting-anting konvensional, multi-untai kalung manik-manik, ikat kepala, kalung dan liontin. GiwangTelinga adalah dua potong anting-anting yang diamankan ke telinga dengan batu tebal plug, biasanya terbuat dari batu giok, berbelit-belit atau Kerang.
Budaya Pra-Columbus Topeng Ritual 
Melalui semua budaya Mesoamerika berturut-turut, dari Classic Maya ke Olmecs, pemakaian masker merupakan bagian integral dari kedua agama, dan sekuler ritualisme atau spiritualitas. Topeng itu dimaksudkan untuk mengubah pemakainya, melenyapkan persona-nya sendiri, dan mengambil sifat-sifat binatang, dewa, monster atau dikorbankan dan almarhum. Olmec dan Maya topeng yang rumit dihiasi dengan mosaik rumit giok, pirus dan mutiara. Kota kuno Guerrero adalah pusat pembuatan topeng di Mesoamerika kuno, dan sampai hari ini, penduduk desa di daerah ini masih membuat topeng bentuk hewan dan manusia untuk digunakan dalam festival.
Di Andes-Peru dunia Sicán dan Inca, yang disebut "Sicán Dewa" topeng digambarkan dalam bentuk manusia dengan mata yang terbalik dan hidung, tetapi dapat ditampilkan dengan unggas fitur, seperti paruh, cakar dan / atau sayap.
Banyak ritual Andean topeng dirancang untuk menyembunyikan mulut, karena peralatannya dari logam emas atau perak foil, dan dirancang untuk digantung dari hidung. Dalam Inka kuburan, mumi mengenakan topeng kematian (pemakaman masker) yang juga ditutupi masker mulut. Suku Inca juga membuat "Sun Masker," yang terbuat dari tembaga atau emas, menampilkan memancarkan gelombang logam-foil strip.
Olmec Perhiasan (c.1000 SM-c.100 AD)
 Olmec adalah budaya Mesoamerika yang hidup di dataran rendah tropis selatan-tengah Meksiko, di daerah-hari modern negara bagian Veracruz dan Tabasco, Meksiko. peradaban Olmec menjadi terkenal karena tradisi yang akan terus seluruh budaya pra-Columbus: namley, praktek ritual pengorbanan manusia, atau pertumpahan darah. Bentuk kuno modern "permainan bola" juga Olmec penciptaan yang akan bertahan, seperti yang akan mereka "kepala raksasa" patung-patung batu yang titik pemandangan daerah ini.
Nama "Olmec," yang berarti "manusia karet" dalam bahasa Nahuatl Aztec (mengacu pada bola karet yang digunakan dalam permainan mereka), bukan nama yang digunakan untuk peradaban ini sendiri, dan tidak ada catatan diketahui nama sebenarnya mereka, tetapi ada referensi ke Olmec yang disebut sebagai Tamoanchan orang. Nama modern ini diciptakan oleh Marshall H Saville, Direktur Museum Indian Amerika di New York, pada tahun 1929, mengidentifikasi Olmec sebagai benar-benar unik dan budaya terpisah dari Maya.
Para Olmecs tidak diketahui memiliki bahasa tertulis, tetapi mereka tidak menggunakan bentuk hieroglif yang dikenal sebagai "Epi-Olmec."


Kota Maya Teotihuacán, Veracruz (foto: public dom)        
Olmec seni: masker, Kunz kapak (photo: public domain)

Para  Olmecs , membangun kompleks piramida rumit, dan sistem drainase Pertama Olmec / Mesoamerika kota mungkin telah El Manati dan San Lorenzo Tenochtitlan di zaman sekarang Negara Bagian Veracruz, Meksiko, dan La Venta, di zaman sekarang negara bagian Tabasco di Meksiko. Situs arkeologi yang signifikan di daerah tersebut adalah Las Bocas, yang menjadi dikenal sebagai harta-karun untuk Olmec artefak, patung-patung dan keramik.
Salah satu yang paling signifikan, dopakai batu semimulia Olmecs batu permata adalah batu giok, yang mereka gunakan untuk mengukir telinga kelos, kalung manik-manik, dan patung-patung. Mereka juga menggunakan batu kristal, batu obsidian, berbelit-belit, pirus, onyx, tulang, mutiara dan kerang.
Sebuah motif archetypical Olmec adalah penggambaran bayi, atau anak-seperti "bayi-wajah" patung-patung di "Las Bocas" atau "Xochipala-style;" kurcaci atau posisi janin-patung, dan "pria memanjang" motif dengan memanjang tak wajar , datar kepala dan meregangkan tubuh. Telinga pada patung-patung ini biasanya memiliki lubang-lubang kecil yang akan menampung spul telinga ornamen, dan kepala-kepala yang dimahkotai dengan ketat helm atau penutup kepala.
Para Olmecs juga keranjingan astronom dan ahli matematika,mereka merancang pertama kali benar "nol" shell-mesin terbang ,beberapa abad sebelum Ptolemeus, yang akan menjadi bagian integral dari angka Maya.
Perhiasan Moche (AD 100-800)
Wilayah Peru telah didiami selama lebih dari 14.000 tahun, dimulai dengan nomaden pemburu dan pengumpul, tetapi pada akhirnya akan membeku menjadi kelompok otonom yang dikenal sebagai masyarakat yang berbasis pertanian "budaya Moche" di sekitar 100 AD. The Moche (Mochica) peradaban sangat dihormati karena ikonografi kompleks, Perhiasan yang dicat dengan keramik dan logam emas, dan konstruksi arsitektur yang monumental disebut "huacas," dan sistem irigasi yang canggih.
Moche sejarah dibagi menjadi tiga periode berbeda: Early Moche (100-300 M), Moche Tengah (300-600 M), dan runtuhnya budaya Moche Akhir (500-750 M). Tanpa bahasa tertulis, pengetahuan tentang Moche tidak akan mungkin tanpa pictograms pada tembikar keramik mereka .Yang bercerita tentang tradisi mereka, ritual, praktik-praktik pengorbanan manusia atau darah-minum, praktik seksual, logam dan tekstil tenun, dan kehidupan sehari-hari .

Moche emas telinga-spool, Sipan makam (photo: public domain)        
Moche 'decapitator' sosok korban manusia

The Huaca del Sol, yang merupakan struktur  piramida di Rio Moche, dulunya merupakan pra-Columbus terbesar struktur di Peru, tetapi sebagian hancur ketika ditambang para conquistador Spanyol kuburan untuk mencari emas tersembunyi. Salah satu yang paling dikenal adalah harta Moche topeng emas yang menggambarkan dewi laut dengan spiral memancar dari wajah dihiasi batu. Yang lain sepotong Moche terkenal karya seni adalah emas-emas "Ulluchu Man," yang merupakan dewa dengan kepala dan kaki manusia, dan caparace, kaki, dan cakar kepiting. Penciptaan benda-benda rumit emas, perak dan tembaga.. Ini kadang-kadang dihiasi dengan Peru-gaya "batu incrustations" dari pirus serta chrysocolla, giok, lapis lazuli, mutiara, batu obsidian, sodalite, dan merah-cangkang tiram dari pantai Peru yang disebut spondylus.
Yang Moche berbagi Peru / Andean wilayah dengan penduduk Paracas peradaban (SM 600-300 M), dan peradaban Nazca, yang berkembang dari AD 1 sampai sekitar tahun 750. Seperti budaya Moche, Nazca dikenal hiasannya yang indah, polikrom tembikar, dan untuk mereka yang luar biasa geoglyphs disebut "garis Nazca." Mereka dikenal karena tekstil yang berwarna-warni,mempekerjakan lebih dari 200 warna yang dicelup atau serat alami. Paracas motif termasuk Pampa kucing, burung beo, hiu dan siput.
Perhiasan Maya (c.1000 SM hingga 900 M)
Peradaban Maya di Mesoamerika dicatat karena satu-satunya sepenuhnya berkembang bahasa tertulis pra-Columbus Amerika, tetapi mereka juga menggunakan mesin terbang dan pictograms untuk merekam catatan sejarah, data astronomi, sistem matematika, dan penemuan-penemuan ilmiah. Meskipun Maya mencapai tingkat perkembangan tertinggi selama "periode Klasik" antara 250 SM dan 900 M., budaya terus sepanjang jalan sampai kedatangan bangsa Spanyol pada 1500-an.


 Maya giok pektoral (foto: John Hill / GNU)        
Azul Maya ballgame, Dresden codex detail (kanan)

Dalam budaya Maya perhiasan adalah aspek penting untuk gaun kerajaan, dan ukuran penting bagian dari kelas social. Pendants berbentuk seperti binatang sangat populer, seperti hiasan kepala Maya yang merupakan tanda penting kekuasaan. Masker Maya yang terbuat dari emas, batu obsidian, batu, kayu, dan bahkan kerang, bertatahkan potongan-potongan kecil dari batu giok disusun dalam pola mosaik.

