REVITALISASI BATIK SEMARANG 1970-2007

 REVITALISASI BATIK SEMARANG 1970-2007



gambar batik  - BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang dan Permasalahan
Seni batik adalah sebuah seni gambar di atas kain yang menjadi salah satu kebudayaan keluarga raja-raja dan masyarakat zaman dahulu. Antara batik kerajaan dan batik rakyat hal yang membedakannya adalah dari segi motifnya. Bukan sekedar keindahan yang berupa perpaduan dan komposisi ragam hias serta permainan warna yang mempunyai satu ciri khas tersendiri, tetapi juga mewakili sebuah identitas diri dan semangat yang terpancar dari pesona kesenian batik tersebut. Lekukan garis yang unik, dipadukan dengan arsiran-arsiran lembut terus berkembang dalam motifnya seolah-olah beradaptasi dan mengikuti satu demi satu perkembangan zaman. Seperti tergambar dalam kain-kain selendang dan kebaya yang bergambarkan bunga-bunga, bahkan satu cerita bisa digambarkan dalam kain-kain tenunan tersebut.   Ketika penjajah Belanda datang ke Indonesia, mereka tidak serta merta menyingkirkan kesenian batik yang merupakan identitas bangsa, justru kesenian tersebut dikembangkan oleh mereka, baik dalam bentuk pengembangan corak, warna, motif ataupun modelnya. Bahkan lebih jauh mereka telah menjadikan batik sebagai bagian dari produksi mereka. Banyak hal yang baik yang bisa kita lihat dari kesenian batik. Ciri khasnya telah menjadikan batik sebagai salah satu khasanah budaya bangsa yang tak surut termakan zaman. Zaman feodalisme, zaman kolonialisme, zaman kemerdekaan, sampai zaman kapitalisme sekarang ini, batik masih menjadi satu pakaian yang mengidentitaskan dan karakter bangsa Indonesia di mata internasional. Perkembangan dan transformasi budaya, tenyata tak mampu menyingkirkan batik dari identitas bangsa. Ciri khas tersebut tidak sekedar sebagai artian dari identitas semata. Secara filosofis juga mempunyai esensi perlawanan terhadap westernisasi yang semakin pesat melanda Indonesia khususnya westernisasi dalam hal busana. Pengaruh budaya Barat khususnya dalam hal mode atau fasion, mendapatkan satu resistensi dari eksistensi batik sebagai simbol fasion Indonesia. Membatik yang awalnya hanya menjadi pekerjaan dari kaum perempuan sebagai salah satu sumber mata pencaharian. Namun seiring dengan perkembanganya, terutama ketika telah ditemukannya “Batik Cap” maka pekerjaan ini telah menjadi satu hal yang lazim bagi kaum laki-laki. Walaupun fenomena umum ini tidak terjadi di daerah pesisir yang telah lazim bagi kaum laki-laki untuk membatik.
Berdasarkan teori kebudayaan, para ahli berpendapat bahwa batik merupakan salah satu jenis kebudayaan asli Indonesia. Bosch menyatakan bahwa sebenarnya sebelum kedatangan orang-orang India ke Indonesia, bangsa Indonesia telah memiliki kepandaian dan kemampuan setempat yang disebut sebagai local genius, dan mampu pula mengembangkan pengaruh tersebut sesuai dengan suasana atau lingkungan setempat.   Selanjutnya Brandes menyebutkan bahwa orang Jawa telah mengenal sepuluh macam kepandaian sebelum datangnya pengaruh kebudayaan Hindu yang dibawa oleh orang-orang India itu. Kesepuluh kepandaian itu adalah (1). Pandai membuat dan memainkan wayang; (2). Pandai membuat dan memainkan gamelan; (3). Pandai membuat dan menyanyikan tembang; (4). Pandai membuat batik; (5). Pandai membuat dan mengerjakan logam; (6). Mengenal sistem mata uang; (7). Mengenal sistem pelayaran; (8). Mengenal sistem astronomi; (9). Mengenal sistem irigasi; (10). Mengenal sistem pemerintahan yang teratur. Dengan demikian, maka dapat diketahui bahwa sebenarnya bangsa Indonesia adalah bangsa yang telah maju semenjak sebelum kedatangan kebudayaan Hindu, dan seni membatik itu adalah kesenian asli Indonesia.  
