Tips Menjual Karya Seni Untuk Perupa Pemula


Tips Menjual Karya Seni Untuk Perupa Pemula

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
 Tips Menjual Karya Seni Untuk Perupa Pemula

harga lukisan bisa di pakai - Neo RauchKarya seni adalah “anak batin” seorang perupa. Dalam kasus-kasus tertentu, ada karya yang sangat istimewa bagi perupanya sehingga ia takkan rela melepasnya dengan imbalan berapapun, tapi yang seperti itu tidak banyak. Kebanyakan perupa justru ingin menjual karyanya. Masalahnya sebagian perupa pemula yang baru mulai menjual karya kadang-kadang tidak tahu karyanya harus diberi harga berapa? Sebagian perupa memberi harga terlalu rendah, sebagian terlalu tinggi. Mengenai hal ini saya pernah punya pengalaman.

Saya menjual karya pertama kali seumur hidup saya pada tahun 1994. Saya menjual karya tugas studio sesudah beres penilaian, sebuah lukisan still life, cat minyak di atas kanvas katun, ukuran 70×90 cm, seharga Rp. 125.000 (nilainya pada tahun 2016 dengan kurs USD Rp. 13.000 kira-kira sekitar Rp. 1,2 juta) pada Mbak Santi, senior saya di kampus. Beliau sedang membutuhkan karya seni untuk mengisi rumah keluarganya yang baru selesai dibangun. Saya sampai sekarang tidak bisa ingat mengapa saya memberi harga segitu tapi untuk ukuran mahasiswa jomblo pada tahun 1994, jumlah itu cukup banyak, lho. Sesudah itu uangnya saya pakai bersenang-senang. Mentraktir teman makan dan nonton film, terus orang serumah dapat hadiah. Papa dapat hadiah korek api Zippo yang bagus.

Nah, itu adalah cara yang nggak bener, teman-teman. 😀 Pertama, harga karya itu seharusnya ada hitungannya, bukan “asal tebak” seperti cara saya memberi harga dulu. Kedua, uang hasil pembelian karya itu seharusnya segera dibelikan bahan berkarya lagi, bukan dipakai berfoya-foya. 😛 Tapi, khususnya untuk masalah yang pertama, berapa sebenarnya harga yang harus saya berikan untuk karya saya? Pakai hitungan apa? Jawabannya saya dapat 6 tahun kemudian saat saya ikut residency di Amsterdam.

Di tempat saya residency dulu, setelah setahun bekerja, diadakanlah Open Atelier. Kampus dibuka selama 6 hari. Hari pertama untuk para duta besar, pejabat pemerintah, boss-boss perusahaan swasta dan VIP lainnya. Hari kedua untuk pers. Hari ketiga untuk alumni. Hari keempat-kelima-keenam untuk publik. Selama 6 hari ini, ada sekitar 10.000 orang yang datang melihat (soalnya kami sebagian dibiayai oleh uang pajak, sisanya dari program CSR perusahaan-perusahaan swasta). Open Atelier adalah sebuah kesempatan bagi perupa untuk bertemu dengan pengelola museum, pemilik galeri, kolektor dan publik lainnya. Pada saat inilah perupa membangun jejaring, mendapatkan tawaran pameran termasuk menjual karya langsung tanpa perantara. Nah, menjelang Open Atelier, dibagikanlah selebaran yang berisi petunjuk untuk memberi harga bila kami bermaksud menjualnya. Ini dilakukan soalnya banyak di antara kami yang masih pemula dan baru mulai menjual karya.

Yang saya ingat, ada dua cara menghitung harga karya. Pertama dengan menghitung biaya material. Misalkan untuk menghasilkan satu karya kita mengeluarkan biaya Rp. 10 ribu untuk material. Setelah itu, kita tambahkan biaya ide, besarnya kalau tidak salah antara 3-5 kali biaya material. Jadi total harga karya kita adalah Rp. 40-60 ribu. Yang kedua dengan menghitung jam kerja. Seingat saya, dulu kerja paruh waktu rendahan di Amsterdam (seperti cuci piring di restoran) adalah 6-7 gulden/jam (sebelum Euro). Karena kami adalah seniman dengan kecakapan khusus, Rijksakademie kalau tidak salah mempersilakan kami memberi harga 10-12 gulden/jam. Jadi total waktu pembuatan karya dikali 10-12 gulden. Ini sudah mencakup biaya material. Jadi, demikianlah dua jenis penghitungan yang disarankan oleh Rijksakademie. Saya pikir ini cukup masuk akal.