Imam Besar Bait di Chichen-Itza (photo: public)        
Maya bertatahkan batu topeng (foto: AndonicO / GNU)

Maya karya seninya sangat hidup, dijadikan demikian oleh pigmen warna seperti "Maya biru" (bahasa Spanyol: azul Maya) yang merupakan pigmen biru dalam terdiri dari nila pewarna yang berasal dari daun-daun tanaman Anil (Indigofera suffruticosa), dikombinasikan dengan tanah liat alami yang disebut palygorskite (lihat: "ballgame karya seni" di atas, kiri). Di kuil di Rosalila Maya Copan, Honduras, mika diaplikasikan di atas monumen bercat merah plesteran topeng, menambahkan efek kemilau yang dramatis      Menjelang akhir "awal pasca-klasik" periode (900-1200 M), maka sumber-sumber Mesoamerika giok (jadeite) telah habis. Selama periode ini, jenis lain dari "Greenstone" seperti berkelok-kelok, dan juga pirus, kerang dan bahkan kayu keras sedang digunakan untuk fashion telinga kelos, manik-manik dan ukiran patung-patung
Perhiasan Mixtec (AD 500-750)
Nama "Mixtec," atau "Mixteca" (berasal dari kata bahasa Nahuatl Mixtecapan, atau "tempat awan-orang") mengacu pada budaya Mesoamerika dari La Mixteca daerah, sekitar zaman modern Oaxaca.  Suku Mixtec itu  pandai emas, menghasilkan , dan membuat perhiasan kerawang yang rumit . Mixtec kalung sangat berukir, yang terdiri dari ratusan buah pir kecil drop gantung. The Mixtec, Tarascan, Toltec dan budaya di Huastec Classic dan periode Post-Classic (AD 250-1250) adalah perintis Aztec.
Perhiasan Aztec (AD 1300-1535)
Nama "Aztek" biasanya merujuk pada Tenochtitlan masyarakat yang tinggal di sepanjang Danau Texcoco, menyebut diri mereka "Colhua-Meksika," atau "Meksika Tenochca." "Aztek" nama juga bisa menjadi istilah umum yang digunakan untuk mengidentifikasi berbagai kelompok etnis  Mesoamerika semua berbagi bahasa Nahuatl umum, dan tinggal di Meksiko Tengah selama akhir Pasca-Klasik Periode ke-14, melalui abad 16.


Aztec Inlayed topeng c.1400-1521        
Aztec Mendoza korban manusia

Dalam Awal, Tengah, dan  periode Pra Klasik, banyak patung-patung yang diukir adalah perempuan yang digambarkan telanjang, biasanya memakai beberapa jenis kalung dan / atau hiasan kepala. Beberapa bentuk non-manusia juga menjadi populer di Akhir Periode Pra-Klasik, termasuk burung-seperti patung dengan mata besar.
Perhiasan Inca Sicán  (AD 750-1535)
Setelah  sembuhkan dari Moche, para peradaban Sicán (alias Lambayeque budaya) mendiami pantai utara Peru dari sekitar 750 M ke 1375 AD. The Sicán (berarti "kuil bulan") berdiam di BATAN Grande, yang merupakan lembah sungai di kaki bukit Andes, di dekat La Leche dan Lambayeque Sungai. Menjadi gurun budaya, Suku Sicán  mudah beradaptasi dan inovatif, membangun sistem irigasi yang luas, dan membuat kompleks penguburan rumit.
Suku Sicán mempertahankan jaringan perdagangan yang luas, mengimpor bahan langka seperti lapis lazuli dari Chili, dan eksotis bulu unggas dari hutan Amazon .  Budaya Wari (AD 500-800) adalah sebuah sub-grup dari Sicán, yang tinggal di Dataran Tinggi Peru Tengah, dan di Tiwanaku, dekat tepi Danau Titicaca. Peradaban Sicán itu adalah pendahulu ke Kekaisaran Inka, yang akan menjadi yang terakhir "pra-Penaklukan" peradaban kuno Peru.
Para Kekaisaran Inka adalah kerajaan terbesar di Amerika pra-Columbus, tetapi tentu tidak hanya tinggal di satu abad (1400 Masehi ke 1532 AD). Kekaisaran ini berpusat di sekitar hari modern kota Cuzco (Qosqo) di dataran tinggi Peru. Suku Inca yang paling terkenal karena banyak menggunakan emas, dan daya tarik menampilkan kekayaan ini telah diambil oleh penjelajah Spanyol, yang bertekad untuk mengambil itu dari mereka.


Kota Inca Empire Machu Picchu di Peru        
Topeng Pemakaman Sicán emas (Metropolitan Museum)

Legenda El Dorado dan rey el dorado atau "raja emas" conquistador Spanyol berbahan bakar seperti Hernando Cortés, Francisco Pizarro, dan Sebastian de Belalcazar untuk mengeksplorasi,  akhirnya menaklukkan wilayah ini pada awal tahun 1500-an. Di "kota emas" El Dorado adalah diyakini baik kota Inka Coricancha (berarti "Golden Courtyard") di zaman modern Cusco, Peru, atau di lokasi kota Tomipamba Inka, yang kemudian menjadi Kolonial kota Cuenca (Santa Ana de los Cuatro ríos de Cuenca), di Provinsi Azuay, Ekuador.

Andes Muiska Canaris dan bangsa-bangsa di Boyacá dan Cundinamarca Kolombia dataran tinggi juga target dari conquistador Spanyol yang sedang mencari sumber untuk Muzo zamrud. Suku Inca adalah seniman produktif yang memiliki kegemaran untuk pembuatan wadah emas dan perak - beberapa dalam bentuk manusia, dan boneka-seperti laki-laki atau perempuan stupa dan patung-patung manusia yang dipersembahkan kepada dewa-dewa  Suku Inca menyembah matahari (Inti), yang paling penting  bagi mereka,  dewa utama  adalah enam :  bulan, matahari, bumi, thunde, petir dan laut. Titik tertinggi di sebuah desa Inka disediakan untuk tujuan keagamaan, seperti yang paling dekat dengan matahari.
Dengan kedatangan para conquistador Spanyol pada awal 1500-an, ini menandai berakhirnya besar terakhir pribumi Andean (pra-Columbus) penduduk di Amerika. Pada saat kedatangan orang Spanyol, ada lebih dari 40.000 prajurit Inka, tapi mereka kewalahan oleh beberapa sebagai 180 sebagai orang Spanyol, bukan karena superioritas militer mereka, tetapi karena penyerang yang tak terlihat. Dikarenakan Wabah yang dikenal sebagai cacar. Tahun 1535, Francisco Pizarro González memindahkan ibukota dari kota Inka Cuzco, ke Lima.











6.    Perhiasan dari Baktria, Eastern Anatolia dan Iran Plateau
Manusia telah mendiami dataran tinggi Iran selama ribuan tahun, dan wilayah telah berdiri di persimpangan kedua timur, dan Wester peradaban yang melakukan perjalanan sepanjang Jalur Sutra yang terkenal. Mencakup wilayah kerajaan kuno Partia, Media dan Persia timur (sebelah barat Sungai Indus), semua membentuk jantung "Greater Persia," yang mencakup zaman modern afghanistan, Iran, dan Pakistan.
Tidak ada lokasi arkeologi telah menghasilkan informasi lebih lanjut tentang kehidupan Persia kuno daripada Tillya penggalian di Tepe ( "Bukit Emas" atau "Golden Mound"). Para tumpukan "Baktrian emas" di Tillya Tepe (Tallya Tepe, Tillia Tepe atau Talia Tappeh) terdiri dari sekitar 20.000 artefak perhiasan dan ornamen emas yang ditemukan dalam waktu enam kuburan dari lima perempuan dan satu laki-laki. Yang pekuburan pertama kali dibangun sekitar tahun 1500 SM, mungkin oleh suku nomaden yang berasal dari pribumi Scythian Parthia atau suku, atau ke dinasti kerajaan Yuezhi jauh dari China


 Tepe Tallya Rings (cincin foto: Phgcom)        
Kalung dari Talia Tappeh (foto: Phgcom)

Perhiasan Tillya di Tepe mencerminkan keragaman bahan dan motif yang tersedia sepanjang Silk Route. Potongan di situs termasuk cina yang diilhami gesper emas, koin Romawi, dan Siberia belati, dan dewi Yunani Aphrodite emas dengan sayap Baktrian dewa, dan menandai dahi India.
Segala aksesori perhiasan terdapat di makam-makam, dari bros untuk Appliques, gelang, gesper, anting-anting, ikat pinggang, liontin dan cincin. Banyak artefak berhiaskan berlian itu dihiasi dengan batu permata dari lokasi jauh. Ditambang secara lokal batu kecubung (cincin di bawah, kiri), carnelian, lapis lazuli, pirit dan pirus eksotik dikombinasikan dengan ambar dari kawasan Baltik, gading dan merah delima dari India, dan mutiara dari Laut Arab. . Teknik Metalworking seperti cloisonne, ukiran, granulasi, kerawang dan yg dicetak.

Kekaisaran Persia
Kekaisaran Persia adalah salah satu kerajaan berjalan paling lama dalam sejarah manusia, yang mencakup lebih dari 2.600 tahun, dan membentang dari Yunani dan Afrika Utara (Libya) di barat, ke Sungai Indus lembah di sebelah timur .Kekaisaran Persia sebenarnya merupakan suksesi dari beberapa Iran (Iraniate) kerajaan yang memerintah atas dataran tinggi Iran dari sekitar 728 SM, hingga runtuhnya Dinasti Qajar pada tahun 1925. Persia adalah terletak di jantung kuno "Silk Road" rute perdagangan, dan merupakan penerima manfaat dari banyak kekayaan yang menembus dari Cina ke Kekaisaran Romawi.




Kekaisaran dimulai sekitar 500 SM, dengan pembentukan Kekaisaran Median (532 SM-369 SM), yang mengalahkan Kekaisaran Neo-Asyur (lydian) dengan bantuan Babilonia. The Medes itu konsolidasi dengan Kekaisaran Achaemenid (est 705 SM-330 SM) di bawah Teispes (wafat 640 SM) (putra Achaemenes), yang menjadi Raja Ansan, dan yang pertama raja Persia, setelah merebut kota Ansan (modern-i Tall Malyan atau Tepe Malyan) dari Neo-Elamites (1100 SM-539 SM).