 Sejarah batik diperkirakan dimulai dari zaman pra sejarah dalam bentuk pra batik dan mencapai proses perkembangannya pada zaman Hindu diteruskan ke zaman Islam, selanjutnya dikembangkan dan diperbaharui dengan unsur-unsur baru.  Ada beberapa istilah batik yang dapat diketahui yakni pengertian batik secara etimologi berasal dari kata “tik” yang berarti kecil-kecil, dapat diartikan menulis atau menggambar serba rumit (kecil-kecil). Dengan demikian kata batik sama artinya dengan kata menulis. Sedangkan batik menurut pengertian umum adalah gambar di atas kain dengan menggunakan alat-alat seperti canting, canting cap, kuas, serta melalui proses pemalaman atau pelilinan, pewarnaan dan pembabaran(menghilangkan malam) . Selain itu, pengertian batik adalah lukisan atau gambar pada kain mori dengan menggunakan lilin atau malam yang diproses menurut budaya batik yaitu dengan keterampilan, ragam hias atau motif, tata warna serta pola yang khas.
Kemudian menurut H. Santosa Doellah yang dikutip dari buku yang disusunnya batik adalah sehelai wastra yakni sehelai kain yang dibuat secara tradisional dan terutama juga digunakan dalam matra tradisional beragam hias pola batik tertentu yang dicelup rintang dengan malam ’lilin batik’ sebagai bahan perintang warna. Dengan demikian, suatu wastra dapat disebut batik bila mengandung dua unsur pokok teknik celup rintang yang menggunakan lilin sebagai perintang warna dan pola yang beragam hias khas batik. 
Pada awal abad ke-19, Batavia dengan penduduk golongan menengah yang terus bertambah jumlahnya menjadi pasar yang semakin terbuka untuk produk tekstil. Begitu pula halnya dengan Semarang dan Surabaya. Di samping orang Eropa yang kelompoknya relatif  kecil terdapat kelompok-kelompok lain yang lebih besar, terdiri atas para pedagang dan tukang berbangsa Cina, saudagar-saudagar Arab, India serta Melayu.
Banyak   hal yang dapat diungkapkan dalam seni batik seperti latar belakang kebudayaan, kepercayaan adat istiadat, sifat, tata kehidupan, alam lingkungan, cita rasa, tingkat keterampilan dan lain sebagainya. Beberapa daerah di Jawa Tengah yang sampai saat ini dikenal dengan sebutan “kota batik”, antara lain, Solo dan Pekalongan. Kedua daerah tersebut dikenal sebagai kota batik, karena menghasilkan batik dalam jumlah besar dan jenis yang beragam. Di Jawa Tengah  sesungguhnya tidak hanya kedua kota itu saja yang dikenal sebagai penghasil batik, namun ada daerah lain yang juga menghasilkan batik yaitu Wonogiri, Tegal dan Lasem. Motif dan warna batik dari masing-masing daerah memperlihatkan ciri yang khas. Batik yang dihasilkan dari daerah di sepanjang pantai utara Jawa dikenal dengan batik pesisiran, sedangkan batik dari daerah pedalaman sebagai batik Vorstenlanden.   
Secara umum masyarakat luas lebih mengenal batik dari daerah Pekalongan, Yogyakarta, Lasem dan Solo. Semarang sebagai ibu kota Propinsi Jawa Tengah, belum pernah mendeklarasikan diri secara resmi tentang kekayaan budayanya dalam bidang batik. Padahal, Semarang memiliki budaya batik yang telah menempuh lintasan sejarah yang panjang, sehingga telah mengalami kristalisasi nilai-nilai serta ciri-ciri yang khas dan unik.
