SERAT BAHAN PAKAIAN / TEKSTIL

 SERAT BAHAN PAKAIAN / TEKSTIL


penjelasan tentang serat asetat dan triasetat - Berbagai jenis serat digunakan sebagai bahan penyusun benang. Benang dijadikan sebagai bahan tekstil. Ada pun jenis bahan tekstil adalah katun, wol, sutra, nilon dan lain-lain.
Secara luas, serat tekstil dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori:
·         Serat alami: Animal Textiles ( bahan baku dari binatang ), Plant Textiles ( bahan baku dari tumbuhan ), Mineral Textiles ( bahan baku dari bahan tambang )
·         Serat buatan manusia: Synthetic Textiles ( bahan baku dari bahan buatan / kimia / sintetis)
Serat alami
Serat Tumbuhan/ Plant Textiles
Berasal dari serat tumbuhan. Bisa berasal dari akar, kulit pohon, daun, dan buah tumbuhan. Contoh tumbuhan yang biasa diolah menjadi kain yaitu kapas, kapuk / randu, rami, pandan, bambu, kelapa, pisang, nanas, dan aneka rumput - rumputan. Kain dari kapas disebut katun ( cotton ) , dari serat nanas disebut pina, dll.


Nama Serat Tumbuhan
   
Sumber
   
Komposisi
Kapas
   
Biji buah kapas
   
selulosa
Kapuk
   
Kapuk
   
selulosa
Linen
   
Tangkai Lenan
   
selulosa
Goni
   
Tangkai Rami
   
selulosa
Hemp
   
Tangkai hemp/ Abaca
   
selulosa
Rami
   
Rumput rhea dan cina
   
selulosa
Sisal
   
Daun Agave
   
selulosa
Sabut
   
Sabut Kelapa
   
selulosa
Pina
   
Daun nanas
   
selulosa



Kapas
Kapas, serat alami yang paling banyak digunakan dalam pakaian, tumbuh di biji buah kapas di sekitar biji tanaman kapas. Sebuah serat tunggal adalah sel memanjang yang datar, bengkok, berongga, struktur seperti pita.

karakteristik
·         Kekuatan cukup hingga baik
·         Elastisitas sangat rendah
·         Kurang tangguh dan rentan terhadap kerutan
·         Nyaman dan terasa lembut
·         Daya serap baik
·         Mengalirkan panas dengan baik
·         Bisa rusak karena serangga, jamur, lumut dan ngengat
·         Bisa melemah karena paparan sinar matahari dalam jangka waktu yang lama

Aplikasi
·         Banyak digunakan dalam sejumlah produk tekstil
·         Umum digunakan dalam pakaian tenun dan rajutan
·         Tekstil rumahan – handuk mandi, jubah mandi, penutup tempat tidur dan sebagainya
·         Digunakan sebagai campuran dengan serat lain seperti rayon, poliester, spandeks dan sebagainya

Kapuk
Kapuk adalah serat seperti bulu putih yang diperoleh dari kapsul biji tanaman dan pohon yang disebut Ceiba Pentandra yang tumbuh di Jawa dan Sumatra (Indonesia), Meksiko, Amerika Tengah dan Karibia, Amerika Selatan bagian Utara dan Afrika Barat tropis
Kapuk disebut katun sutra karena sangat berkilau seperti sutra.

Karakteristik:
·         Tekstur halus
·         Sangat berkilau
·         Lemah
·         Serat pendek
·         Tahan terhadap kelembaban, cepat kering bila basah

Aplikasi
Kasur, bantal, furnitur berlapis

Linen
Linen, salah satu serat alami yang paling mahal, dibuat dari tanaman lenan. Produksi linen membutuhkan banyak tenaga kerja (padat karya), sehingga diproduksi dalam jumlah kecil. Namun kain linen bernilai karena sangat sejuk dan segar digunakan dalam cuaca panas.
Linen terdiri dari 70 % selulosa dan 30% pektin, abu, jaringan kayu dan uap air.