Sebelumnya kita bahas lebih lanjut, kita layak bertanya, apa sebenarnya tujuan perupa menjual karya? Saya kira apapun alasannya, inti dari tujuan seorang perupa menjual karya adalah untuk memperpanjang kekaryaannya. Supaya bisa berkarya terus, bisa beli alat dan bahan, bisa bayar sewa studio, bayar listrik & internet, biaya renovasi studio dsb. Pokoknya intinya supaya kita tidak berhenti berkarya. Maka menjual karya itu alami dan masuk akal karena dengan begitu artinya kita menghidupkan kekaryaan kita. Jadi bila Anda adalah seorang perupa pemula dan bermaksud menjual karya, saya sih mendukung supaya Anda bisa berkarya terus. Nah, sekarang kita kembali ke soal penghitungan harga karya seni kita.

Kalau kita menjual karya berupa gambar pensil grafit di atas kertas, biayanya cukup murah sebenarnya. Anggap saja biaya material untuk pensil adalah Rp. 50.000 dan biaya untuk kertas A3 Rp. 50.000, total biaya material Rp. 100.000 (ini sudah taksiran tinggi). Sesudah itu ditambah biaya ide dengan hitungan 3-5 kali, harga karya kita adalah Rp. 400.000 sampai Rp. 600.000. Menurut saya ini cukup, tidak kemahalan dan tidak kemurahan. Soalnya dengan dapat uang misalnya Rp. 400.000 aja kita bisa beli material untuk membuat karya serupa sebanyak tiga kalinya dan masih bisa jajan/nabung sebanyak Rp. 100.000. Menurut saya, biaya ide kalau dihitung 3 kali biaya material, itu sudah cukup. Kalau mutu karyanya istimewa, itu bisa sampai 5 kali (tapi harus kelihatan secara nyata bahwa mutu karyanya emang top).

Jadi rumus harga jual: biaya material + (biaya ide: material x 3).
Rumus belanjanya bisa: 75% untuk belanja alat/bahan berkarya, 25% untuk jajan/ditabung.

Tapi kalau pakai cat air bagaimana? Cat air kan lebih mahal daripada pensil. Nah, di sinilah fungsinya si 25%  untuk jajan/nabung itu. Kalau sedang tidak ada kebutuhan dan ingin bersenang-senang, silakan pakai 25% uang yang kita terima untuk berfoya-foya. Tapi kalau sedang ingin beli sepatu, beli piringan hitam, termasuk beli cat air yang bagus atau kuas sable yang mahal, uangnya bisa ditabung. Untuk beli kertas cat air 300 gsm yang acid free ukuran A3 itu misalnya Rp. 100.000 (taksiran tinggi). Kalau karya kita laku dengan harga Rp. 400.000, kita tetap bisa membeli kertas yang sama tiga lembar jumlahnya, dan sisanya yang Rp. 100.000 bisa dihitung untuk mengganti satu set cat air yang kita pakai (atau kebalikannya, ditabung untuk beli cat air yang lebih bagus). Jadi misalnya kalau kita menjual 5 karya, cat air atau kuas kita sudah bisa dianggap lunas atau uangnya ngumpul dan kita bisa beli cat air yang lebih oke. Tentu saja ini tergantung merk cat airnya, kalau cat airnya beli yang merk bagus ya otomatis nabungnya jadi lebih lama, tapi intinya seperti itulah. Nggak rumit, kan? Pokoknya intinya, dengan menjual sebuah karya, kita harus bisa meyakinkan bahwa kita bisa membuat karya yang serupa sebanyak 3-5 kali, dengan begitu kekaryaan kita tidak terputus. Ini baru masuk akal, nggak nebak-nebak harga sembarangan kayak saya dulu. 🙂