 Liontin jimat Tembikar (c. cen 6-4 SM)        
Akhemenid Gelang
Ibukota kekaisaran berada di kota kuno Persepolis, yang dimulai pembangunannya tahun 525 SM, serta kota-kota kuno Pasargadae dan Susa. Kekaisaran ukuran sangat diperluas di bawah Cyrus II the Great (600/576 BC-530/529 SM) yang memerintah hampir tiga puluh tahun, menaklukkan Median, yang lydian, dan Neo-Babilonia kerajaan, dan mati dalam pertempuran dengan Scythians sepanjang Syr Darya sungai di pusat Persia.
Achaemenid Persia (Hakhamaneshiyan) Kekaisaran tiba di dekat hampir lima generasi kemudian, dengan kematian Darius III, atau "Darius yang Agung" (336 SM-330 SM), yang dibunuh di Baktria (Afganistan) selama penaklukan Alexander Agung. Sebagai ikon motif, matahari selalu dikaitkan dengan royalti Persia, dan sejarawan Yunani kuno mencatat bahwa "gambar kristal" matahari selalu menghiasi tenda kerajaan Darius III.



anting-anting (4th cen SM), Scythian Pectoral (4th cen SM), Akhemenid kalung batu akik (c.350 SM) foto: Marie-Lan Nguyen
Asiatic, atau Persia Lion (Panthera leo persica) juga  motif penting di Persia kuno, terkait erat dengan kerajaan Persia. Pakaian dan dekorasi tahta raja-raja Achaemenid dibordir dengan motif singa, dan mahkota Raja Antiokhus  dihiasi dengan singa.

Seni pra-Islam, Bahasa & Agama
Selama Kekaisaran Achaemenid,  bahwa nabi Zoroaster Iran diantar dalam agama Zoroastrianisme (Mazdaism), yang menjadi unsur yang menentukan budaya Persia, mencapai setiap sudut dari kekaisaran. Zoroaster agama yang percaya pada satu universal dan transendental, atau "diciptakan" pencipta, Ahura Mazda, dan dewa mengambil astral dan planet aspek. Api (Atar, Adar) dan air (apo, Aban) adalah agen-agen kebersihan ritual dalam Zoroastrianisme, dan pikiran yang baik, baik kata-kata atau perbuatan baik diperlukan untuk menjamin kebahagiaan, dan untuk menjaga kekacauan di teluk.


Achaemenid Persia Coin (sekitar 490 SM)        
Makam Lapangan Naqsh-e Rostam

Selama sembilan abad Persia diperintah oleh beberapa dinasti yang mencakup Kekaisaran Parthia (250 SM-AD 226) dan Kekaisaran Sassania (226-651). Periode Kekaisaran Parthia ditandai dengan peperangan dengan Mesopotamia dan Roma, dan sering penyerangan oleh Scythian nomaden. Selama periode ini  Yunani mulai mengerahkan pengaruh artistik pada budaya Persia, tetapi juga periode pengenceran dan penurunan yang lebih besar Persia.
Selama Kekaisaran Sassania, atau "Kekaisaran Persia kedua," penguasa kerajaan keempat ini dinasti Iran mencoba untuk menghidupkan kembali kejayaan Kekaisaran Achaemenid oleh Helenistik (Yunani) bentuk Zoroastrianisme. Selama periode ini, Persia adalah salah satu dari dua kekuatan utama di Asia dan Eropa Barat, yang berlangsung selama jangka waktu lebih dari 400 tahun.


Susa Dekorasi di istana Darius di Susa        
Darius III (336 SM-330 SM)

Selama abad ke-6, kerajaan diperluas, rute perdagangan dibangun kembali, dan "kedamaian abadi" dinyatakan dengan Kaisar Roma Justinian I, Kaisar Persia yang membayar suap Khosrau saya dari 440.000 keping emas untuk menjaga perdamaian. Perdamaian tidak berlangsung, dan sekali lagi, Persia adalah pada berbaris.
     Titik balik untuk kedua Kekaisaran Persia datang ketika kaisar Bizantium Heraclius (610-641) mulai mendorong kembali, menghancurkan kuil Zoroaster di Ganzak dan Khosrau II istana Dastagerd, mengarah pada penghinaan dan kekalahan untuk Persia, dan penurunan kekaisaran.

Islamic Persia
Mencoba untuk menyelamatkan kerajaan dari invasi oleh Muslim yang baru terbentuk Kekhalifahan Abbasiyah, dengan bantuan dari dinasti Tang Cina Dingfang Su umum. Cina sekarang bisa mengklaim menguasai seluruh Jalur Sutra sejauh barat Aria (sekarang Herat di Afghanistan Barat), menegakkan aturan dengan bantuan dari yang sekarang Göktürks cina membawa gelar, melawan sisi-membahu untuk mempertahankan kendali . Pukulan dengan kekalahan dari pasukan Cina pada pertempuran Talas, dan oleh 750 dinasti Abbasiyah total kontrol atas Persia. Selama beberapa ratus tahun berikutnya Arab dan seni dan arsitektur Islam akan dicampur dengan Persia's "Oriental" motif yang dipengaruhi oleh Asia Timur, membentuk gaya yang unik yang segera dikenali sebagai "Persia."


Hasht-Behesht Istana di Isfahan (c.1669)        
Shah Masjid di Esfahan


Jembatan Khaju Esfahan        
Darya-i-Nur 'Sea of Light' berlian

Syah Masjid di Esfahan (alias Isfahan, Nesfe Jahan, atau "Setengah dari dunia") adalah salah satu dari puncak arsitektur di dunia Islam. Mesjid ini dibangun selama periode Safawi awal 1600-an, dan kemegahan adalah karena keindahan dan kerumitan dari tujuh keramik mozaik berwarna dan tulisan kaligrafi.
Motif Persia ‘Singa dan Matahari ‘
Motif penting ke Persia abad ke-12 adalah kombinasi dari Singa dan Matahari, yang menggambarkan tanda berhubung dgn mintaku'lburuj matahari di rumah Singa. Ikon pertama kali muncul pada uang logam dari Kaykhusraw II, yang adalah Sultan dari Kesultanan Seljuk Rûm 1237-1246, tetapi hubungan antara dua ikon dapat mendahului usia Zoroaster. Simbol abadi ini tetap sebagai bagian dari bendera negara Iran sampai Revolusi 1979, ketika digantikan dengan Republik Islam Lambang.

Perhiasan Matrimonial Persia
Seperti kebanyakan budaya umum, perhiasan memainkan peranan penting dalam proses pacaran dan pertunangan di Persia. Setelah persetujuan diberikan oleh keluarga pengantin wanita, satu hari telah diatur untuk Nomzad, atau pernikahan, dan keluarga pengantin laki-laki diharapkan untuk membawa hadiah perhiasan, dinilai berdasarkan kemampuan mereka dan posisi dalam hidup.
Pada hari upacara, teman-teman perempuan dan hubungan kedua keluarga berkumpul di harem. Beberapa kali sepanjang hari, pengantin pria akan bertemu dengan pengantin wanita  khusus bagian harem, setiap kali membawa hadiah perhiasan atau sutera Ketika waktunya tiba untuk menghilangkan bersulam pengantin wanita/,cadar , perhiasan hadiah lain diperkenalkan, dikenal sebagai ruhmuhah, atau "hadiah untuk menunjukkan wajah."

Mahkota Persian
Penjarahan harta dari negeri-negeri jauh menjadi jalan dunia selama Kekaisaran Persia Islam, dan Persia mencintai permata - terutama berlian dan zamrud. Banyak dari benda-benda di Crown Jewels Kekaisaran Persia (alias Crown Jewels Iran, Iran Crown Jewels) yang diperoleh selama Dinasti Safawi (1502-1736 M).
Tahun 1719, ibukota Persia Esfahan dipecat oleh Afghan, dan Iran Crown Jewels dijarah. Beberapa dekade kemudian, Nader Shah Afshar mengusir Afghan dari Iran, meluncurkan kampanye sendiri melawan Afghanistan dan India Utara ( "karung Delhi"), kembali ke Iran dengan sisa perhiasan yang dijarah, dan juga beberapa item baru.


Zamrud penobatan sabuk        
Penobatan kalung,

The Darya-i-Nur (Sea of Light) adalah seorang langka biru india's Golconda berlian yang beratnya 186 karat, yang dimiliki oleh Kaisar Mughal Agung terakhir, Aurangzeb, sampai dijarah dari ahli waris selama "karung Delhi" di 1739. Hal ini diyakini bahwa Darya-i-Nur ini terdiri dari sebagian besar Tavernier's "Great Table" berlian.
Batu permata yang tak ternilai berpindah tangan berkali-kali, yang dimiliki oleh Nadir Shah Afshar, Shah Rokh, Mirza-Alam Khan Khozeime, Hassan Mohammad Khan Qajar, Lotf-Ali Khan Zand, Qajar Agha Mohammad Khan, dan Fath Ali Shah yang namanya terukir pada satu sisi berlian. Batu itu dipasang pada pengaturan rumit oleh Nasser-ed-Din, yang diapit oleh motif  singa dan matahari.. The 41.40 x 29.50 x 12.15mm Darya-i-Nur sekarang berada di Iran's Crown Jewels Museum.