Karakteristik
·         Serat nabati terkuat
·         Elastisitas buruk, sehingga mudah mengkerut
·         Relatif mulus, menjadi lebih lembut saat dicuci
·         Berdaya serap sangat tinggi
·         Konduktor panas yang baik dan terasa dingin
·         Berkilau
·         Lebih rapuh, kusut menetap dalam lipatan tajam, cenderung sobek
·         Bisa rusak karena jamur, keringat dan pemutih
·         Tahan terhadap ngengat dan kumbang karpet

Aplikasi
·         Pakaian – setelan, gaun, rok, kemeja dan sebagainya
·         Barang-barang perabotan rumah dan komersial – taplak meja, handuk piring, seprai, kertas dinding / penutup dinding, dekorasi jendela dan sebagainya
·         Produk industri – tas koper, kanvas dan sebagainya
·         Digunakan sebagai campuran dengan kapas

Goni
Goni diambil dari tumbuhan tinggi dengan nama yang sama dan mudah dibudidayakan dan dipanen. Goni adalah serat termurah dan digunakan dalam jumlah besar.

Karakteristik
·         Goni tidak tahan lama karena cepat rusak bila terkena kelembaban
·         Kekuatan kurang
·         Tidak bisa diputihkan menjadi putih bersih karena kurangnya kekuatan

Aplikasi
Benang pengikat untuk karpet, kain kasar dan murah, kantong berat dan sebagainya

Rami
Serat kayu yang menyerupai batang lenan dan juga dikenal sebagai rumput rhea dan Cina. Rami diambil dari tanaman berbunga yang tinggi.

Karakteristik
·         Kaku
·         Lebih rapuh
·         Berkilau

Aplikasi
Kanvas, kain pelapis, pakaian, dan sebagainya

SERAT  JUTE
Serat jute berasal dari afrika dan telah digunakan sejak jaman mesir. Penanaman jute berkembang ke asia terutama ke India dan Pakistan. Serat jute berasal dari kulit batang tanaman Corchoruscapsularis dan Corchorusolitorius. Ciri fisik dari serat jute adalah memiliki kekuatan serta berkilau sedangkan permukaannya terasa kasar. Jute dapat ditanam didaerah tropis maupun subtropis dengan kondisi cuaca yang hangat dan lembab kadang tumbuh baik dipinggiran sungai. Serat jute biasa digunakan untuk pelapis permadani dan pembuatan karung.

Serat Hewan/ Animal Textiles
Umumnya berasal dari rambut ,bulu dan serat kulit binatang. Contoh kain yang berasal dari binatang yaitu kain wool dan kain sutera. Kain wool umumnya berasal dari bulu domba namun bisa juga dari bulu ilama,unta dan alpaca. Ada juga kain yang berasal dari rambut domba dari Kasmir yang dinamakan kain Cashmere. Kain ini berharga mahal dan uniknya lebih sering dicuci akan semakin halus tetapi harus menggunakan detergen khusus seperti shampo. Wool dan Cashmere tergolong berat dan tebal sehingga cocok untuk daerah sejuk hingga dingin. Umumnya dijadikan jaket, mantel, selimut, dan jubah tradisional. Beda lagi dengan sutera yang berasal dari serat kepompong ulat sutera. Kain sutera sangat halus dan berkilau sehingga terlihat mewah, jadi berharga mahal.
Nama Serat Hewan
   