Segelintir orang yang sudah terbilang mengerti dalam mencermati  kekhasan motif batik di daerah-daerah bahkan bisa dengan cepat menyebutkan jenisnya dan sebagian besar mereka bisa mengenali mana batik Pati, Tegal, Kebumen, Banyumas, atau Purwerejo, yang bisa dikatakan daerah-daerah tersebut tidak terlalu dikenal kerajinan batiknya. Tetapi apabila kita menanyakan adakah batik Semarang, sebagian besar mengatakan dan sangat mungkin yang kita dapatkan jawabannya hanya gelengan kepala, sungguh ironis memang. Semarang yang merupakan Ibu kota Propinsi yang mempunyai sejarah panjang bila di bandingkan dengan ibu kota kabupaten lainnya di Jawa Tengah, bisa dikatakan sangat mengherankan dan memprihatinkan dalam hal pengelolaan warisan budayanya khususnya mengenai batik.
Persoalan mengenai apakah Semarang punya sesuatu yang layak di kedepankan dalam hal kreasi tekstil ini memang menarik untuk ditelusuri lebih jauh. Kalau kita menengok wacana belakangan mengenai revitalisasi batik di setiap daerah dengan keyakinan setiap daerah punya batik khas, maka Semarang patut dipertimbangkan. Sebagian besar masyarakat masih belum percaya bahwa Semarang punya batik yang menjadi ciri khasnya.
Keraguan masyarakat tersebut bisa disangkal, karena batik Semarang itu memang sudah ada sejak dulu. Hal ini dapat dibuktikan pada masa lalu, Semarang pernah punya aktivitas perbatikan. Artinya ada jejak historis yang bisa dipakai sebagai pijakan. Nama Kampung Batik di sekitar wilayah Bubakan, Kota Semarang bisa dijadikan tengara mengenai jejak historis itu.  Dan dapat pula dibuktikan bahwa dalam beberapa literatur, muncul beberapa batik yang tegas-tegas disebut Batik Semarang, khususnya dalam ulasan mengenai batik pesisir. Begitu pula muncul beberapa nama yang disebut sebagai pengusaha batik Semarang.
Mengenai penelusuran sejarah batik di Kota Semarang dapat dijadikan sebagai acuan yakni keberadaan Kampung Batik. Suatu hal yang lazim di Jawa adalah bahwa di sekitar pusat-pusat kekuasaan kuno terdapat kampung-kampung yang diberi nama sesuai dengan profesi atau mata pencaharian penduduknya (toponim). Pada awal abad ke-20, ada suatu laporan penelitian yang menyatakan bahwa banyak penduduk pribumi di Kota Semarang bermatapencaharian di sektor industri kerajinan yaitu: kerajinan batik, pembuatan pewarna batik, pembuatan alat-alat rumah tangga dari logam dan sebagainya. Bukti lain, yang menunjukkan bahwa di Semarang pernah berkembang cukup pesat industri-industri kerajinan batik adalah laporan pemerintah kolonial Belanda. Dari laporan pemerintah Belanda tersebut dapat diketahui bahwa dari tahun 1919 sampai dengan tahun 1925, di Semarang terjadi peningkatan yang sangat pesat di sektor industri batik, baik jumlah industri maupun tenaga kerjanya.
Kemudian setelah kedatangan Jepang ke Semarang pada tahun 1942 telah melumpuhkan banyak aktivitas ekonomi di Kota Semarang, termasuk sektor batik. Ketika tentara Jepang akan memasuki kota Semarang, pemerintah Belanda di kota ini memberikan instruksi secara diam-diam kepada penduduk untuk membumihanguskan tempat-tempat yang memiliki potensi ekonomi, seperti gudang-gudang, pelabuhan, toko-toko, sentra-sentra industri dan lain-lain. Kampung batik pun menjadi sasaran pembakaran, meskipun belum seluruhnya musnah.