Kalung, Zamrud        
Tiara, Noor-ol-Ain



Terkenal Koh-i-Noor (Gunung Cahaya) berlian pada awalnya dimiliki oleh Kaisar Mughal Shah Jahan, pendiri Taj Mahal di Agra, yang naik ke batu di Merak takhta. The Koh-i-Noor diwariskan kepada putranya Aurangzeb, yang memenjarakan ayahnya di Agra Fort dimana legenda mengatakan bahwa berlian itu diposisikan dekat jendela agar Shah Jahan bisa melihat Taj Mahal hanya dengan melihat dengan bayangannya di batu. Pada tahun 1830, yang digulingkan penguasa afghanistan, Shuja Shah melarikan diri ke Lahore di mana Koh-i-Noor diberikan kepada Ranjit Singh, Maharaja Sikh Punjab, sebagai imbalan bagi membujuk Singh Perusahaan India Timur Belanda untuk memasok pasukan untuk membantu memenangkan kembali Afghan takhta untuk Shah Shuja.

Perhiasan untuk Pria atau Wanita Islam
Biasanya, laki-laki yang paling dianjurkan memakai perhiasan, terutama emas, dan banyak laki-laki hanya memakai cincin perak untuk cincin kawin. Beberapa percaya bahwa tindik adalah "haram" menurut Islam, dan bahwa anting-anting bahkan harus berkecil hati bagi perempuan karena merupakan deformasi ciptaan Allah.. Meskipun hal ini dibantah oleh orang lain, tindik badan jenis apa pun untuk laki-laki tidak akan diijinkan dalam Islam. Perempuan, di sisi lain, tidak hanya diizinkan, tetapi didorong untuk memakai perhiasan.
Sementara para wanita Persia Kuno yang biasanya tertutup di depan umum, yang mengenakan jubah hitam panjang atau disebut cadar cadar (chadar, Sansekerta: chattram), di acara keluarga dan / atau acara-acara khusus di rumah, perempuan akan memamerkan perhiasan terbaik.






7.     Perhiasan dari Lembah Indus
Manusia pertama kali mulai bermigrasi dari Australia ke sub-benua India sekitar 60.000 tahun yang lalu. Pemukim awal ini adalah keturunan dari suku-suku asli Australoid, dan menjadi dikenal sebagai Dravida, yang mencapai diperpanjang dari India ke Iran.
Meninjau ke zaman Neolitikum ,Perhiasan - budaya Mehrgarh (7000 SM ke 5500 SM), dan Late Harappan (alias "Pemakaman H") umur, yang ada sebelum usia besi pembangunan casting dan logam-logam bekerja. Daerah Lembah Indus, yang meliputi Persia dan sub-benua India, adalah rumah bagi peradaban Indus-Sarasvati (Arya, Harappa dan Weda bangsa) yang terbesar (baik penduduk dan geografi) dari peradaban kuno besar dari Mesir, Mesopotamia, Asia Selatan dan Cina. The Saraswati adalah sebuah sungai yang dipuji dalam Rig-Veda (koleksi himne Weda), menjalankan panjang Lembah Indus, dari Punjab ke Laut Arab.


Gadis menari Mohenjo daro c. 2500 BC 2500 SM        

Awal perhiasan Lembah Indus terdiri dari untaian manik-manik sederhana yang dipahat dari batu lunak, atau dibuat dari kerang. Para ahli Harappans pengrajin, membuat manik-manik dari batu akik, kecubung, akik, lapis lazuli dan pirus. Beberapa batu-batu itu dipanaskan untuk menghasilkan warna kemerahan yang dihargai oleh Indus awal peradaban.
Perhiasan dari Harappan Budaya
Selama periode Harappan Akhir pengrajin mulai bekerja dengan perunggu, tembaga perak, dan emas, kalung sederhana Penciptaan, kepala-band, gelang dan ornamen lainnya dari logam cor, mengkilap fayans (non-tanah liat keramik), terakota, kerang, dan ukiran gading. Contoh perhiasan awal ini dapat dilihat pada cast-patung perunggu dari 'Dancing gadis Mohenjo daro' (Mohenjo daro, Pakistan), diyakini telah dibuat dalam 2.500 SM (atas, kiri).
Para Harappans juga dicapai pelaut dan navigator, membantu mereka untuk memperluas batas-batas perdagangan Bahrain dan Sumeria Untuk navigasi, kompas yang diukir dari Harappans sangkakala, yang mereka digunakan untuk mengukur sudut antara bintang-bintang.
Perhiasan juga dibuat dalam bentuk simbol antropomorfik seperti binatang, pohon, dan organ-organ seksual, karena terutama untuk mereka yang kafir, dan matriarkal keyakinan spiritual. Perhiasan itu dipakai terutama oleh perempuan, dan tidak dikuburkan bersama almarhum, tetapi diteruskan kepada ahli warisnyaHarappan populer lainnya adalah motif spiritual Siwa Pashupati, atau Yoga "Tuhan Binatang."
Perhiasan dari anak benua India
Karena India's berlimpah kekayaan mineral menjadi dikenal di seluruh dunia, orang-orang pribumi menjadi semakin kaya dan gaya hidup mereka tumbuh dalam kemewahan. Dimulai pada masa Maha India Janapadas, atau "Negara Besar" (700 SM hingga 300 SM), daerah kekayaan dan kekuasaan terus semakin meningkat mencapai puncaknya pada saat Kekaisaran Mughal yang membentang dari abad ke-16 hingga pertengahan abad ke-19, dan siapa yang kerajaan diperpanjang dari sub-benua India ke Afghanistan.
Permata digunakan di India dengan baik didokumentasikan di abad ke-6 SM sanskrit bebas yang dikenal sebagai Brihat-Samhita (Utpalaparimalä,), ditulis oleh Daivajna Varahamihira (505-587). Varahamihira, yang adalah seorang astronom, matematikawan, dan peramal dari Ujjain, dikategorikan twenty-dua permata, atau "ratnas," yang mencakup: marakata (zamrud), Mukta (mutiara), Padmaraga atau Mänikya (ruby), dan Vajra (berlian) , serta Brahmamani (bicolored turmalin), Gomeda (jacinth atau zirkon), Indranila (safir), Jyotirasa, Karketana (chrysoberyl), Pravals (karang), Pulaka (garnet), Pushparaga (topaz), Rajamani (kerajaan gem), Rudhirakhya (akik), Sasikanta (Moonstone), Saugandhika (safir varietas), Sphatika (batu kristal), Sasyaka (tembaga sulfat), Vaidurya (Lápiz lazuli), dan Vimalaka (pirit).
Klasifikasi batu permata yang dibagi lagi menjadi kategori yang berbeda dengan disiplin dari Jyotish, yang merupakan sistem India kuno astronomi dan astrologi. Permata dibagi menjadi mahäratna (permata utama) dan uparatna (minor permata), dengan kelompok mantan terikat kepada sembilan planet atau tanda-tanda astrologi: Diamond (Venus), Ruby (Minggu), Emerald (Mercury), Topaz atau Yellow Sapphire ( Jupiter), Garnet (Rahu), Blue Sapphire (Saturnus), Pearl (Bulan), Red Coral (Mars), Cat's-Eye chrysoberyl (Ketu) sebagai batu sembilan. Sembilan batu-batu ini biasanya diatur dalam Navaratna (sembilan permata) sistem pengaturan, dengan ruby (matahari) pada pusatnya.

Rute Udara - Yunani dan India
Perdagangan menggunakan rute lautan  pertama antara Yunani kuno dan India dimulai pada sekitar 130 SM, yang didirikan oleh seorang Yunani bernama navigator Eudoxos dari Cyzicus, di bawah Ptolemy VIII, yang adalah raja dari Helenistik / Dinasti Ptolemeus di Mesir. Dengan bantuan navigator India, Cyzicus membuat perjalanan pertama yang tercatat dalam c.118 SM. Mereka berlayar dari pelabuhan Arab Aden (Eudaemon dalam bahasa Yunani) ke pantai barat India menggunakan Samudera Hindia's musiman monsoon angin untuk membawa mereka bersama-sama.
Mungkin pertama komoditi yang menarik orang Yunani kuno itu rempah-rempah, dan salah satu rempah-rempah yang sering diperdagangkan adalah Piper nigrum, atau lada hitam (Sansekerta: pippali, bahasa Latin: peniup seruling) dari Tamil Nadu di tenggara India. Hal ini diikuti oleh komoditas eksotik lainnya seperti kayu manis, cassia, kapulaga, jahe, kunyit, beras, dan batu permata.