Sumber
   
Komposisi
Wol
   
Domba
   
Protein
Sutera
   
Ulat sutra
   
Protein
Bulu
   
Hewan berbulu
   
Protein


Wol
Serat wol tumbuh dari kulit domba dan merupakan serat yang relatif kasar dan berkerut dengan sisik pada permukaannya. Serat wol terdiri dari protein. Tampilan serat bervariasi tergantung pada jenis domba. Serat yang lebih halus, lebih lembut dan lebih hangat cenderung memiliki lebih banyak sisik dan lebih halus. Serat yang lebih tebal dan kurang hangat memiliki lebih sedikit sisik dan kasar. Biasanya, serat wol yang lebih baik dengan sisik yang lebih halus tampak kusam daripada kualitas serat berkualitas buruk yang memiliki lebih sedikit sisik.
Serat wol berasal dari bulu – bullu binatang seperti domba atau biri – biri. Serat ini biasa digunakan untuk pembuatan baju hangat karena sifatnya yang dapat menghangatkan karena serat wol memiliki daya kelenturan yang tinggi. Serat wol dapat merenggang 35% dari panjang asalnya. Penggunan serat wol telah dilakukan sejak jaman perunggu (2500-3000 SM). serat wol bersisik dan keriting. Wol mengandung protein dan juga belerang. Serat wol banyak digunakan ditempat yang dingin. Serat wol dapat menyerap uap air dengan baik serta tidak mudah kusut tetapi serat wol mudah terserang ngengat.

Karakteristik
·         Tampak berkerut
·         Elastis
·         Higroskopis, mudah menyerap kelembaban
·         Menyatu pada suhu lebih tinggi daripada kapas
·         Tingkat penyebaran api, pelepasan panas dan panas pembakaran lebih rendah
·         Tahan terhadap listrik statis

Aplikasi
·         Pakaian – jaket, jas, celana, baju hangat, topi dan sebagainya
·         Selimut, karpet, bulu kempa dan pelapis
·         Karpet kuda, kain pelana

Sutra
Sutra adalah untaian lembut dan bersambungan yang dilepas dari kepompong ulat ngengat dikenal sebagai ulat sutra. Sutra terdiri dari protein. Sutra sangat mengkilap karena struktur seperti prisma segitiga serat sutra, sehingga kain sutra dapat membiaskan cahaya yang masuk pada sudut yang berbeda.
Serat sutera berasal dari air liur ulat sutera saat menjadi kepompong. Kain sutera memiliki daya jual yang tinggi, karena memiliki kilau dan kehalusan yang tidak dimiliki serat lain. Kekuatan serat suterapun baik namun dalam keadaan basah kekuatan serat sutera berkurang 15%. Serat sutera memiliki ciri – ciri fisik licin, berkilau, lembut, kenyal, kuat dan dapat menyesuaikan diri dengan temperatur udara yang ada. Jika dijadikan sebuah pakaian, serat sutera akan terasa dingin dan dapat menyerap keringat dengan baik. Namun serat sutera dapat berubah warna menjadi kuning jika terlalu banyak terpapar cahaya matahari. Serat sutera juga tidak tahan panas dan asam namun tahan terhadap ngengat.

 
Karakteristik
·         Berkilau, tekstur halus dan lembut dan tidak licin
·         Ringan, kuat, tetapi dapat kehilangan hingga 20% kekuatannya ketika basah
·         Elastisitas sedang hingga buruk. Jika dipanjangkan, tetap meregang
·         Dapat melemah jika terkena terlalu banyak sinar matahari
·         Dapat dirusak oleh serangga, terutama jika dibiarkan kotor
·         Dapat dirusak oleh serangga, terutama jika dibiarkan kotor

Aplikasi
·         Kemeja, dasi, blus, gaun formal, pakaian mode kelas atas
·         Pakaian dalam wanita, piyama, jubah, setelan pria dan baju musim panas
·         Banyak aplikasi untuk furnishing
·         Pelapis jok, penutup dinding, dan hiasan dinding


Serat Mineral/ Mineral Textiles
Berasal dari bahan tambang seperti asbes, basalt, besi, perak, serat gelas, dan emas. Umumnya saat diolah menjadi kain dibentuk dulu menjadi serat atau lembaran. Tujuan penggunaan bahan tambang sebagai kain karena alasan khusus seperti kekuatan dan kemewahan. Kain dari asbes dinamakan vinyl.


