Benarkah Ragam Hias dan Teknik Bekarya Dengan Bahan Baku Kayu Bisa Redakan Patah Hati?

Benarkah Ragam Hias dan Teknik Bekarya Dengan Bahan Baku Kayu Bisa Redakan Patah Hati?

baju jahit, batik, belajar, guru, indonesia, jahit, jogja, kaos, kebaya, konveksi, kursus, kursus menjahit, les, mesin jahit, obras, private, sekolah, terbaik, usaha, yogyakarta
Benarkah Ragam Hias dan Teknik Bekarya Dengan Bahan Baku Kayu Bisa Redakan Patah Hati?
 
alat dan bahan penerapan ragam hias bahan kayu - RAGAM HIAS


Ragam Hias
Pada artikel sebelumnya, diterangkan bahwa ragam hias disusun dari sekumpulan pola hias, sedangkan pola hias disusun dari sekumpulan motif hias. Artinya, Anda dapat menciptakan pola hias pada media kayu baik berbentuk dua maupun tiga dimensi sehingga pada praktiknya nanti, kalian dapat menggambar, menempel, atau mengukir ragam hias. Jenis-jenis ragam hias yang dapat dijadikan rujukan adalah ragam hias berdasarkan kaidah penyusunannya, misalnya motif geometris, motif binatang, motif tumbuhan, dan motif benda alam lainnya.
Motif Ukir Maja Pahit

Gambar di atas merupakan ragam hias dengan motif Majapahit berupa lung uket dengan daun angkup yang menelungkup pada lung pokok. Bagian kanan kiri serta bagian atas tumbuh daun terubusan atau semen. Penyusunannya secara berulang berderet mengikal ke kanan atau ke kiri dan sering simetris dalam mengisi bidang hiasnya.

Contoh di atas merupakan salah satu penerapan ragam hias pada bahan kayu. Pada perkembangannya, motif ini juga dapat dikembangkan pada benda atau barang-barang kerajinan daerah, seperti contoh gambar berikut.

Meja Hias Ekslusif

TEKNIK BERKARYA

Alam Nusantara yang diberkahi dengan hutan tropisnya yang kaya menjadikan bahan baku untuk kerajinan kayu relatif mudah didapat. Teknik berkarya menggunakan kayu ini sudah dilakoni sejak zaman prasejarah dan makin berkembang dengan keunikannya pada zaman kerajaan. Teknik berkarya dengan menggunakan kayu ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu menggambar, menempel, dan mengukir pada permukaan kayu.

Kayu memiliki karakteristik menyerap benda cair, karena itu sebelum kita menggambar, permukaan kayu terlebih dahulu dihaluskan dengan menggunakan ampelas sehingga permukaan kayu menjadi rata dan halus. Sebaiknya setelah diampelas, dilakukan pelapisan cat dasar kemudian diampelas ulang dengan nomor ampelas yang lebih besar. Setelah mendapatkan permukaan yang halus dan padat barulah dilakukan penggambaran. Perhatikan gambar berikut ini.

Teknik berkarya pada bahan kayu biasa disebut sebagai seni ukir. Mengukir adalah kegiatan menggores, memahat, dan menoreh pola diatas permukaan benda yang diukir.

1. Seni Ukir Kayu

Seni ukir kayu atau ukiran kayu merupakan gambar hiasan yang dibentuk dengan cara dipahat untuk mengurangi bagian kayu untuk menimbulkan bentuk cekung dan cembung sehingga membentuk permukaan yang indah. Istilah seni ukir kayu sudah tidak asing lagi karena dalam kehidupan sehari-hari kita dapat melihat karya ini di lingkungan rumah juga di lingkungan sekolah. Penerapan karya ukir dapat kita jumpai pada rumah adat. Misalnya pada berbagai rumah adat Jawa, Batak, Melayu, Dayak, dan sebagainya. Selain itu, ukiran kayu juga terdapat pada produk perlengkapan rumah tangga, seperti kursi, meja, lemari, tempat tidur, dan perlengkapan lainnya.