Peta kuno pelabuhan perdagangan Romawi di India        
Greek Gulir Amaravati Yunani c. 300 AD 300 AD

Bangsa Romawi memperluas perdagangannya dengan Tamil Chola, Chera dan Pandyan dinasti, mendirikan pemukiman perdagangan yang ,  lama setelah jatuhnya kekaisaran Romawi Barat. Rempah-rempah bukan satu-satunya komoditi yang menarik orang-orang Yunani dan Roma - burung-burung merak hidup yang sangat dihargai sebagai dekorasi taman di Yunani kuno. Sebagai gantinya, orang India mendapatkan apa yang mereka inginkan dari dunia Yunani-Romawi - emas, dan ;ebih banyak dari itu.
Bersama dengan emas ada komoditas Mediterania lainnya seperti tembaga, perak, minyak zaitun, dan anggur, tetapi setelah itu . Alih-alih menggunakan emas untuk menukar mata uang, begitu pula orang-orang Yunani, India itu hanya untuk mencari cara baru untuk menghiasi diri mereka sendiri. Pada paruh kedua abad pertama Masehi Pliny the Elder mengatakan ketidakseimbangan perdagangan ini: "Kita harus menjadi gila membangkrutkan diri mereka sendiri untuk India" Salah satu manifestasi penting india keasyikan dengan emas dan hiasan diri berada dalam tradisi Hindu "perhiasan enam belas."
Kelahiran Masa Keemasan India
Didirikan oleh Chandragupta Maurya pada 332 SM, Kekaisaran Maurya adalah salah satu kerajaan terbesar untuk memerintah benua India, dan prekursor bangsa modern India. Zaman keemasan dari Guptas dimulai di Indo-Gangga Plains di abad ke-3 SM, dengan menangkap Chandragupta menaklukkan wilayah-wilayah dalam lembah Indus yang telah diselenggarakan oleh Alexander Agung. Pada puncaknya pada abad ke-2 SM Kekaisaran Maurya meluas ke Kerala di ujung india di selatan, Afghanistan di barat, dan Assam (Bangladesh) di timur.
Perang dan penaklukan adalah kenyataan hidup di dunia kuno, dan India merupakan yang bagian integral dari persamaan. Selama masa Gupta, prajurit perempuan adalah biasa, tetapi mereka telah bekerja dalam pertempuran sejak zaman Rig Veda dalam 1.000 SM. Dengan munculnya kerajaan Maurya, kota Patna menjadi kursi kekuasaan untuk sub-benua India, dan menjadi lambang kebesaran india. Patna terletak pada pertemuan empat sungai - Sungai Gangga, Arennovoas, Sonabhadra dan Hiranyawah - dan kota ini menjadi pusat perdagangan utama bagi dunia kuno.


Chandragupta (kiri) & Asoka (kanan)        
Koin Perak Maurya (photo: public domain)

Megasthenes Sejarawan Yunani (350-290 SM), yang juga seorang duta besar ke pengadilan dari Chandragupta, memberikan catatan tertulis pertama dari Patna dalam bukunya Indika, yang disebutnya sebagai Palibothra. Di bawah cucu Chandragupta Ashokavardhan Maurya (bergantian "Asoka yang Kejam" atau "Asoka yang Agung") berubah Patna dari kota kayu untuk konstruksi yang megah, 22-mil-kota lama batu dengan lebih dari 64 gerbang.
Terlambat dalam hidup, Chandragupta Maurya meninggalkan takhta dan harta benda untuk bergabung dengan sebuah kelompok pengembara Jain biarawan, mengantarkan usia Jainisme di India. Seperti kakeknya Chandragupta depannya, Asoka juga menolak pertumpahan darah untuk mengikuti ajaran-ajaran Buddha, setelah menyaksikan tangan pertama kekacauan ia mengeluarkan selama Perang Kalinga Orissa pada 264 SM.
Asoka menyebarkan pesannya non-kekerasan (the "dekrit Asoka") pada "Pilar Asoka," yang merupakan serangkaian kolom yang tersebar di seluruh India bagian utara. Dalam HG Wells 'buku "The Outline of History" ia menulis tentang Asoka: Dalam sejarah dunia ada ribuan raja dan kaisar yang menyebut diri mereka "highnesses mereka," dan dengan cepat menghilang. Tapi Asoka bersinar terang seperti bintang terang, bahkan sampai hari ini. "


Lord Rama dan Istri Sita        
Ramayana - pertempuran antara Rama dan Rahwana

Penekanan khusus ini kalinya dalam sejarah India adalah cerita tentang Rama yang merupakan salah satu rakyat yang lebih populer pahlawan dan dewa dalam agama Hindu. Legenda Rama diceritakan dalam salah satu epos terbesar India, Ramayana. Rama kisah kehidupan, dan perjalanan rohani adalah salah satu kepatuhan yang sempurna dengan konsep dharma, yaitu menjalani kehidupan yang kebaikan dan kebenaran. Tapi Rama adalah kedua seorang kekasih, dan seorang prajurit, salah satu kontradiksi konstan dalam budaya Hindu.

The Kushan Empire dan Jalur Sutera
Tidak ada kata kerajaan dalam sejarah mempunyai lebih banyak pengaruh terhadap perdagangan global daripada Kushans (c. AD 60-375 AD), yang adalah (Mahayana) Buddha pedagang budaya yang luar biasa bertanggung jawab untuk menciptakan darat Sutera, sehingga secara dramatis memperluas perdagangan antara Cina, India dan Dunia Barat. Pada puncaknya pada abad pertama AD, Kekaisaran Kushan diperpanjang dari Khyber Pass dan Lembah Indus (afghanistan, pakistan) ke lembah sungai Gangga di utara India, dan adalah yang pertama benar-benar "multi-kultural" kekaisaran.

        
Koin Emas Kushan (photo: public domain)

Kushans menguasai sebagian besar India utara, mereka tidak beragama Hindu, dan bukan pribumi untuk Indo-Gangga Plains. Melakukan praktek yang Kushans Hindu, bersama dengan Zoroastrianisme, Buddha dan agama Yunani kuno. The Kushan Empire dimulai di Baktria dan Gandhara, di zaman sekarang Afghanistan, Pakistan, Tajikistan dan Uzbekistan. Pada abad kedua, Roma di bawah Hadrianus menguasai tanah di sebelah barat, dan Dinasti Han menguasai tanah di sebelah timur, tapi pusat perdagangan berada di bawah kerajaan Kushans, dan ibu kota di bawah Maharaja Kanishka saya, itu Peshawar, di northwester Pakistan. Menandai rute perdagangan adalah stupa besar dari Kanishka, yang dikatakan menjadi salah satu struktur yang paling mengesankan di dunia kuno.


Akik Kushan stempel segel (photo: public domain)        
Kushan perhiasan c.200s SM (foto: Phgcom / GNU).

Dalam lembah sungai Gangga India utara kota Mathura (dekat Agra, di Uttar Pradesh) adalah sebuah kota perdagangan utama untuk dinasti Kushan, dan Cina sutra mentah yang ditakdirkan untuk Yunani dan Roma pertama kali ditenun di Mathura. Koin Kushan menampilkan simbol dari setiap budaya dan agama di sepanjang rute perdagangan, dan Kushan toleransi terhadap keragaman agama menyebabkan periode panjang perdamaian dan kemakmuran.
Para Dinasti Chola India Selatan
The Cholas (c. AD 850-1250) adalah sebuah dinasti yang memerintah tamil The Chola Dynasty sedang berlatih Hindu yang meninggalkan warisan abadi dalam seni, arsitektur dan Metalworking, serta literatur, ilmu pengetahuan dan matematika. Mereka berdua pertanian, dan budaya maritim yang merupakan bagian integral dari permata laut dan perdagangan rempah-
     Bagian selatan wilayah Tamil dari India ini terutama dikenal karena dicapai perunggu pengrajin logam, dan banyak yang hilang-lilin-pengecoran patung-patung mereka telah menghasilkan. Salah satu yang paling abadi bit ikonografi yang terkait erat dengan budaya Hindu India adalah cast-patung perunggu Nataraja, Tuhan Dance.
Kekaisaran Mughal didirikan pada tahun 1526, oleh Zahiruddin Muhammad Babur (1483-1530), setelah kekalahan Shah Ibrahim Lodi, yang terakhir dari Sultan Delhi, pada Pertempuran pertama Panipat.. Ini adalah awal dari dominasi kekaisaran Islam di anak benua India. Dinasti Mughal mencapai puncaknya di bawah Jalaluddin Muhammad Akbar (1542-1605), yang dikreditkan untuk ekspansi terbesar dari kerajaan, dan membina hubungan harmonis antara Muslim dan Hindu faksi.


Maharajahs Singh (kiri) & Patiala (kanan)        
Carved 217,80 karat Mughal Emerald c. 1107/1695 AD 1107/1695 AD

India's Maharajahs yang luar biasa kaya, dan dengan selera mereka tinggi dalam arsitektur, pakaian dan perhiasan, mencerminkan keinginan mereka untuk memproyeksikan citra kekayaan. Pada akhirnya, Maharajahs 'yang bergaya hidup mewah memungkinkan siapa saja mengambil keuntungan dari kelemahan mereka, sehingga mempercepat india menjadi menurun.
Saat itu selama abad 15 dan 16 orang-orang Eropa, terutama Portugis, mengembangkan minat pada kekayaan mineral di India, terutama kalau itu datang ke India's berharga zamrud, rubi, dan berlian Golconda, juga dikenal sebagai vajra, yang merupakan sanskrit untuk "petir." Pada akhir abad ke-16, Britania, Portugal, Belanda, dan Perancis  semua mendirikan pos perdagangan di seluruh India.


The Darya-i-Nur 'Sea of Light'        
Zahiruddin Babur (kiri), Bhupinder Singh (kanan)

Kekaisaran Mughal mulai runtuh di bawah tekanan dari Marathas (Mahrattas, Maranthas), yang merupakan seorang Indo-Arya Hindu sekelompok prajurit dari pusat-barat negara bagian Maharashtra. Pada puncaknya pada akhir 17 dan awal abad 18, para Maratha Kekaisaran "Maratha Konfederasi" (1674-1820) menutupi bagian utama dari sub-benua India. Selama periode ini Kekaisaran Maratha mendirikan sebuah protektorat atas Kaisar Mughal, membawa akhir dari kekuasaan Islam di Punjab. Kaisar terakhir, Bahadur Shah II (1775-1862), dipenjarakan dan diasingkan oleh Inggris setelah Pemberontakan India tahun 1857 (alias: "India's First Perang Kemerdekaan," atau "Pemberontakan sepoi").