Nama Serat Mineral
   
Sumber
   
Komposisi
Asbes
   
Varietas Batu
   
Silikat Magnesium dan Kalsium


Serat buatan manusia
Synthetic Textiles
Merupakan kain yang dibuat dari bahan sintesis atau kimia. Contoh kain dari bahan kimia :
Polyester ( dibuat dari serat sintesis berbahan dasar minyak bumi )
Aramid
Acrylic ( wool imitasi )
Nylon ( sutera imitasi )
Spandex atau Lycra
Olefin Fibre
Ingeo
Lurex
Satin ( kain mengkilap )

Nama Serat
   
Sumber
Selulosa
Rayon
   
Bahan Katun Atau Kayu
Asetat
   
Bahan Katun Atau Kayu
Tri Asetat
   
Bahan Katun Atau Kayu
Polimer non selulosa
Nilon
   
Poliamida alifatik
Aramid
   
Poliamid aromatik
Poliester
   
Alkohol dihidrat dan asam tereftalat
Akrilik
   
Akrilonitril
Modakrilik
   
Akrilonitril
Spandeks
   
poliurethan
Olefin
   
Etilena atau propilena
Vinyon
   
Vinil klorida
Saran
   
Vinil klorida
Novoloid
   
Navolac berbasis fenol
Polikarbonat
   
Asam karbonat (turunan poliester)
Fluorokarbon
   
tetrafluoroethilena
Protein
Azlon
   
Jagung, kedelai, dan sebagainya
Karet
Karet
   
Karet alami atau sintetis
Metalik
Logam
   
Aluminium, perak, emas, baja tak berkarat
Mineral
Kaca
   
Pasir silika, batu kapur, mineral lainnya
Keramik
   
Aluminium, silika
Grafit
   
Karbon



Buatan manusia (regenerasi)- Selulosa
Selulosa berasal baik dari selulosa dinding sel serat kapas pendek yang disebut linter atau, lebih sering dari kayu pinus. Ada tiga jenis serat selulosa buatan:
Rayon, asetat dan tri asetat.

Rayon
Rayon terbuat dari polimer alami yang mensimulasikan serat selulosa alami. Rayon bukan serat yang benar-benar sintetis namun juga bukan serat yang benar-benar alami.
Ada dua jenis Rayon, viscose dan modulus basah tinggi (HWM). Dua jenis tersebut kemudian diproduksi dalam beberapa jenis untuk memberikan sifat khusus tertentu.

Karakteristik
·         Halus, lembut dan nyaman
·         Kilau alaminya tinggi
·         Daya serap sangat tinggi
·         Daya tahan dan retensi bentuk rendah, terutama ketika basah
·         Pemulihan elastis rendah
·         Biasanya lemah, tetapi rayon HWM jauh lebih kuat, tahan lama dan memiliki retensi tampilan yang baik.

Aplikasi
·         Pakaian – blus, gaun, jaket, pakaian, pelapis, setelan, dasi untuk leher dan sebagainya
·         Barang-barang perabotan – penutup tempat tidur, seprai, selimut, dekorasi jendela, pelapis jok dan sebagainya
·         Penggunaan industri misalnya produk operasi medis, produk bukan tenun, kawat ban dan sebagainya
·         Kegunaan lain – produk kesehatan wanita, popok, handuk dan sebagainya

Asetat
Asetat terdiri dari senyawa selulosa asetat yang diidentifikasi sebagai selulosa – garam selulosa. Oleh karena asetat memiliki kualitas yang berbeda dibandingkan dengan rayon.
Asetat adalah termoplastik dan dapat dibentuk menjadi bentuk apa pun dengan aplikasi tekanan yang dikombinasikan dengan panas. Serat asetat memiliki retensi kondisi yang baik.