Yang membuat penjualan sebuah karya menjadi rumit sebenarnya bukan hitungan yang kuantitatif seperti ini tapi yang kualitatif. Misalnya, ada karya yang dibuat ketika kita patah hati dan karya itu rasanya sangat bermakna bagi kita. Bikinnya juga sampai berhari-hari dan dihayati banget. Bikinnya sore-sore saat hujan rintik-rintik sambil makan siomay dan nangis Bombay. Nilai emosionalnya tinggi. Perupa kadang-kadang suka aneh, dia tiba-tiba bisa memberi harga tinggi untuk karya itu. “Soalnya saya sayang banget sama karya ini, sebenarnya saya nggak pengen jual tapi karena butuh uang, ya saya mahalin aja harganya.” Wah, nggak bisa gitu. 😀

Kalau ada sebuah karya yang rasanya kita sayangi banget: jangan dijual. Simpen aja. Kalau butuh uang ya cari aja dari sumber lain, jangan jual karya kesayangan kita. Ini berlaku bagi semua perupa dari mulai yang pemula sampai yang senior. Ntar nyesel, lho, kalau dijual, semahal apapun harganya. Dan yang terpenting, ini penjualan, bukan penciptaan. Itu dua dunia yang berbeda. Dalam penciptaan, seniman dipersilakan mengungkapkan emosi sebebas-bebasnya tapi dalam penjualan tidak bisa begitu. Kalau ngasih harga harus masuk akal, dong.

Berikutnya adalah soal skill, soal keterampilan yang terlihat mutunya dalam karya. Bagi saya skill itu nggak terlalu penting, yang penting adalah ide dan ekspresinya. Karya itu sebetulnya nggak perlu nyekil yang penting nyeni. Tapi kalau kekaryaan kita memang menuntut skill tingkat tinggi ya apa boleh buat, harus dijabanin tuh belajar keterampilannya. Jangan iri sama temannya yang nggak nyekil tapi harga karyanya sama karena bisa jadi skill memang bukan tuntutan utama dalam kekaryaan teman kita itu. Karya itu susah lho, kalau mau dibanding-bandingkan satu dengan yang lain. Kan tiap karya itu unik, mewakili karakter dan kepribadian senimannya. Lagipula sekali lagi: skill itu tidak menentukan segalanya, yang menentukan segalanya adalah ide, ekspresi dan puisi rupa yang kita buat.

Karena itu, lepas dari berapa harga yang kita berikan, karya kita tetap rata-rata harus bagus.  Jangan jual karya yang jelek. Jangan! Malu, kok karya seperti itu dijual? Kalau kita tidak puas dengan sebuah karya, jangan dijual. Juallah karya yang menurut kita memang layak jual, kalau karya itu berada di bawah standar mutu kita: jangan. Kita bisa menyesal nanti soalnya kolektor bisa kehilangan kepercayaan dan nggak mau beli lagi.

Soal mutu ini juga menyangkut pemilihan alat terutama bahan berkarya. Sebisa mungkin pakailah material terbaik untuk berkarya. Pakai material terbaik itu beda. Pertama harganya mahal, jadi kalau gagal kan sayang. Dengan begitu kita berkaryanya nggak sembarangan. Kedua, material yang baik itu tahan lama dan bisa membuat karya kita terlihat bagus sampai bertahun-tahun. Menggunakan material yang terbaik bisa membuat kita lebih punya respect terhadap karya maupun kekaryaan kita secara umum dan kolektor pun senang kalau membeli karya dari kita karena mereka tahu, kita hanya menggunakan material yang terbaik.

Jadi kalau misalnya kita bikin karya cat air, aturannya adalah: mendingan cat airnya biasa aja tapi kertasnya bagus daripada sebaliknya. Kertas cat air ukuran layak (mulai 300gsm ke atas) itu bagus, diberi lapisan khusus supaya pigmen cat air tidak “tenggelam” sepenuhnya ke dalam serat kertas sehingga warna cemerlang bisa tahan sampai bertahun-tahun. Kertas cat air yang bagus juga sudah acid free sehingga kertas tidak akan berubah warna menjadi kekuningan.