Perdagangan dengan Calicut, India dari Civitates atlas orbis terrarum c.1572

Kebanyakan dari India kini di bawah kendali Britania dan British East India Company, dan tunduk pada kekuasaan langsung di bawah Kerajaan Inggris. Di Bawah kepemimpinan Indai's Mahatma Gandhi, kampanye non-kekerasan sipil membawa dekat dengan kekuasaan kolonial pada tahun 1947. Pada tahun 1950, India menjadi republik, dan daerah-daerah berpenduduk mayoritas Muslim di sebelah barat laut itu dipartisi untuk membentuk bangsa yang terpisah Pakistan. Hari ini, India mempertahankan permata yang berkembang dan industri perhiasan, berpusat di sekitar Gujarat dan Mumbai di negara bagian Maharashtra. Sekali lagi, Hindustan diamantaires dari Gujarat adalah reklamasi warisan mereka, dan supremasi dalam bidang permata dan perhiasan.
Solah Shringar "Enam Belas perhiasan"
Istilah "Solah Shringar" (alias tangkai-O-Nuh) merujuk pada "enam belas perhiasan," atau "seni kecantikan," yang merupakan adat pernikahan Hindu kuno datang kembali ke abad pertengahan India. Yang disebut "enam belas perhiasan" milik wanita "pernikahan set" dari perhiasan dan kosmetik yang akan dipakai pada hari pernikahannya.
Ada Solah Shringar dimulai dengan rambut pengantin yang diminyaki, berpisah dan mundur, lalu dihiasi dengan borla, yang merupakan hiasan rambut berbentuk kerucut di bagian belakang kepala. Ditambahkan  Tika, Mang-Tikka, atau Bhor, yang merupakan satu liontin yang menggantung dari bagian-bagian di mana rambut di dahi.. Ada juga yang Gaajra sehelai rambut hiasan bunga dan mutiara, dan anting-anting yang tergantung dari Karn Phool, atau "telinga bunga" yang tindikan di telinga.
Perhiasan jenis lain yang unik bagi Solah Shringar termasuk Sarpech atau bulu-pin, yang Arsi atau pemanah cincin (mirror cincin), dan Hansali yang merupakan tipe kerah choker. Sebuah kalung bermanik-manik yang disebut Mangalsutra simbolis lain bagian penting pernikahan Hindu perhiasan. Jika wanita dari Tamil Madu, ia akan menambahkan Thaali, yang merupakan kuil berbentuk medali emas yang dipegang oleh benang kuning.

Lukisan dari Maharashtra Ajanta Caves di c. 600s AD 600s AD        
Maharani Jindan (Jind Kaur) c. 1840 1840

Wajah juga dapat dihiasi dengan Bindi yang merupakan satu titik bahwa perempuan Hindu dikenakan di dahi mereka. Cincin hidung, atau Nath bisa sangat rumit, dihiasi dengan mutiara atau batu permata, dan mungkin melekat pada rambut di satu sisi kepala, dengan rantai berisi beberapa drop-manik-manik. Di beberapa daerah cincin hidung tidak pernah dihapus, menjadi simbol abadi perkawinan. Sebuah bayangan mata hitam yang disebut Kaajal kemudian digunakan untuk menonjolkan mata.
Ini disertai dengan bermacam-macam standar gelang, armlets, gelang (sebanyak dua puluh atau lebih pada setiap lengan), gelang, anting-anting, cincin hidung dan cincin jari kaki. Gelang terdiri dari Pola yang biasanya terbuat dari emas, perak atau besi, dan Shankha terbuat dari gading atau keramik. Beberapa perhiasan item dalam Solah Shringar harus mengandung warna merah dianggap "menguntungkan."
The Pajeb adalah sebuah gelang merah yang terbuat dari kaca, dan pengantin juga akan menerapkan bubuk warna merah terang yang disebut Sindoor (Puja Hindu) di rambutnya, Chudda merah di tangannya, dan Anjana merah atau Kohl di sekitar mata. Cincin mungkin dikenakan pada semua sepuluh jari, dan termasuk Hathphulor, yang merupakan medali tunggal di belakang-sisi tangan yang dilampirkan pada setiap cincin oleh serangkaian rantai emas. Sari pengantin wanita juga akan merah, diadakan di tempat oleh pinggang-sabuk emas. The Mehndi adalah rumit tato henna yang diterapkan pada sisi telapak tangan, lengan dan kaki.





8.    Etruscan Jewelry


The Etruscans tinggal di Etruria (barat Toscana, Italia) dan orang-orang non Italic  dengan budaya dasar terutama kebudayaan Yunani. Para Etruscans memiliki pengaruh pada orang-orang Romawi dari abad ke-7 SM hingga abad ke-5 SM. Mereka akhirnya diatasi oleh Roma pada abad ke-4 dan ke-3 SM. Selama Periode Etruscan Awal (abad ke-7 SM sampai abad ke-5 SM), mereka mengembangkan metode unik sendiri, dari pengerjaan dan gaya yang khas, menghasilkan banyak potongan-potongan yang menampilkan rincian yang rumit dan berbagai gaya, seperti ditunjukkan pada contoh di bawah ini (dari Metropolitan Museum of Art). Selama Periode ini, Etruscans mengembangkan seni granulasi, yaitu menggunakan berbutir halus "ditembak" emas untuk menciptakan pola-pola rumit. Proses ini telah baru-baru ini ditemukan kembali dan sedang digunakan lagi di masa kini.


Selama Etruscan Akhir Periode (4th abad SM sampai abad 3 SM),  pengerjaan  kualitas lebih sederhana Banyak potongan dibuat dengan benang pola kerawang tanpa dukungan, dan sering digunakan manik-manik berwarna dari Fenisia, tatahan dan enameling. Etruscan jari cincin sering kali dibuat dengan scarab atau terukir panjang oval bezel set dengan satu batu permata.

9.  Jewelry Romawi kuno



Romawi kuno menggunakan berbagai macam bahan untuk perhiasan mereka karena akses mereka ke berbagai sumber daya alam di seluruh benua Eropa dan Mediterania.  Perhiasan yang paling umum item Roma adalah awal bros, yang digunakan untuk mengamankan pakaian bersama.  Gaya populer perhiasan yang ditemukan oleh bangsa Romawi kuno belahan emas menjadi kalung, gelang, dan anting-anting (atas kiri).  Gambar perhiasan Romawi ke kanan (atas) adalah dari Albert Racinet buku "Le Costume Historique 1878."
 Meskipun Roma sering digunakan dalam perhiasan emas, mereka juga digunakan perunggu ditetapkan dengan tulang dan manik-manik kaca.  Mutiara khususnya dihargai.  Romawi ukiran perhiasan ke kiri (di bawah) adalah dari "Batu Permata Alam dan Seni," oleh B. Fawcett, diterbitkan di London oleh Groombridge and Sons (1880).
 Kalung emas di bawah ini ditemukan di Pompeii dan ditetapkan dengan zamrud dan mutiara.  Contoh ke kanan adalah mutiara alami, zamrud plasma (Chalcedony), dan kalung emas dari Kekaisaran Romawi kuno (500 SM hingga 100 M), yang di British Museum di London.



 Kebanyakan perhiasan Romawi awal Yunani dan Etruska mirip perhiasan.  Motif baru dikembangkan atau berasal dari budaya lain dan tetap mapan sepanjang zaman Romawi.  Contoh yang dipengaruhi oleh orang Mesir adalah Herakles simpul, dengan Apotropaic (jimat dan jimat) karakter untuk mengusir kejahatan.  Pinjaman lain dari Mesir adalah mahkota Isis, yang menghiasi anting-anting pada abad kedua SM perkembangan penting lainnya adalah gelindingan anting-anting, muncul sekitar 330 SM, dengan finial dalam bentuk kepala binatang, maenads, orang-orang negro atau sosok penuh Eros. Cameo potret juga dipakai sebagai cincin dan liontin (di bawah).
     Gelang emas sering dibentuk dalam bentuk ular melingkar (kiri bawah).  Sementara perempuan Romawi mengenakan berbagai perhiasan, orang-orang sering hanya mengenakan cincin jari (walaupun mereka diharapkan untuk memakai setidaknya satu cincin).  Cincin itu dibuat dengan batu berukir atau emas, dan digunakan lilin untuk menutup dokumen penting dengan lilin (di bawah).  Koin emas cincin di bawah ini menampilkan potret kaisar Marcus Aurelius (121 AD sampai 180 AD).



Untuk  kelas atas wanita Romawi mengenakan perhiasan cukup banyak.  Satu desain yang berlangsung sepanjang sejarah Romawi fibula, pin yang mirip peniti dan digunakan sebagai pengikat pakaian.  Fibula sering sangat meriah dihias sebagai pakaian Romawi sering dijepit daripada dijahit.  Fibula sering dibumbui dengan cameo dari payudara wanita atau Victory bersayap intaglio ukiran.



 The encaustic (lukisan lilin panas) lukisan-lukisan yang ditampilkan di atas dikenal sebagai 'Fayum Mummy Portraits'.  Mereka berada di peti mati atau "sarkofagus" dari almarhum.  Mereka menggambarkan baik-untuk-melakukan wanita Romawi dihiasi dengan pakaian tradisional mereka yang terbaik dan perhiasan.  Digambarkan yang meninggal pada usia yang relatif muda terlepas dari usia kematian.