Pola ukir kayu di Indonesia memiliki motif yang berbeda-beda di tiap daerah. Hal ini disebabkan oleh perbedaan budaya masyarakat serta topografinya. Seni ukir kayu ini merupakan hasil kebudayaan masyarakat dan perwujudan nilai serta isi yang mencerminkan budaya masyarakat yang ada pada saat itu dan masih digunakan sampai sekarang. Dengan kata lain, bahwa seni ukir kayu diciptakan dan dipedomani dengan pola-pola budaya masyarakat yang bersangkutan maka hasilnya merupakan pencerminan dari budaya masyarakat pendukungnya. Merancang karya seni ukir kayu sebaiknya memiliki kriteria sebagai berikut.

a. Nilai fungsional

Karya seni ukir harus memiliki nilai fungsional atau nilai fungsi pakai. Seperti rumah adat untuk rumah tinggal atau perabot rumah berupa meja kursi ukir untuk ruang tamu, ruang makan, teras rumah, lemari ukir untuk menyimpan pakaian, lemari pajangan, dan bingkai cermin.

b. Konstruktif

Karya seni ukir agar kokoh harus didukung oleh konstruksi yang baik yang berhubungan pada setiap komponen. Konstruksi kekuatan fisik ukiran sebagai daya keindahan dapat dilihat pada gambar berikut.

c. Keindahan (estetika)

Nilai keindahan karya ukir kayu yang baik memiliki kaidah kaidah dalam mengapreasiasi karya di samping kerumitan juga tata letak dan irama.

2. Peralatan

Peralatan yang dapat digunakan untuk membuat benda pakai maupun benda hias banyak ragamnya, seperti peralatan dasar pertukangan, serut (planner), gergaji, pahat, meteran, pensil, penggaris siku. Sementara alat untuk mengukir di antaranya, aneka jenis pahat ukir, serta palu kayu.

Peralatan Ukir

3. Jenis Pahat Ukir

a. Penguku (pahat kuku)

Istilah penguku muncul karena matanya yang melengkung meyerupai kuku manusia. Jenis pahat ini digunakan untuk bagian yang lengkung, melingkar, membentuk cekung, dan cembung.

b. Penyilat (pahat lurus)

Penyilat adalah pahat mata lurus. Jenis pahat ini digunakan untuk memahat bagian-bagian yang lurus, rata, datar, membuat dasaran, membuat siku-siku pada tepi ukiran dengan ukuran mata 2 mm hingga 3 cm.

c. Pahat kol (1/2 bulatan)

Pahat kol adalah jenis pahat yang mempunyai bentuk melengkung belahan V2 bulatan, digunakan untuk mengerjakan bagian-bagian cekung, yang tidak dapat dikerjakan dengan memakai pahat kuku. Pahat kol terbagi menjadi dua macam, antara lain pahat kol datar yang permukaannya datar dan punggungnya cembung dan pahat kol suru yang permukaannya cekung seperti suru dan punggungnya cembung dengan ukuran bervariasi dari 0,5 cm - 1,5 cm.

d. Pangot (pahat miring)

Jenis pahat ini berbentuk miring meruncing dan tajam sebelah. Pahat ini cocok digunakan untuk membersihkan sudut dan sela-sela ukiran untuk menyempurnakan bentuk-bentuk ukiran sehingga kelihatan rapi dan bagus dengan lebar antara 0,8 cm sampai 1,5 cm.

e. Palu (gandhen)

Palu (gandhen) untuk keperluan mengukir ini terbuat dari kayu dengan berat palu antara 300 gram sampai 500 gram. Bahan untuk palu atau gandhen dipilih dari kayu yang keras dan ulet agar berat dan awet.

f. Pethel

Pethel adalah sejenis alat yang bentuknya seperti cangkul, tetapi berukuran kecil. Alat ini digunakan untuk meratakan permukaan kayu atau untuk menguliti kulit kayu.

TAHAPAN MENGUKIR KAYU
Sebelum mulai mengukir kayu, dibutuhkan pola atau rancangan yang ingin kita pindahkan ke atas kayu. Pola merupakan merupakan gambaran awal atau rencana benda yang akan kita kerjakan dalam bentuk gambar kerja. Gambar kerja yang baik harus menampilkan gambar tampak atas, tampak depan, tampak samping, dan tampak perspektif. Setelah kita dapatkan pola, langkah selanjutnya yang harus kita kerjakan, yaitu sebagai berikut.