Surutnya kegiatan membatik di Kampung Batik diperparah oleh peristiwa Pertempuran Lima Hari di Semarang antara pemuda Indonesia dan tentara Jepang yang berlangsung pada 15-19 Oktober 1945. Pada tanggal 15 Oktober 1945 tentara Jepang membakar rumah-rumah penduduk di kampung-kampung di Kota Semarang, meliputi: Kampung batik, Lempong Sari, Depok, Taman Serayu, Pandean Lamper, dan lain-lain.  Karena peristiwa pembumihangusan itu, seluruh peralatan membatik di Kampung Batik ikut terbakar, dan kegiatan membatik di kampung itupun terhenti. Pembakaran Kampung Batik itu ternyata tidak melumpuhkan usaha di sektor batik. Di kota Semarang masih bertahan hidup perusahaan batik milik orang Cina peranakan di Kampung Bugangan. Perusahaan ini berkembang sejak awal abad ke dua puluh sampai dengan tahun 1970-an, bernama Tan Kong Tien Batikkerij. Pemilik perusahaan bernama Tan Kong Tien, yang menikah dengan Raden Ayu Dinartiningsih, salah satu keturunan Hameng Kubuwono III dari Kesultanan Yogyakarta.
Kemudian sampai dengan tahun 1970-an perusahaan batik Tan Kong Tien mulai surut karena tidak ada lagi penerusnya, Dalam perkembangannya muncul beberapa perajin batik yang intensif mengusung motif-motif dengan ciri khas Semarang. Sekadar contoh, motif batik Warak Ngendog, dan Pandan Arang kreasi Neni Asmarayani (tahun 1970-an), Semen Dampo Awang, Jembatan Mberok, atau Ya‘ik Permai kreasi Sanggar  Batik Sri Retno(1970-1980an), serta belasan kreasi Batik Semarang 16 (tahun 2006) seperti  Tugu Muda Kekiteran Suhur, Blekok Srondol, atau Lawang Sewu Ngawang. Tentu saja motif-motif seperti itu tidak bisa dijumpai pada batik manapun di Nusantara selain di Semarang. Bersama-sama dengan motif lain yang serupa, maksudnya yang memunculkan ikon khas Semarang.
 Pada tahun 1970-an muncul sanggar batik Sri Retno, bertempat di Jatingaleh. Motif-motif batiknya bervariasi, namun juga memproduksi batik dengan icon Kota Semarang, seperti Tugu Muda. Pada Tahun 2004, mulai muncul tempat pelatihan membatik di Tembalang, di Perumahan Bukit Kencana, yakni ”Umizie Batik Course”, yang pada awalnya hanya sebagai tempat pelatihan membatik yang kemudian berkembang menjadi sebuah industri kecil yang menghasilkan batik dengan motif-motif  Semarang Kuno (dari abad ke-19), yang pada pertengahan tahun 2006 berganti nama ”Sanggar Batik Semarang 16”, dan sudah mulai memproduksi kain Batik.
Pada tahun 2007, lahir usaha batik ”Batik Semarang Indah” di Kampung Batik dan pengrajin-pengrajin rumahan lainnya yang mulai bermunculan. Usaha batik ini merupakan salah satu hasil dari kegiatan Pelatihan Membatik di Kampung Batik, yang diselenggarakan oleh Dewan Kerajinan Nasional Daerah Kota Semarang yang bekerja sama dengan PKK Kota Semarang. Motif-motif yang dihasilkannya adalah terutama motif-motif Semarang, baik yang tradisional maupun yang kontemporer.          
Berdasarkan latar belakang tersebut, penulis ingin mengangkat permasalahan mengenai: pertama, ingin mengungkapkan kembali bahwa Semarang juga mempunyai batik yang mempunyai ciri khas tersendiri. Kedua, usaha penghidupan kembali batik Semarang karena batik Semarang  sempat menghilang beberapa waktu, yang dimulai pada masa kolonial Belanda hingga tahun 1970 mengalami pasang surut.

B. Ruang Lingkup Penelitian
Dalam penulisan skripsi yang berjudul Revitalisasi Batik Semarang 1970-2007 ini penulis membuat batasan-batasan yang cukup jelas agar penulisan proposal skripsi ini tidak meluas sehingga terlepas dari tema yang telah dipilih. Penulisan ini memiliki tiga ruang lingkup yaitu:
a. Ruang lingkup spasial
Penulisan ini dibatasi pada wilayah Kota Semarang. Sudah banyak bukti sejarah yang ditemukan bahwa dari sejak zaman dulu di Kota Semarang memang sudah berkembang industri perbatikan. Hal ini penting untuk memberi keyakinan pada para pecinta batik bahwa pasti ada pola tertentu yang mencirikan batik Semarangan.