10.Abad Pertengahan (5th untuk abad ke-15)
"Abad Pertengahan" adalah periode dalam sejarah yang bertanggal dari kejatuhan Barat Kekaisaran Romawi kuno dan klasik di abad ke-5 Masehi ke awal Periode Modern Awal, atau "Renaissance" di abad ke-16. Penunjukan luas Abad Pertengahan ini dibagi menjadi tiga sub-kategori yang dikenal sebagai Abad Pertengahan awal atau "Abad Kegelapan" (5th-abad ke-10); pada Abad Pertengahan (abad ke 11-13th), dan akhir Abad Pertengahan, juga dikenal sebagai "Medieval Warm Period" atau "Medieval Climate Optimum" periode (14th abad ke-15).
Abad Pertengahan itu terdapat bencana alam dan wabah, menandai sepuluh abad-kesulitan jangka panjang, diikuti oleh takhayul, penindasan agama, ketakutan dan putus asa. Perubahan iklim dan hubungannya dengan aktivitas manusia bukanlah sebuah fenomena baru. Setelah runtuhnya Romawi Barat sekitar 400 AD, iklim Eropa mulai dingin, menyebabkan migrasi massal yang dikenal sebagai "Periode Migrasi Pessimum" (alias "Dingin Kegelapan Period"). Seperti Eropa Utara jatuh ke dalam cengkeraman dari "Little Ice Age" (LIA) kegiatan pertanian mulai terputus-putus, yang mengakibatkan reboisasi wilayah besar Eropa Tengah dan Skandinavia. Seperti Roma terbelah dua, Kekaisaran Romawi Timur (Kekaisaran Bizantium alias) mulai di bawah Flavius Petrus Sabbatius Iustinianus, Justinian I (Justinianus yang Agung).


Dibakar hidup-hidup selama Black Death (c. 1493)        
Kekaisaran Bizantium Justinianus 

Seperti nasib buruk itu, Ice Age mini ini juga bertepatan dengan pandemi yang dikenal sebagai "Wabah Justinianus," yang diperkirakan telah membunuh sebanyak 100 juta orang di seluruh dunia antara ke-6 dan ke-8 Masehi Akhir Abad Pertengahan ada piknik baik, karena hal ini bertepatan dengan Black Death (pes) yang melanda pada abad ke-14, menewaskan sekitar 75 untuk 200 juta jiwa.

Medieval & Bizantium Perhiasan pada Abad Pertengahan
Karena kesulitan merajalela zaman, takhayul dan mistisisme berlimpah. Keyakinan pada kekuatan jamu gemstones tanggal kembali ke kuno, dan selama Abad Pertengahan itu umum diterima bahwa permata dapat menyembuhkan segala macam penyakit. Talismanic cincin digunakan sebagai obat penawar untuk penyakit, keracunan, atau untuk mengusir kejahatan dan iri hati "mata jahatSimbol-simbol binatang seperti naga, ular atau katak, dan dewa-dewa kuno seperti dari Cupid, dewa bersayap Merkurius, atau Venus dianggap "talismanic," membawa nasib baik untuk si pemakai.
Pada puncak dari Zaman Kegelapan, Gereja adalah satu-satunya sumber kekayaan di Eropa, dan dengan demikian, Ecclesiastical vestimentum adalah beberapa dari sedikit berhias objek untuk pengrajin pandai emas untuk menciptakan.


. Bizantium cloisonne medali c. 1100 (photo: Jastrow) 1100 (foto: Jastrow)        
cincin kawin Bizantium

Untuk para bangsawan dan Royalti dari Abad Pertengahan, "korset" (jangan dikelirukan dengan zaman modern "korset") adalah aksesori penting yang terbuat dari kulit, tekstil atau flat rantai logam yang membentuk sabuk-seperti tali dipakai secara diagonal sepanjang pinggang, memasang dari tepat di atas pinggul di sebelah kanan, ke bawah ke paha kiri. The Medieval sabuk itu biasanya accessorized dengan kunci, pisau, Lockets, sabuk buku, hiasan gelang, atau pomander (pomme d'ambre). Menurut hukum 1376, itu dilarang untuk menghias sebuah sabuk dari kulit, sutra atau lenan halus dengan logam yang lebih rendah seperti timah. Dan setiap pengrajin yang terlibat dalam praktek seperti ini harus "dihukum karena mereka kerja palsu.



Perhiasan dari Kekaisaran Romawi Suci
Dimulai pada abad ke-10, sebagian besar dari Eropa tengah berada di bawah kendali dari Kekaisaran Romawi Suci, yang ironisnya tidak termasuk kota Roma. Kekaisaran sepenuhnya terwujud di bawah dinasti Hohenstaufen Conrad III pada 1138. Ini adalah waktu perselisihan bagi sebagian besar penduduk Eropa sebagai yang disebut "hak-hak kerajaan," atau tanda-tanda kebesaran Roma eksplisit disebutkan hak untuk pengadaan tarif, perpajakan, dan kepemilikan atas semua tanah-tanah publik. Sebagian besar tanah di luar Kekaisaran dikuasai oleh uskup gereja, bangsawan atau feodal.


Imperial abad ke-10 Conrad Mahkota II        
Otto III dari Kekaisaran Romawi Suci

Ini bukan periode yang dipupuk untuk konsumsi barang mewah oleh orang lain daripada Gereja, feodal, atau penguasa dinasti HRE. Permata mahkota yang berkilau dari periode abad pertengahan menetes dengan kemewahan - masing-masing bagian yang dihiasi dengan permata dan mutiara yang tak terhitung jumlahnya. Pengrajin perhiasan entah digunakan dalam pelayanan pengadilan kerajaan, atau mereka pergi untuk membuat barang-barang sederhana seperti peralatan rumah tangga dan rosario. Selama periode ini  seni kaca lampworking dimulai di Venesia, Italia (Murano), dan di Bohemia (sekarang Republik Ceko dan Polandia).



Romantik Jewellery
Seperti Eropa menjadi lebih makmur menjelang akhir Abad Pertengahan, seni dekoratif mulai muncul dari dunia tertutup istana kerajaan. Logam Romawi sangat berhias dan canggih, yang menampilkan dekorasi Mosan enamelwork, inlayed gading, dan permata. Gaya yang romantik berganti dengan gaya Gothik selama abad ke-13 Renaissance.
Selama periode ini, hanya sedikit yang mengerti tentang alam. Seperti sejarawan dan naturalis Caius Plinius Secundus (Plinius Tua, 23-79 M) yang datang di hadapannya, seorang biarawan Jerman abad ke-12 bernama Teofilus Presbyter (c.1070 - 1125) dengan hati-hati mendokumentasikan kerajinan dari dunia Abad Pertengahan dalam bukunya berjudul de Diversis Artibus, atau esai "Setelah Beragam Seni" (c. 1125). Dalam menggambarkan teknik-teknik untuk lapidary ukiran dari batu kristal (quartz) Teofilus menunjukkan bahwa metode yang terbaik adalah dengan "membuka memotong kambing dua atau tiga tahun" dan menempatkan kristal di dekat jantung sehingga "mungkin terletak dalam darah sampai tumbuh hangat, "lalu," mengambil keluar langsung, memotong apa yang anda senangi di dalamnya selama berlangsung panas. "

The Medieval Guild Sistem
Selama periode pertengahan, pedagang dari semua garis, dari pandai emas, untuk glassmakers, perak dan permata-pemotong bekerja dalam perdagangan khusus "serikat pekerja," mirip dengan Moder-hari serikat. The Sistem serikat sangat penting bagi kehidupan ekonomi kota-kota kecil dan desa. Setelah bertahun-tahun pelatihan magang di kerajinan tertentu, junior diuji oleh anggota serikat untuk melihat apakah pengerjaan diukur atas. Sekuler pandai emas - mereka yang tidak bekerja bagi gereja - bekerja sebagai pengadilan baik perhiasan atau perhiasan perkotaan lokakarya.









1.    Britania Raya pada abad 18 & Abad 19
Yang lebih dikenal “era Victoria ‘adalah dua periode penting lainnya dalam sejarah Inggris, Georgia, dan Edwardian era. Ketiganya diberi nama setelah Raja Inggris yang mengawasi periode. Sejauh fashion, sikap, symbol, dan estetika rasa khawatir, ada sedikit perselisihan bahwa keluarga kerajaan memiliki pengaruh yang tak terhapuskan pada periode fashion dan desain motif, serta suasana nasional.

The Goldsmith oleh Petrus Christus, 1449 (Metropolitan Museum of Art)        
. Permata Imperial sarung tangan yang dibuat di Palermo c. 1220 1220
Tukang emas abad pertengahan tidak hanya membuat perhiasan, tetapi juga membuat cangkir dan hanaps (gelas), candelabras, piala, crosiers (staf pastoral), vas dan kuil. Salah satu pelindung orang-orang kudus dari tukang emas, St Eloy atau Eligius (588-659), memulai karirnya sebagai magang pengadilan-tukang emas untuk Raja Chlothaire II, akhirnya naik ke peringkat dari tukang emas untuk Uskup Noyon .

Dalam Dictionarius buku c.1220s, symbol Universitas Paris Johannes de Garlandia menulis tentang pekerjaan tukang emas abad pertengahan, dengan mengatakan: “Goldsmiths duduk di depan tungku dan meja mereka di Grand-Pont (Paris) dan membuat hanaps (gelas) dari emas dan perak dan bros dan peniti dan kancing, dan memilih dan yaspis garnet, safir dan zamrud untuk cincin. Keahlian dari palu pandai emas keluar emas dan perak ramping lembar dengan palu pada besi anvils. Berupa permata dalam cincin  bezels baron dan  hanya bangsawan yang memakainya. “
Gilda para tukang emas menyimpan catatan detail dari anggota mereka dan tanda-tanda mereka digunakan pada perhiasan mereka, yang membantu sejarawan dalam mengidentifikasi pekerjaan mereka.