Karakteristik
·         Termoplastik
·         Kelangsaian baik
·         Halus, lembut dan tangguh
·         Daya serap tinggi dan cepat kering
·         Tampilan berkilau
·         Lemah, cepat kehilangan kekuatan ketika basah, harus dicuci kering
·         Ketahanan terhadap abrasi buruk

Aplikasi
·         Terutama dalam pakaian – blus, gaun, jaket, pakaian dalam wanita, pelapis, setelan, dasi untuk leher, dan sebagainya
·         Digunakan dalam kain seperti satin, brokat, kain taf, dan sebagainya

Tri asetat
Tri asetat terdiri dari selulosa asetat yang mempertahankan pengelompokan asetat, ketika sedang diproduksi sebagai selulosa triasetat. Tri asetat adalah serat termoplastik dan lebih tangguh dari serat selulosa lainnya

Karakteristik
·         Termoplastik
·         Tangguh
·         Bentuk kuat dan tahan kerut
·         Tahan susut
·         Mudah dicuci, bahkan pada suhu yang lebih tinggi
·         Mempertahankan lipatan dan wiru dengan baik

Aplikasi
·         Terutama pakaian
·         Digunakan dalam pakaian yang mementingkan retensi lipatan / wiru misalnya rok dan gaun
·         Dapat digunakan dengan poliester untuk membuat pakaian mengkilap

Buatan Manusia – Non selulosa
Serat polimer
Kelompok serat ini dibedakan dengan disintesis atau dibuat dari berbagai elemen menjadi molekul yang lebih besar yang disebut polimer linear.
Molekul-molekul dari masing-masing senyawa tertentu disusun dalam garis paralel dalam serat. Susunan molekul ini disebut orientasi molekul.
Sifat serat tersebut tergantung pada komposisi kimia dan jenis orientasi molekul.

Nilon
Dalam Nilon, zat pembentuk serat adalah poliamida sintetik rantai panjang di mana kurang dari 85% tautan amida melekat langsung ke dua cincin aromatik. Unsur-unsur karbon, oksigen, nitrogen dan hidrogen digabungkan dengan proses kimia menjadi senyawa yang bereaksi membentuk molekul rantai panjang, yang secara kimia dikenal sebagai poliamida dan kemudian dibentuk menjadi serat. Ada beberapa bentuk nilon. Masing-masing tergantung pada sintesis kimia.
Antara lain: Nilon 4, 6, 6.6, 6.10, 6.12, 8, 10, dan 11..

Karakteristik
·         Sangat tangguh
·         Penguluran dan elastisitas tinggi
·         Sangat kuat dan tahan lama
·         Ketahanan terhadap abrasi sangat baik
·         Termoplastik
·         Bisa menjadi sangat berkilau, semi berkilau atau kusam
·         Tahan terhadap serangga, jamur, lumut dan kebusukan

Aplikasi
·         Pakaian - pantyhose, stocking, legging, dan sebagainya
·         Perabotan rumah
·         Aplikasi industri – parasut, kawat ban, tali, kantong udara, selang, dan sebagainya

Poliester
Dalam poliester, zat pembentuk serat adalah setiap polimer sintetik rantai panjang yang terdiri dari setidaknya 85% menurut berat ester dari asam karboksilat aromatik substitusi, tetapi tidak terbatas pada unit terapthalate substitusi dan unit hidroxibenzoat para-substitusi.
Dalam memproduksi serat tersebut, unsur-unsur dasar karbon, oksigen dan hidrogen dipolimerisasi. Variasi mungkin dilakukan dalam metode produksi, kombinasi bahan-bahan dan struktur molekul utama zat pembentuk serat.

Karakteristik
·         Termoplastik
·         Kekuatan baik
·         Hidrofobik (tidak menyerap)

Aplikasi
·         Pakaian – tenun dan rajutan, kemeja, celana, jaket, topi dan sebagainya
·         Perabotan rumah – seprai, selimut, furnitur berlapis, bahan bantal
·         Penggunaan industri – ban berjalan, sabuk pengaman, penguatan ban

Spandeks
Zat pembentuk serat yang digunakan untuk memproduksi spandeks adalah polimer sintetik rantai panjang yang terdiri dari setidaknya 85% poliurethan tersegmentasi. Variasi mungkin dilakukan ketika memproduksi serat ini.
Unsur-unsur dasar nitrogen, hidrogen, karbon dan oksigen disintesis dengan bahan lain pada senyawa ester etil dalam rantai polimer segmen lunak atau bagian yang memberikan peregangan dan segmen yang lebih keras yang sama-sama menahan rantai.
Merek dagang dari tiga serat spandeks adalah Cleer-span, Glospan dan Lycra.