Setelah masa keterpurukan karena kondisi kota Semarang yang pada saat itu memang dalam keadaan kacau karena pembakaran pada tempat sentra industri oleh Belanda, kemudian industri batik di kota Semarang mencoba bangkit kembali walau banyak hambatan yang dilalui. Dan sampai pada saat ini proses pembatikan di Kota Semarang yang kini aktif dilakukan di Kampung Batik, Pelatihan di Marabunta, atau juga di beberapa workshop batik lainnya terus dilakukan.  
b. Ruang lingkup temporal
Penulis mengambil batasan temporal yaitu antara tahun 1970 hingga tahun 2007. Awal penulisan diambil dari tahun 1970, karena pada tahun itulah batik di kota Semarang mulai tumbuh kembali dengan ditandai dengan munculnya pengrajin-pengrajin batik seperti batik Neni Asmarayani yang terdapat di Jl. Seroja Dalam. Dalam penciptaan desain, dia melibatkan beberapa pelukis dan seniman ternama ketika itu seperti R Hadi, Bagong Kussudiarjo, dan Kusni. Ada dua motif bernuansa Semarang yang diciptakan, yaitu Warak Ngendog dan  Pandan Arang. Sayangnya, tidak diketahui sampai kapan ia berkreasi. Karena menurut beberapa orang yang mengenalnya mengatakan, perempuan itu telah meninggal dan anak-anaknya tidak ada yang meneruskan usahanya.  Selain itu ada juga Sanggar Batik Sri Retno yang terletak di Jatingaleh.
Penulis membatasi waktu hingga tahun 2007 karena hasil dari proses Revitalisasi mulai marak diadakan pada tahun ini, hal ini bisa dibuktikan dengan sering diadakannya pelatihan-pelatihan membatik, seminar yang mengangkat tema mengenai Batik Semarang dan pameran-pemeran yang diadakan oleh pemerintah kota Semarang. Kemudian pada tahun 2007 ini juga mulai muncul industri kecil kerajinan batik di daerah Kampung Batik salah satunya yakni “Batik Semarang Indah”. Usaha batik ini merupakan salah satu hasil dari kegiatan Pelatihan Membatik di Kampung Batik, yang diselenggarakan oleh Dewan Kerajinan Nasional Daerah Kota Semarang pada bulan Juni-Juli 2006. 
c. Ruang lingkup keilmuan
Ruang lingkup yang penulis gunakan adalah ilmu sejarah dengan menggunakan pendekatan Sosial Budaya dan Manajemen Warisan Budaya. Karena Batik merupakan warisan budaya yang ditinggalkan oleh nenek moyang kita yang harus kita lestarikan agar jangan sampai hilang ditelan zaman. Dan batik merupakan pengetahuan tradisional dan budaya tak benda yang harus dilestasrikan, dilindungi dan damanfaatkan selalu agar tetap hidup dalam ingatan kolektif bangsa kita.

C. Tinjauan Putaka
Dalam menyusun skripsi ini penulis menggunakan tiga buah buku sebagai acuan pustaka. Pada bagian ini akan dianalisis mengenai tiga buah buku yang relevan dengan permasalahan yang penulis angkat.
    Buku Pertama berjudul Batik Pengaruh Zaman dan Lingkungan karya H. Santosa Doellah.  Buku eksklusif yang diterbitkan oleh industri  batik paling terkenal di Nusantara yaitu batik Danar Hadi ini menjelaskan banyak hal tentang batik dari mulai pengertian, pengaruh Budaya dan Zaman mulai dari pengaruh keraton, batik petani atau saudagaran, India, Belanda, Cina, Jepang yang lebih dikenal dengan nama batik Hokokai. Pengaruh yang ditimbulkan dari berbagai bangsa tersebut menghasilkan ciri khas batik yang berbeda-beda. Di dalam buku ini juga dijelaskan proses pembutan batik, ragam hias batik, pola batik dan kegunaannya. Buku ini sangat membantu dalam penyusunan skripsi ini karena batik Semarangan merupakan salah satu batik yang mengadopsi batik Belanda dan Cina, dan seiring perkembangan zaman batik Semarangpun mengalami perkembangan.