1. Ngethaki (memahat garis-garis ukiran) Memahat garis bertujuan untuk memindahkan gambar pola ke benda kerja dan menyamakan gambar di atas kertas dengan gambar yang ada di permukaan kayu. Proses ini harus dilakukan dengan hati-hati dan teliti karena
keterikatan ukurannya.

2. Dasari
Membentuk pola ukiran dengan menyesuaikan ciri-ciri dari masing-masing motif atau bentuk yang cekung dibuat cekung dan yang cembung dibuat cembung. Pada tahap ini, pemahat harus tahu dengan pasti bentuk dan karakter dari motif yang diinginkan pada gambar.

3. Membuka permukaan kayu (mbukaki)

Proses ini adalah membentuk pahatan pada motif batang, daun, dan bunganya. Memahat dengan tujuan menurunkan bagian-bagian gambar ukiran yang dikehendaki menurut besar-kecilnya gambar dan tebal-tipisnya kayu.

4. Nggrabahi

Melanjutkan pekerjaan membuka permukaan kayu (mbukaki) dengan membentuk ukiran yang belum sempurna, sekaligus menentukan dangkal serta timbul dan cekungan daun ukiran.

5. Menghaluskan dan menyempurnakan

Setelah pekerjaan selesai, pada dasarnya untuk menjadikan barang tersebut menjadi barang yang menarik pengukir harus mengecek masing-masing motif, apakah terjadi kejanggalan atau tidak. Jika terjadi kejanggalan, maka perlu diperbaiki sehingga hasil pahatan atau ukiran akan kelihatan bersih dari kotoran dan bersih dari sisa pahatan.

6. Matuti

Untuk memperoleh hasil ukiran yang baik,.tidak bisa terlepas dari rancangan desain atau gambar awal. Kesamaan bentuk dan ketepatan dari masing-masing motif harus dibuat luwes dengan memperhatikan karakter serta gambar pada ukirannya.

7. Mbenangi

Mbenangi adalah proses membentuk benangan atau garis pada motif batang, daun, dan bunga, serta membentuk garis pada sekukan daun dan bunga. Disebut mbenangi karena besar pahatannya sebesar benang sehingga tinggal menyesuaikan besar-kecilnya ukiran yang kita buat. Memberi hiasan atau memberi aksen pada daun ukiran, mencoret dengan menggunakan pahat "V" agar hasil pahatan lebih indah.

8. Mecahi

Proses ini dilakukan jika pola gambar menuntut detail dengan tujuan agar daun ukiran lebih hidup atau lebih indah.

Finishing (penyelesaian akhir)
Penyelesaian akhir merupakan pekerjaan akhir dari tahapan pengerjaan ukir kayu. Finishing bertujuan untuk meningkatkan nilai produk suatu barang, baik nilai keawetan, nilai keindahan, maupun nilai ekonomis. Secara umum, manfaat dari finishing adalah untuk meningkatkan nilai keindahan, meningkatkan keawetan, meningkatkan nilai kekuatan terhadap gesekan dan pukulan, meningkatkan nilai guna bahan baku kayu, dan meningkatkan nilai ekonomis suatu produk. Teknik finishing yang biasa diterapkan pada ukir kayu yaitu politur.

Politur merupakan penyelesaian akhir dengan menggunakan bahan yang terdiri atas seriak spiritus dan bahan pewarna. Bahan pewarna yang digunakan adalah bahan yang larut dalam air, misalnya oker, warna emasan dalam bentuk serbuk halus, naptol, jelaga, dan lain-lain. Akan tetapi, sekarang sudah banyak bahan finishing yang siap digunakan seperti aqua politur.



Dengan adanya informasi yang kami sajikan tentang  alat dan bahan penerapan ragam hias bahan kayu

, harapan kami semoga anda dapat terbantu dan menjadi sebuah rujukan anda. Atau juga anda bisa melihat referensi lain kami juga yang lain dimana tidak kalah bagusnya tentang Penjelasan Ilmiah di Balik Kegemaran CARA MEMBUAT DRESS SEDERHANA BARBIE sambil makan cabai 

. Sekian dan kami ucapkan terima kasih atas kunjungannya.

buka mesin jahit : http://www.senikary.com/2016/05/ragam-hias-dan-teknik-bekarya-dengan.html

0 komentar:

Copyright © 2016 Kursus Menjahit.