Karakteristik
·         Sangat elastis
·         Nyaman
·         Retensi bentuk tinggi
·         Tahan lama

Aplikasi
·         Tidak pernah digunakan sendiri, tapi selalu dicampur dengan serat lainnya
·         Pakaian dan barang-barang pakaian dengan peregangan yang nyaman dan pas
·         Kaus kaki
·         Pakaian dalam pembentuk tubuh
·         Pakaian renang, pakaian atletik, pakaian aerobik
·         Pakaian dalam wanita, legging dan kaus kaki
·         Pakaian berbentuk misalnya cup bra
·         Sarung tangan

Akrilik
Dalam akrilik, zat pembentuk serat adalah polimer rantai panjang yang terdiri dari sedikitnya 85% menurut berat unit akrilonitril. Menggunakan proses yang rumit, karbon, hidrogen dan nitrogen, unsur-unsur dasar disintesis dengan sejumlah kecil bahan kimia lainnya ke dalam kombinasi polimer yang lebih besar. Variasi mungkin dilakukan dalam metode produksi, kombinasi bahan-bahan dan struktur molekul utama zat pembentuk serat.

Karakteristik
·         Lembut, hangat, karakteristik penanganan mirip dengan wol
·         Resilient
·         Menjaga bentuk

Aplikasi
·         Pakaian
·         Perabotan rumah
Buatan manusia – Serat Protein
Protein dari produk-produk seperti jagung dan susu diproses secara kimia dan diubah menjadi serat. Namun, serat tersebut tidak sukses secara komersial.
Buatan manusia – Serat Karet
Zat pembentuk serat terdiri dari karet alami dan sintetis. Karet diperlakukan diproduksi dalam helai, sehingga penampangnya bisa bulat atau persegi dan permukaan memanjang relatif mulus.

Buatan manusia – Serat Metalik
Serat ini terdiri dari logam, logam berlapis plastik, plastik berlapis logam, atau inti yang benar-benar tertutup oleh logam. Serat ini biasanya diproduksi dalam lajur datar, sempit, halus yang sangat berkilau.

Aplikasi
Benang hias dalam pakaian dan barang perabotan rumah.
Buatan manusia – Serat Mineral
Berbagai mineral telah diproduksi ke dalam serat gelas, keramik dan grafit yang memiliki sifat tertentu untuk kegunaan tertentu.

Kaca
Meskipun kaca adalah bahan yang keras dan tidak fleksibel, kaca dapat dibuat menjadi serat tekstil transparan halus yang memiliki tampilan dan nuansa sutra.
Mineral alam seperti pasir silika, batu kapur, abu soda, boraks, asam borat, feldspar dan fluorspar telah dilebur pada suhu yang sangat tinggi ke dalam gelas yang diolah menjadi serat.

Karakteristik
·         Lembam
·         Sangat tahan api

Aplikasi
Aplikasi industri tahan panas

Parameter  Serat Tekstil
Bahan berserat harus memiliki sifat tertentu untuk menjadi bahan baku tekstil yang sesuai. Sifat yang sangat penting agar dapat diterima sebagai bahan baku yang sesuai dapat diklasifikasikan sebagai ‘sifat primer’. Sifat lain yang menambah karakter tertentu yang diinginkan atau estetika pada produk akhir dan penggunaannya dapat diklasifikasikan sebagai ‘sifat sekunder’.