    Buku kedua berjudul Batik Pesisiran Melacak Pengaruh Etos Dagang Santri pada Ragam Hias Batik karya Drs. Hasanudin M.Sn.  Buku setebal 364 halaman ini mengkaji mengenai peranan santri dalam proses pengembangan batik di sepanjang wilayah Pesisir pulau Jawa. Batik pesisir adalah batik dengan ragam hias khas daerah pesisir utara Pulau Jawa. Batik ini dianggap sebagai salah satu produk seni rupa tradisional Islam yang memantulkan semangat keimanan secara esensial.
Oleh karena itu buku ini sangat berguna memberikan informasi mengenai berbagai aspek pengembangan batik pesisiran, buku ini di gunakan sebagai acuan karena batik Semarang merupakan batik pesisiran.
    Buku ketiga berjudul Fabric of Enchantment Batik from the North Coast of Java karya Rens Heringa dan Harmen C. Veldhuisen.  Buku setebal 240 halaman ini mengkaji mengenai ragam batik khas Pesisiran Jawa, batik semarang termasuk di dalamnya.
    Buku ini berisi koleksi batik yang dimiliki oleh Inger McCabe yang terdapat di Los Angeles County Museum of Art. Buku ini cukup jelas menampilkan koleksi batik yang ada di sepanjang pesisir Jawa. Menampilkan gambar-gambar yang menarik yang sesuai dengan deskripsi batik, sehingga pembaca tidak dibuat penasaran dan mereka-reka sendiri bagaimana bentuk batik-batik yang ada di sepanjang Pesisir Jawa termasuk didalamnya batik Cirebon, batik Pekalongan, batik Lasem, batik Semarang dan sebagainya. Tetapi buku ini memberikan penjelasan secara umum tidak secara spesifik membahas mengenai batik Semarang. Buku ini membantu dalam melacak motif-motif batik Belanda yang di buat di Semarang dan di adopsi oleh para pengrajin batik di Semarang.
    Dari ketiga buku tersebut yang dijadikan sebagai bahan referensi perbedaannya adalah, buku pertama mengkaji mengenai batik secara umum, yakni batik pesisiran, pedalaman maupun batik pengaruh dari budaya asing karena pada masa kejayaan batik Semarang yang menghidupkannya adalah orang asing yakni Belanda dan Cina, buku kedua mengkaji mengenai batik pesisiran, karena batik Semarang termasuk batik pesisiran, dan buku ketiga mengkaji mengenai batik hasil karya bangsa asing khususnya Belanda yang ada di sepanjang pesisir Jawa, karena di Semarang dulu pada masa Pemerintahan Kolonial Belanda banyak hasil karya Batik Belanda yang di produksi di Semarang.
    Buku penunjang lainnya, berupa buku yang memberikan konsep teori ilmu sosial budaya. Dan ditambah lagi dengan informasi yang didapat dari makalah-makalah seminar dan hasil penelitian. Literatur-literatur sekunder berupa buku, artikel-artikel dari majalah dan koran sangat membantu penulis dalam menyusun tulisan ini.

 D. Kerangka Teori dan Pendekatan
Skripsi ini berjudul ”Revitalisasi Batik Semarang 1970-2007”. Untuk membatasi pembahasan dalam skripsi ini maka di butuhkan kerangka teoritis. Pembatasan ini perlu dilakukan agar tidak ada penyimpangan terlalu jauh dari pokok pembahasan penelitian ini. Penulis mencoba menjelaskan teori konsep dari usaha Revitalisasi Batik di Semarang.
    Menurut Soerjono Soekanto suatu teori pada hakekatnya merupakan dua hubungan dua fakta atau lebih, atau pengaturan fakta menurut cara-cara tertentu. Fakta tersebut merupakan sesuatu yang diamati dan pada umumnya dapat diuji secara empiris. Oleh karena itu dalam bentuk yang paling sederhana suatu teori merupakan hubungan dua variable atau lebih yang telah diuji kebenarannya. 
    Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Revitalisasi berarti Proses, cara, perbuatan menghidupkan atau menggiatkan kembali berbagai kegiatan kesenian tradisional diadakan dalam rangka menghidupkan kembali kebudayaan lama yang sempat terhenti.   Sedangkan Batik menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah kain bergambar yang pembuatannya secara khusus dengan menuliskan atau menerakan malam pada kain itu, kemudian pengolahannya diproses dengan cara tertentu.
    Dalam penyusunan tulisan ini, penulis berupaya untuk dapat menghadirkan suatu kajian Sejarah kebudayaan dengan mengikutsertakan aspek sosial sebagai pendukung kebudayaan. Dalam kajian Sejarah kebudayaan proses perubahan seperti kultur adalah sangat kompleks karena tidak terlepas dari perubahan di bidang ekonomi, sosial, politik dan sebagainya. Perubahan kultural juga tidak terlepas dari perubahan sosial karena lazimnya golongan sosial tertentu menjadi pengemban atau pendukung nilai tertentu.
    Seperti yang diungkapkan oleh Soerjono Soekanto yang menjelaskan mengenai kebudayaan dalam masyarakat. Pengertian masyarakat adalah orang yang hidup bersama yang menghasilkan kebudayaan. Kata kebudayaan berasal dari bahasa Sansekerta yaitu kata Buddhayah yang merupakan bentuk jamak kata Buddhi dan  daya yang berarti buddhi atau akal. 
Dalam penulisan skripsi ini penulis menggunakan pendekatan sosial budaya dan Manajemen Warisan Budaya, sehingga dapat meperjelas mengenai permasalahan yang akan dikemukakan oleh penulis. Ilmu sejarah sangat berhubungan erat dengan ilmu-ilmu sosial, hal ini bukan saja disebabkan oleh keduanya menjadikan manusia sebagai obyek yang dipelajari atau dibahas, tetapi dalam memberikan jawaban terhadap suatu permasalahan yang terjadi disekitar manusia. Kedua disiplin ilmu ini saling melengkapi, saling mengisi dan memberi ilmu sejarah dalam mengobservasi tingkah laku manusia baik secara individual maupun secara kelompok, banyak menggunakan pendekatan-pendekatan ilmu sosial.
     Proses sosial adalah pengaruh timbal balik antara segi kehidupan agama dengan ekonomi dan sebagainya. Penggunaan pendekatan ini diharapkan mampu memperoleh fakta yang nyata dalam masyarakat karena sosiologi mempelajari gejala umum dalam masyarakat baik menyangkut berbagai bidang. Pengelolaan Warisan Budaya yang dilakukan oleh beberapa pihak yakni Pemerintah, Akademisi, dan Masyarakat yang intinya harus tetap bisa terus melestarikannya agar tetap bisa eksis di masyarakat.

E.     Metode Penelitian dan Penggunaan Sumber
Penulisan sejarah memiliki metode. Metode sejarah adalah proses menguji dan menganalisa secara kritis rekaman dan peninggalan masa lampau. Dengan mempergunakan metode sejarah, sejarawan berusaha merekonstruksi sebanyak-banyaknya dari peristiwa masa lampau.   Dalam penelusuran sumbernya untuk penulisan sejarah digunakan metode sejarah kritis. Metode sejarah kritis merupakan suatu proses menganalisa sumber sekaligus menguji kredibilitas sumber yang akan digunakan sebagai bahan dalam penulisan sejarah.
Metode sejarah kritis terdiri dari empat tahap, yaitu Heuristik (pengumpulan data), kritik sumber, interpretasi (menafsirkan fakta) dan rekonstruksi atau historiografi.
Tahap pertama adalah Heuristik yaitu suatu kegiatan mencari dan mengumpulkan sumber-sumber tertulis maupun sumber tidak tertulis dari peristiwa masa lampau sebagai sumber sejarah. Sumber-sumber yang digunakan dalam penulisan sejarah dibedakan menjadi dua yaitu:
a.    Sumber primer diperoleh dari riset pustaka yang meliputi dokumen-dokumen atau arsip yang berhubungan dengan berbagai masalah yang sedang diteliti dan data-data primer yang terkait dengan permasalahan yang diambil. Dalam penulisan skripsi ini, penulis banyak menggunakan suber primer yakni berupa data tidak tertulis yang diperoleh melalui wawancara.