Begitu pula dengan kanvas. Kanvas yang terbuat dari kain linen itu lebih bagus daripada kanvas dari kain katun, karena itulah seniman kadang-kadang menulis “oil on linen” dalam keterangan karya, artinya bahannya bukan kain katun yang lebih murah. Karena pintalan serat pohon flax itu lebih kuat daripada pintalan katun, kanvas linen itu lebih bagus dan lebih mahal juga. Katun itu regas, mudah robek, biasanya dipakai oleh mahasiswa seni rupa di kampus untuk tugas studio. Kanvas dari linen biasa dipakai perupa profesional. Tapi bahkan kanvas linen merk Talens sekalipun tetap harus diberi selapis-dua lapis encer gesso tambahan bermutu baik, untuk menghindari sinking dan pudarnya warna. Ini adalah aspek kekaryaan yang memengaruhi “produk” yang dihasilkan seorang perupa, perupa harus tau yang begini-begini supaya karyanya lebih pol.

Jadi kira-kira seperti itulah. Kalau kita sudah mulai jual karya, kita kan senang bisa dapat imbalan uang untuk karya yang kita hasilkan. Tapi konsekuensinya, kita nggak boleh main-main. Ada tanggung jawab lebih daripada sekedar berkarya untuk tugas studio di kampus. Wawasan ini bagus untuk dipahami dan diamalkan sedini mungkin oleh perupa termasuk yang masih kuliah. Dan ada yang lebih penting daripada soal harga karya yakni soal reputasi. Kita harus sadar bahwa begitu kita mulai menjual karya kita, itu artinya kita mulai membangun reputasi karena karya kita mulai beredar di publik dan mulai dicatat, sama seperti karya yang dipamerkan. Bangunlah reputasi sedikit demi sedikit. Melakukan kesalahan itu biasa tapi seyogianya segera disadari dan diperbaiki. Maka, berkaryalah dengan serius, pakai material yang terbaik, perlakukan karya dengan baik karena kita mengerti pengetahuan bahan (investasikan waktu untuk belajar soal bahan sampai ke tahap rinci), kuasai soal pembingkaian (materialnya, harganya, mutu pengerjaannya, dsb), soal pengepakan dan pengiriman dan sebagainya. Kalau sudah menjual karya, kita ibarat vendor sebuah produk. Anggap aja studio kita adalah pabrik mobil Rolls-Royce atau Ferrari, karya yang keluar dari studio kita selalu yang terbaik. Jadi, lakukan yang terbaik dan pelihara reputasi itu sampai kita mati. Ini akan membuat kolektor percaya pada mutu karya kita terutama bila kita melakukannya sejak awal sekali kita berkiprah. Jadi selain soal harga, menjual karya juga adalah soal pengetahuan, wawasan dan pekerti (attitude). 🙂

Maka demikianlah, kita menjual karya supaya kita bisa berkarya terus. Nanti, kalau karya kita bertambah banyak dan bertambah bagus, pameran kita sudah diadakan di tempat yang lebih prestisius, kolektor kita bertambah, harga karya akan naik dengan sendirinya. Itu ada hitungannya lagi tapi kalau sudah tataran itu biasanya perupa punya manajemen pemasaran. Itu tugas manajer pemasaran karena merekalah yang paling tahu soal penjualan. Jadi untuk Anda, perupa pemula yang baru mulai menjual karya, ingatlah prinsip ini: juallah satu karya supaya Anda bisa membuat setidaknya tiga buah karya serupa dan gunakan 75% hasil pembelian untuk beli bahan lagi supaya bisa berkarya terus dan sisanya yang 25% bisa untuk jajan/nabung. Semoga bermanfaat dan selamat berkarya. 🙂


Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  harga lukisan bisa di pakai

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang  Promo Harga Mesin Jahit Manual Murah Terbaru April 2017

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : https://rehartanto.wordpress.com/2015/07/19/tips-menjual-karya-seni-untuk-perupa-pemula/

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.