Perhiasan Celtic dari Abad Pertengahan
The “Celtic” tanggal akar budaya kembali ke Zaman Perunggu Akhir, dan pembentukan budaya Hallstatt (abad ke-8-6 SM), dan Zaman Besi rakyat di La Tene budaya (450 SM-abad ke-1 SM). Selama Abad Pertengahan, bangsa Celtic (dibaca kelts) tumbuh subur di antara orang-orang Britania, Cornwall, Perancis (Gaulois dalam bahasa Prancis, Gallia dalam bahasa Yunani), Irlandia, Skotlandia, Wales, dan Isle of Man, yang diawali dengan penarikan dari Britania Romawi di abad ke-5, dan berlanjut hingga pembentukan seni Romawi di abad ke-12. Orang-orang ini umum disebut sebagai “Galia” oleh orang-orang Romawi kuno.

 Celtic karya seni dari Lichfield Injil (c. 1026)        
cermin perunggu Romano-Celtic Northants


Pra-Kristen didasarkan Celtic struktur symbol secara formal di kelas dan kerajaan, dan mereka percaya pada politeisme, menyembah banyak dewa, dewa dan dewi, di bawah Druid, atau imam. Celtic juga berlatih Paganisme atau Neo-druidism, menyembah berbagai aspek alam, seperti pohon-pohon dan tanaman suci seperti cokelat, pohon ek, dan mistletoe.
Selama ke-10 dan abad ke-11, Celtic seni mulai dipengaruhi oleh Viking Norwegia dan Skandinavia Urnes Ringerike atau gaya, dan kemudian oleh gaya Romawi yang sedang menyapu di seluruh Eropa menjelang akhir abad ke-11.
Celtic Cross & Celtic Knot
Celtic salib (alias “lintas tinggi,” atau “matahari salib”) adalah yang akrab, dan ikon motif yang berhubungan dengan Celtic Kristen, meskipun asal-usul pra-Kristen, dating kembali ke zaman perunggu dalam symbol ke-3 SM. As a “sun cross,” Sebagai “matahari salib,” salib Celtic mewakili baik Solstices dan equinoxes. Penafsiran lain mengatakan bahwa salib Celtic melambangkan empat symbol udara, bumi, api, dan air, atau mungkin empat penjuru bumi.
Motif yang paling dikenal di Celtic seni dan perhiasan adalah “Celtic simpul,” dengan geometris, jalinan pola spiral yang mirip dengan kebudayaan Norse kuno. Pola yang berulang-ulang dikatakan saling terkait untuk mewakili ikatan persahabatan, cinta, kesatuan dan pernikahan (mengikat simpul), atau dapat mewakili keterkaitan antara semua makhluk hidup. Dalam pola konsisten yang tampaknya mereka adalah beberapa variasi yang mencakup lingkaran, salib, spiral, ombak, dan motif trinitas. “Trinitas simpul,” atau “Triquetras” adalah kata untuk mewakili Allah Tritunggal, sementara Celtic spiral, atau “spiral kehidupan” adalah kata untuk mewakili yang tak pernah berakhir musim, dan yang tak pernah berakhir siklus kehidupan , kematian dan kelahiran kembali.

         motif, symbol dan pola Celtic        
Kontemporer Celtic motif perhiasan (Victoria Buckley)


       
Meskipun tradisi kuno ukiran glyptic tetap dalam praktek selama Abad Pertengahan, terutama yang dijalankan oleh Monks, diyakini bahwa daur ulang glyptic permata dari zaman purbakala adalah kerja alam. Ambar adalah batu permata favorit selama Abad Pertengahan, dan Amber Rute diangkut permata yang berharga dari Gdansk, yang telah menjadi pusat produksi ambar, untuk ibu kota di seluruh Eropa. Ambar Celtic persilangan symbol pada masa ini, dan juga kalung manik batu ambar, penyembuhan cincin kuning, dan ambar potongan untuk permainan papan.


Georgia Era Perhiasan (1714-1830)
Dimulai pada kira-kira bersamaan dengan Revolusi Industri, periode Georgia ditentukan oleh aturan dari raja-raja Inggris George I melalui George IV, serta Amerika dan revolusi Perancis. Periode ini berbeda karena udara dari kesejahteraan, kepuasan dan quirkiness diri, dengan George III (alias porfiria terserang “Gila Raja George”) mengatur nada. Dimulai dengan hiasan symbol gaya Rococo Georgia pada awal periode, motif beralih dari Gothic Revival selama pertengahan era Georgia, untuk neoklasik selama masa transisi ‘Bupati periode’ dari George IV.
Gaya perhiasan pada masa itu sama-sama rumit dan rumit, membentuk pengaturan hiasan seperti ‘lilin’ gaya anting-anting, kalung Rivière ‘dengan’ sungai yang mengalir ‘dari berlian, dan multi-untai festoons atau tiga untai kalung esclavage id’. Sesuai dengan ‘ekses’ dari kali, berlian adalah batu permata favorit dari Georgia awal Era. Gemstones hiasan digunakan dalam pengaturan yg dicetak, membentuk pola logam dibesarkan dengan bekerja dari sisi belakang potongan.




. Aksesoris Georgia kompleks lainnya adalah cannetille, istri Cheikh, dan stomacher.
Stomacher adalah yang dihias rumit segitiga panel, mengisi bukaan depan korset. Wanita Cannetille kerja Georgia lain gaya metalsmithing, yang terbuat dari renda, benang terbuka yang terdiri dari luka erat kabel twisted emas, membentuk gulungan spiral yang menyerupai benang emas. Seorang istri Cheikh menggunakan gesper dekoratif yang dikenakan di pinggang, dengan serangkaian rantai dibiarkan jatuh terurai.
Era Victoria Jewellery (1837-1901)
The “Victorian Era” seperti yang telah dikenal, dimulai pada 20 Juni 1837 dengan penobatan Ratu Victoria sebagai Kerajaan Inggris terpanjang raja yang berkuasa. Reformasi  1832, dan mengubah adat istiadat symbol juga dikreditkan dengan berakhirnya era kedua Georgia, dan Kabupaten transisi era (1800-1830), yang berakibat baru, ‘romantis’ periode.




The ‘Awal Victoria’ tahun dari 1837 hingga sekitar 1860 yang disebut sebagai “Periode Romantik,” ditandai oleh perkawinan Ratu untuk Pangeran Albert tahun 1840. Romantisisme adalah sebuah perubahan symbol dari bangsawan,  dan norma-norma politik periode Pencerahan, yang menekankan pentingnya mimpi, emosi dan sentimentalitas sebagai bahan sumber inspirasi bagi ekspresi symbol. Era  Romantic juga membawa daya tarik baru dengan alam, seperti Eden menambahkan symbol seperti ular, anggur, bunga, dan burung dengan ‘romantis’ motif.
Era Victoria dicampur fashion dan desain eklektik gaya motif seperti Elizabeth, Klasik dan Gothic revival, Yunani-Romawi, neoklasik, Orientalism, Rococo dan Romantisisme, semua disesuaikan agar sesuai dengan visi baru dari sebuah “wanita ideal” sebagai sesuatu yang murni, sejati , dan patuh.

2.    Art Nouveau Periode (1880-1915)
The "Art Nouveau" ( "seni baru") gerakan adalah salah satu keberangkatan pertama dari seni dan desain klasik, menuju modernisme baru. The 'Modernisme' dan gerakan Art Nouveau terjadi selama apa yang dikenal di Perancis sebagai "Belle Epoque," atau "cantik era" periode akhir abad 19 dan awal abad ke-20. Gerakan ini terutama dipengaruhi oleh karya radikal Ceko (Moravia) artis Alfons Mucha, Swiss artis dekoratif Eugène Grasset, dan ilustrator Inggris Aubrey Beardsley ( "The Peacock Skirt" - bawah, kiri), dan tanah-melanggar desain arsitektur dan bekerja Hector Guimard dari Paris (Métro de Paris - bawah, kanan) dan Antoni Gaudí Barcelona.
Gerakan Art Nouveau yang sangat terfokus pada tema-tema alam, fantasi, dan bentuk perempuan, dengan bentuk-bentuk yang mengalir sensual mensimulasi pertumbuhan organik yang mengingatkan pada purba Taman Eden.




Motif-motif bunga eksotis dengan binatang, burung, butterflies, capung, merak bulu dan rawa-rawa tanaman digabungkan dengan citra feminin anggun atau peri, duyung dan peri, lengkap dengan surai panjang dari rambut memutar. Beberapa motif-motif bunga yang digunakan dalam gaya Art Nouveau yang dipinjam dari bahasa Inggris seniman William Morris '' Seni dan Kerajinan Gerakan 'pada akhir zaman Victoria.

Perhiasan dari Art Nouveau Periode
Enameling atau plique à jour ( "terbuka terhadap cahaya") adalah teknik perhiasan populer selama periode Art Nouveau, dan "kerajinan" desain perhiasan dan logam-bekerja itu dilahirkan kembali di dalam yang rumit dan imajinatif ciptaan waktu. Desainer perhiasan seperti Georges fouquet dan Lucien Gautrait, serta desainer kaca Louis Comfort Tiffany dan René Lalique motif jepang dikombinasikan dengan unsur-unsur alami yang populer untuk membuat perhiasan rumit desain Art Nouveau.


Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  cara mejahit manik pada pinggang baju pengantin

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang KARMUS (BONEKA BARBIE MUSLIMAH) PEMBANGKIT MOTIVASI SEBAGAI USAHA PEMANFAATAN KAIN PERCA   

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : https://graharieka.files.wordpress.com/2012/03/aksesoris.doc


Comments