b.    Sumber sekunder merupakan sumber tambahan untuk melengkapi data-data yang didapat dari sumber primer berita tertulis yang sejaman yang dimuat di surat kabar. Selain itu juga berbagai literatur yang merupakan buku atau hasil penelitian dari ahli-ahli yang sudah ada. Sejauh ini penulisan tulisan ini lebih banyak berpedoman pada literatur-literatur sekunder berupa buku-buku, makalah dan laporan penelitian mengenai batik Semarang, yakni berupa makalah seminar mengenai batik Semarang dan artikel-artikel yang ada di surat kabar. Pengumpulan sumber ini kemudian ditindak lanjuti dan penyeleksian data atau informasi yang termuat dalam sumber-sumber yang relevan dengan topik yang diangkat disamping itu juga disesuaikan pula dengan cakupan temporal dan spasialnya. Tahap kedua adalah kritik sumber yaitu tahap penelitian terhadap data. Sumber-sumber yang telah dikumpulkan selanjutnya diteliti dalam hal otentisitas dan kredibilitas melalui proses penelitian. Kritik ini terdiri dari kritik ekstern dan kritik intern.
    Tahap ketiga adalah interpretasi fakta untuk mengumpulkan dan merangkaikan fakta sejarah yang saling berhubungan atau antara fakta yang sama dan sejenis. Tahap ini bertujuan untuk menafsirkan dan membandingkan fakta yang sudah terklarifikasi untuk diceritakan kembali. Pada tahap ini, imajinasi sangat diperlukan oleh seorang sejarawan dalam merangkaikan fakta yang disusun secara kronologis untuk mendapatkan suatu alur cerita yang berguna dalam penulisan kembali atau rekonstruksi dalam bentuk kalimat sehingga mudah dimengerti.
    Tahap keempat adalah historiografi. Tahap ini bertujuan memaparkan fakta dalam bentuk tulisan yang mudah dianalisis, dengan menggunakan bahasa yang baik dan benar sehingga dapat dipahami oleh pembaca. Historiografi adalah penulisan kembali peristiwa menurut fakta yang didapat dari sumber yang telah melalui tiga tahap di atas.
Mengingat cakupan temporal yang dipilih tahun 1970-2007, penulis merasa perlu melengkapi metode penulisan dengan metode Oral history untuk memperoleh data yang lebih representatif, dengan sifatnya yang kontemporer, oral history memberikan kemungkinan yang tidak terbatas untuk menggali sejarah dari pelaku-pelakunya.

F. Sistematika penulisan
BAB I PENDAHULUAN, yang meliputi latar belakang dan permasalahan, ruang lingkup, tinjauan pustaka, kerangka teori, dan pendekatan, metode penelitian dan penggunaan sumber, sistematika.
BAB II SEJARAH KOTA SEMARANG, Kota Semarang mempunyai sejarah yang panjang, Kota Semarang pernah mengalami masa kejayaannya dalam industri batik, tetapi setelah Jepang masuk ke Kota Semarang sentra-sentra industri termasuk didalamnya industri batik ikut hangus terbakar. Dan diperparah lagi oleh gejolak perang pada saat itu semakin menyurutkan kegiatan membatik pada waktu itu.
BAB III BEBERAPA SENTRA INDUSTRI BATIK DI SEMARANG Tahun 1970-2007. Ada beberapa sentra indusri batik di Semarang yakni di Tembalang, Kampung Batik dan daerah lainnya.
BAB IV USAHA REVITALISASI BATIK SEMARANG. Usaha revitalisasi batik di Semarang ini dilakukan dengan cara sering mengadakan pelatihan-pelatihan membatik dan pameran-pameran batik yang bekerja sama dengan Pemerintah Kota dan Departemen Perindustrian dan Perdagangan.
BAB V PENUTUP, merupakan kesimpulan dan jawaban dari pokok permasalahan yang dibahas oleh penulis.


 Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  gambar batik

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang Globalisasi 

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : eprints.undip.ac.id/3437/1/Revisi_BAB_I
baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
 REVITALISASI BATIK SEMARANG 1970-2007

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.