Sifat primer
1.      Panjangnya
2.      Keuletan (kekuatan)
3.      Keluwesan
4.      Kohesi
5.      Keseragaman sifat

Sifat sekunder
1.      Bentuk fisik
2.      Gravitasi tertentu (mempengaruhi berat, tutup dan sebagainya)
3.      Kembalinya kelembaban dan penyerapan (kenyamanan, listrik statis dan sebagainya)
4.      Karakter elastis
5.      Termoplastisitas (titik lembek dan panas – karakter yang ditetapkan)
6.      Kemampuan pencelupan
7.      Resistensi terhadap pelarut, bahan kimia korosif, mikro organisme dan kondisi lingkungan
8.      Sifat mudah terbakar
9.      Kilauan

Nama kain di pasaran :
MORI
Kain ini dibuat dari tenunan kapas. Mori ada dua jenis yaitu mori yang sudah diputihkan ( bleaching ), dan belacu atau kain mori yang belum diputihkan ( masih berwarna biru ). Batik pada umumnya dan sebagian besar menggunakan kain mori. Kain mori ada jenisnya yaitu kain mori biru, kain mori prima, kain mori primissima, dan kain mori lawn / voilissima. Kain mori biru cocok untuk bahan batik kelas bawah, kain mori prima cocok untuk bahan Batik sprei, kain mori primis dan lawn cocok untuk batik menengah ke atas.

DENIM
Kain ini termasuk katun namun kasar sehingga pada mulanya hanya digunakan untuk busana pekerja tambang. Denim merupakan bahan baku pembuatan busana jins ( jeans ). Daerah Genoa Italia merupakan pembuat pertama kali celana dari bahan denim sehingga orang - orang Perancis sebagai pembeli menyebutnya celana Genoa yang dalam pengucapannya kata Genoa dalam bahasa Perancis dibaca Genes dan oleh orang Inggris disebut Jeans. Masyarakat Indonesia menyebutnya Jins. Kain denim ada dua macam yaitu Dry Jeans atau Raw Jeans dan
Selvage Jeans. Dry Jeans merupakan kain denim yang harus dicuci dahulu sebelum di olah menjadi busana. Di Pekalongan banyak sekali usaha jasa pencucian Dry Jeans. Jika tidak dicuci maka dry jeans tidak bisa diolah karena belum lembut.

LINEN
Kain ini berbentuk kerut. Dibuat dari serat pohon linen ( Linum usitatissimum ). Sangat lembut dan memiliki efek sejuk sehingga cocok dipakai di daerah tropis.

TC ( TETERON COTTON)
Kain ini campuran dari cotton combed sebanyak 35 % dan teteron yang populer juga disebut polyester sebanyak 65 %. Pencampuran ini dimaksudkan agar kain tetap kuat dan nyaman serta mudah menyerap keringat.
PE ( POLYESTER 100%)
COTTON
Terdiri dari dua macam yaitu cotton combed dan cotton carded. Jenis pertama lebih nyaman dan rajutannya halus sehingga lebih tinggi harganya.

CVC ( COTTON VISCOSE)
Campuran cotton dan viscose untuk menghasilkan kain katun yang bisa mengkerut lebih kecil dibandingkan katun murni.

LYCRA
merupakan merk dagang kain Spandex .

DRILL
Merupakan kain katun yang dirancang lebih kuat dan agar nyaman dipakai dengan tehnik penenunan khusus. Kain drill yang 100 % katun memang lebih nyaman dipakai namun agar lebih kuat lagi terutama untuk digunakan sebagai pakaian militer atau jaket maka katun dicampur teteron atau polyester yang kemudian menjadi kain bernama kain TC Drill.

PARASUT
Kain sintetis tahan air.

TASLAN
Di luar negeri disebut Nylon Taslon merupakan kain dari bahan nilon.

DOBI
Kain dobi atau Dobby Fabric merupakan kain murni katun atau campuran dengan permukaan timbul. Perajin Batik biasa menggunakan kain ini untuk segmen menengah ke atas. Bagi yang hendak membentuk busana dari kain ini sebaiknya dicuci dahulu mengingat kain dobi akan menyusut 2 hingga 10 %. Dengan dicuci akan jelas ukuran kain sebenarnya

Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  penjelasan tentang serat asetat dan triasetat

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang Pengemasan dan Perawatan Kerajinan dari Bahan Lunak

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : http://kumpulantugassekolahnyarakabintang.blogspot.co.id/2014/11/serat-bahan-pakaian-tekstil_11.html
baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
 SERAT BAHAN PAKAIAN / TEKSTIL
 

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.